Nilai Lebih Konstruksi Head New CB150R (K56) Dibandingkan Old CB150R (K15)


k15 vs k56

 

Assalamu’alaikum wR wB


Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan

Setelah dinyatakan bahwa agustus 2015 “New” cb150r akan dirilis, maka secara otomatis cb150r yang eksis sekarang ini menjadi “Old” cb150r. Dan keinginan konsumen, yang namanya generasi baru harus lebih baik dari generasi lama, itulah hasil pengembangan teknologi. Yang dimaksud  “Lebih baik” disini adalah secara utuh sebagai sebuah unit sepeda motor sport.

Sebuah motor sport, memiliki persepsi yang berbeda dengan motor bebek atau matic. Jika motor bebek/matic mengedepankan daya guna/fungsi dan efisiensi, maka untuk motor sport jargonnya adalah performa dan juga style. Sedangkan fitur, handling dan lain-lain menjadi nilai tambah, yang kadang juga penting. Dan sudah diketahui bersama bahwa style, fitur dan handling new cb150r berada di atas old cb150r. Nah sekarang tuntutan “lebih baik” sisanya adalah masalah performa,

Apakah performa new cb150r lebih baik dari old cb150r ???

Yang menghasilkan sebuah performa motor adalah engine, nah sekarang marilah kita tengok engine old dan new cb150r, yang ternyata sangat berbeda.

engine k15 vs k56 full

Sebelum kita fokus pada engine, mari perhatikan terlebih dahulu perbedaan spesifikasi antara old dan new cb150r

specification k15 vs k56 full

Dari posisi power dan torsi terlihat bahwa desain old cb150r mengarah kepada optimasi power di rpm atas, sedangkan new cb150r mengarah pada optimasi torsi di rpm bawah. Dan hal ini memang sesuai dengan perubahan konfigurasi bore-stroke kedua motor tersebut, dari overbore (63.5 mm x 47.2 mm) menjadi square (57.3 mm x 57.8 mm). Pada spesifikasi di atas menunjukkan performa new cb150r sedikit lebih tinggi dibandingkan old cb150r, karena powernya sama sedangkan torsinya lebih besar.

Apakah hanya variabel tersebut mengindikasikan engine k56 lebih baik dari k15 ?

Dan part/bagian apakah yang menjadikan engine k56 lebih baik ? Ternyata inilah beberapa part/bagian engine k56 yang menjadikannya lebih baik.

Sudut antar klep new cb150r lebih sempit

Menurut informasi bocoran dari TMCBlog, menyatakan bahwa sudut antar klep in dan ex, sekitar 30.3 derajad

valve in-exh angle

Tapi apakah sudut ini lebih sempit dibandingkan old cb150r ? Nah sekarang mari kita bandingkan

valve k15 k56 gsxr1000 angle

Ternyata sudut antara klep in-ex new cb150r lebih sempit dari pada old cb150r. Bahkan jika dibandingkan dengan sudut antar klep milik suzuki gsxr1000, hampir sama. Lalu apa keuntungan sudut antar klep yang lebih sempit ?

Dengan sudut yang lebih sempit, maka new cb150r memiliki potensi yang lebih besar untuk peningkatan lift klep pada rpm yang tinggi. Karena semakin sempit sudut antar klep in dan ex, semakin kecil kemungkinan klep bertabrakan pada saat terjadi overlap. Overlap yang besar diperlukan saat engine di-tune untuk mendapatkan power maksimum di rpm yang tinggi.

[Tapi dengan stroke yang lumayan panjang 57.8 mm, paling banter power maksimum diletakkan pada 10500 rpm, memang desain awalnya (std) new cb150r bukan buat balapan/race, tapi lebih pada komuter yang efisien]

Aplikasi Roller Rocker Arm, mereduksi rugi gesek/friction loss

Cross-sectional view of cylinder head

Jadi jika dibandingkan dengan old cb150r rugi gesek di sistem penggerak klep new cb150r jauh lebih kecil. Karena selain luas bidang geseknya hanya yang 50% dari old cb150 (satu lobe), bidang gesek tersebut juga ikut berputar (menggunakan roller).

camsahaft k15 n k56 friction area

Jadi memutar camshaft new cb150r jauh lebih ringan dibandingkan versi old nya.

Disain saluran intake lebih mendekati downdraft

intake k15 k56 gsxr1000 angle

 

Perhatikan arah masuknya udara+bahan bakar melalui saluran intake pada gambar di atas dan bandingkan dengan gsxr1000 (downdraft). Pada new cb150r, sudut arah masuknya (terhadap garis vertikal) lebih tajam, hal ini memungkinkan campuran udara+bensin lebih cepat masuk ke dalam silinder, karena terbantu gaya grafitasi. Dapat disimpulkan bahwa dengan luas penampang intake yang sama, sudut intake yang lebih tajam akan menghasilkan efisiensi volumetrik (VE) yang lebih besar.

Sehingga kecilnya diameter saluran intake dari new cb150r berhasil dikompensasi dengan sudut saluran intake, untuk menghasilkan VE yang tidak jauh berbeda.

Sementara cukup sekian dulu, sedikit ulasan mengenai kelebihan konstruksi head cylinder new cb150r dibandingkan old cb150r. Tentunya banyak terdapat kekurangan, yang perlu dikoreksi dari artikel ini. Oleh karena itu pada bro-bro yang lebih ahli mohon masukannya.

Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wr wb.

Advertisements

$where = 0;

36 responses to “Nilai Lebih Konstruksi Head New CB150R (K56) Dibandingkan Old CB150R (K15)

  1. Aduh…pusing pala beb…gak ngerti mesin

  2. Kang, ane bedanya close loop sama open loop apaan?
    Knp CBR ane g bisa disetting agak basah?
    Knp vixion old bisa ?
    Knp vixion bisa pake obeng?
    CBR Ane g bisa?
    Bukan mau BC kang..
    Tp emg terpampang nyata di depan mata ane kalau old vixion disettingnya pake obeng..
    Sedangkan CBR 150 Fi thailand ane kagak pernah tuh disetting begt..

    • old vixion di setting pake obeng itu untuk setting idle rpmnya setau aku bro.. sedangkan untuk setting CO nya dia pakai remote kalau ga salah namanya fidt
      karna vixion masih open loop
      cbr dah close loop jadi ngikutin keinginan mesin sndri gak bsa di setting basah
      kalau mau di setting basah terpaksa harus pakai piggy back buat nipu ecu yg harganya tau deh berapa hehe

      kalau saya sih lebih milih close loop lebih efisien

  3. Kalau ini konteks artikel nya merek Y pasti judulnya begini.

    Apakah mesin dahulu ada gagal??

    Tapi jika merek H

    Nilai lebih mesin bla..bla..

    Nice to be Sales Language 🙂

    • reza kurniawan

      Sempet mikir gitu, trus lanjut mikir lagi, klo new cb ini main2 di sport sbg the real V killer, harusnya Y merespon balik dengan ngluarin V yg lebih waow
      Trus mikir lagi… lha nasibpe sincan ngebulku pie ???
      Mikirkerasss sambil pegang dompet

    • ya sudah silahkan bikin artikel yang judulnya kayak gitu
      he he he gampang kan
      .
      .
      .
      Sebenarnya ane pengen juga ganti judul mengenai engine vixion, tapi mau nulis apaan ?
      Sudah tahu kan mesin mx135, old vixion, nvl, r15 dan mx-king bisa dikatakan identik, cuma beda bore-nya saja
      Sudah terlalu banyak yang membahasnya dari jaman dulu, sudah umum dan banyak yang tahu, alias basi

    • Menurutq judul artikel pak dosen udah tepat, soalny berdasarkan dr bocoran blog wak haji taufik memang ada perubahan konstr dr mesin new cb dr old cb, dan itu pun d bandingkan dgn 3 hal konstruksi mesin beda, n d jelasin juga kelebihan tsb scra mekanikal, kalo ad perubahan ya d blg perubahan..sedangkan tuduhan dr bro ini yg menyebutkan kalo jika mesin pabrikan sblh mesti judulny apakah mesin gen sblmy gagal..nah kalo ad improment ya d tulis spt itu juga sm pak dosen, tp kan kenyataanny blm ada improvement masi sama aj dr konstruksi mekanikal bkn bahanny..justru pemikiran bro ini yg sempit..blm2 udah judge yg bikin artikel spt itu..pdhl kalo tak baca lagi bahasa artikel pak dosen ini udah hati2 lo..bukan membela siapa2..cm gag suka aja sm mcm komentar yg gag ngehargai n kritikny itu bukan membangun tp menjuruskan..ayo bro afika kritik yg membangun..artikel pak dosen udah bagus kok

  4. Ada lagi yang perlu digarisbawahi
    Jarak antara poros cam dengan top head lebih dekat,, berarti ukuran gear cam lebih kecil

  5. Bisakah head new Cb 150 dipasang di K45 pak?

  6. DOHC Uperstruk 6 spit, DOHC wala2?

  7. Assalamualaikum pak gokil, bisa ga head New cb150r dipasang di old cb150r? PNP ga?

    • wa’alaikum salam wr wb.
      Belum tahu bro
      PnP atau tidaknya tergantung posisi baut tusuk sate nya, senter-tidaknya bore, kecocokan pin piston dan juga panjang kamprat yang dibutuhkan.

  8. Mantap banget analisanya.
    Numpang sharing aplikasi android untuk merawat motor matic di Google play Gan
    https://play.google.com/store/apps/details?id=rifel.appliction.servisberkalamotormatic

  9. naaah ini,, ada mesin pembandingnya plus gambar sudut klep dan saluran intake.. makjooss..

  10. ngebul never die

    Square apa overstroke?

  11. emang dipatenkan oleh honda ?? ada artikelnya om ? Belum pernah dengar atau membaca ??

  12. Klaim bmw, katanya dg sistim rocker arm ini memberi efek 50% lebih ringan dri pada sistim bucket yg langsung kontak ke cam shaft lobe.

    reciprocating mass nya lebih ringan. Gak pake bucket yg tebal dan berat.

  13. Oh begitu, setahu saya om, itu adaptasi dr head vfr1200 penggunaan unicam mirip crf, cuma di desain ulang utk head dgn cc yg lebih kecil plus menggunakan noken as ganda alias dohc. Koreksi jg kalau salah om arlong

  14. Tachibana Rider

    hmm.. klo mslh sudut intake menurut ane ya krn sudut valve nya kecil, maka intake ngikutin dibuat lbh curam..
    klo intake tetep,, malah jd hambatan flow dunk lha wong sudut valve nya menyempit je 😀
    so,, letak injector mestinya lebih tinggi dr old gen
    ..
    klebihannya saat upgrade emg bisa main peak power lbh ekstrim dr old gen,, CR jg bisa dapet lbh tinggi dg efesiensi mix pembakaran yg lbh baik, so ini emg teknologi baru di dunia permotoran negeri kita 🙂
    ..
    tinggal Kabag QC nya melek apa gak? teknologi udah maju QC nya woles ya podo wae karo motor gek wingenane kae 😀

  15. Tachibana Rider

    tuh poto plng kanan jg gk peke 😀
    klo ane sih simple,, dohc dibuat untk meringankan beban & mengoptimalkan kinerja noken as,, so dipisah jd masing” in-ex
    ..
    skrng ya tetep sih dipisah,, tp disuruh bertanggung jawab sm 2 klep sekaligus, hahahaaa 😀
    (kalo bahasa ane sih DAYA PANCUNG lobe nya jd berkurang)
    klo cbr250 bisa trengginas di race kn ya blm tentu gara” rra nya toh! :p banyak faktor lain atuh…
    ..
    mungkin di motor supersport yg jd masalah durabilitas rra nya,, kn dihajar di puncak performance nya 😀
    ..
    ntah blm dpt info yg pasti mslh ini,,
    klo konstruksi yg lain sih ane setuju peningkatan dr yg old! keren!! 🙂

  16. Pingback: Bisakah Silinder K15 (Old CB150R) Dipasang di Crankcase K56 (New CB150R) ??? | motorgoodness

  17. Pingback: Satu Lagi Upgrade Pada Engine K56 Dibandingkan Engine K15 | motorgoodness

  18. Pingback: Profil Camshaft Menjadi Penentu Karakter Performa Engine K56 | motorgoodness

  19. K56 profil. Noken as cuma 1. Dan pake pelatuk pula…. bagaimana dgn K15. Yg noken as memakai profil 2 serta menggunakan 2 katup… Bukanya konsep DOHC yg sesungguhnya. Ada pada K15

Semoga tercerahkan dan komen mas bro juga ikut mencerahkan