Pertemuan 02 : Sistem Radar

2.0 Pendahuluan

Jenis informasi yang dapat dicover oleh suatu radar tergantung pada parameter yang bekerja pada sistem radar, target, dan media propagasi. Pada artikel ini membahas sistem radar dan parameternya, sebagai berikut :

  • Coherence dan frequency generation
  • Parameter-parameter Pemancaran
  • Bentuk gelombang yang dipancarkan, spectrum, dan luas bidang
  • Parameter Antena
  • Parameter Penerima
  • Parameter Pemrosesan Sinyal
  • Kebutuhan Stabilitas Sistem

2-1. Coherence

Coherence berhubungan dengan perlakuan radar terhadap fasa suatu sinyal. Ada tiga tingkatan Coherence di dalam radar: Coherence, coherent pada system penerima, dan  non-coherence ( kadang-kadang disebutin incoherence). Fasa dari suatu sinyal digunakan sebagai tolak ukur untuk mengatasi efek Doppler (echo).

Coherence  pada radar adalah fasa sinyal dimana sinyal yang tampak diperoleh dari sumber internal yang stabil dan ini konstan dan dapat diprediksi. Suatu sistem yang coherence ” mengetahui” fasa dari tiap pulsa yang jelas sebelum ke transmisi dan dapat membandingkan fasa dari semua echo terhadapnya. Hal ini dapat mendeteksi atau mengukur pergeseran efek Doppler dari semua objek/target . Karena sinyal yang tampak tersebut datang dari suatu oscilator induk dan  dari pemancar adalah suatu amplifier, sinyal tersebut kadang-kadang disebut master oscillator power amplifier (MOPA) radar (gambar 2.1).

Coherent-On-Receive, kadang-kadang disebut quasi-coherent, sistem mempunyai kekuatan penerangan tahap tak dapat diramalkan yang (mana)   di/terukur dan ” [yang] yang diingat” untuk/karena penggunaan sebagai acuan yang internal itu. Acuan tahap sistem selalu berkenaan dengan kekuatan penerangan pulsa  yang terakhir, dan setiap kali api pemancar, acuan sebelumnya jadilah ” yang dilupakan.” Begitu coherent-on- menerima sistem tidak bisa memulihkan Doppler pada medium atau PRF tinggi. Lekat jenis ini   digunakan di (dalam) radar yang mempunyai;nikmati pemancar magnetron. Lihatlah Gambar. 2-2.

2-2. Pembangkitan Frekuensi

Metoda pembangitan sinyal sinusoida yang diperlukan untuk operasi radar tergantung level coherence. Pada masing-masing level, banyak pola pembangkitan frekuensi yang mungkin terjadi, dengan hanya suatu sampling diuraikan di sini.

Pembangkitan frekuensi pada radar yang coherence: Gambar 2-3 dan Tabel 2-1 menunjukan hubungan frekuensi dasar di dalam suatu radar yan coherence. Di dalam implementasi ini, dua osilator, STALO (STAble Local Oscillator) and the COHO (COHerent Oscillator) saling berhubungan untuk membentuk semua yang diperlukan dalam sinusoids. STALO beroperasi pada suatu frekuensi yang berbeda degan frekuensi iluminasi radar dan  IF dari penerima superheterodin. COHO beroperasi di frekuensi tengah (IF). Di dalam suatu system multiple-conversion superheterodin, ada lebih dari satu osilator lokal dan COHO beroperasi di frekuensi yang terakhir dari IF( Ch. 10). Dalam beberapa implementasi, standard frekuensi tunggal pada frekuensi f0 digunakan untuk manyatukan COHO dan STALO.

Single-Sideband modulator berkombinasi dengan STALO ( pada frekuensi fs) dan COHO (fc) sinusoids untuk menghasilkan sinusoid ketiga yang merupakan penjumlahan dari frekuensi STALO dan COHO. Sinyal ini dipulsakan dan diperbesar dan menjadi  gelombang iluminasi Frekuensi target echo adalah sebagai iluminasi ditambah pergeseran Doppler (fR = fT + fd). Sinyal Ini dan STALO diberikan ke suatu mixer, yang menghasilkan suatu salinan echo yang diterima, tetapi digeser bawah dalam frekuensi oleh frekuensi dari  STALO ( fT + fd – fS), karena frekuensi transmit adalah penjumlahan dari frekuensi STALO dan COHO maka keluaran mixer adalah fs + fC + fd -fS, atau fc + fd . Sinyal Ini diberikan untuk penguat IF.

Setelah sinyal eho diolah dalam penguat IF, sinyal echo dimassukkan ke I/Q demodulator, di mana frekuensi COHO dikurangi, meninggalkan fC + fd – fc. Meninggalkan sinyal yang berubah dalam pergeseran Doppler (fd)

Metoda alternatif pembangkitan frekuensi diperkenalkan pada gambar 2-4. Di sini, frekuensi tunggal standard (the system master oscillator, or SMO) dimasukkan ke tiga synthesizers yang menghasilkan COHO, STALO, dan frekuensi pancar. Ke tiga sinyal fasanya dikunci sampai SMO.

Pembangkitan frekuensi pada penerima radar coherence : beberapa radar mempunyai pemancar yang merupakan osilator daya (magnetron). Pada system ini, frekuensi pancar dan fasa ditentukan oleh magnetron daripada STALO dan COHO. Jika jenis radar ini untuk mengatasi informasi Doppler maka COHO digunakan seperti beberapa system lain yang koheren, penguncian fasa pada iluminasi.

Gambar 2.5 menunjukkan perbedaan dari dua system. Pada gambar 2.5a pemancar adalah koheren, memancarkan fasa yang sama pada tiap pulsanya. Echo dari target mengakibatkan fasa berubah 450 tiap pulsanya.

Gambar 2-5b memberi fasor yang sama untuk suatu system coherent-on-receive. Fasa sinyal yang dipancarkan kini acak, dan menerima fasa echo yang nampak juga.

Gambar 2-6 menunjukkan pembangkitan frekuensi dalam suatu radar yang coherent-on-receive. Ada dua osilator internal, kedua-duanya dikunci ke pemancar. Mereka adalah, seperti di sistem yang koheren, STALO berfungsi seperti osilator lokal penerima, dan COHO, yang dijalankan pada IF penerima dan membentuk acuan demodulasi. Hasilnya adalah koheren, tetapi ada batasan. Proses mengunci COHO dan STALO menghasilkan lebih sedikit fasa yang akurat dibanding penggunaan osilator stabil.

Pembangkitan frekuensi pada radar yang tidak koheren: Radar yang tidak bisa mengkover Doppler tidak membutuhkan fasa yang dikunci dalam sistem itu. Mereka pada umumnya mempunyai pemancar osilator daya dan boleh atau tidak mempunyai osilator lokal penerima yang mengunci ke pemancar oleh AFC (Automatic Frequency Control). Juga tidak ada COHO. Gambar 2-7 adalah blok diagram dari pembangkitan frekeunsi yang tidak koheren.

2-3. Fungsi  dan Parameter pada Pemancar

Pemancar Radar menghasilkan daya RF (frekuensi radio) memperjelas target itu. Pemancar juga bisa koheren, quasi-coherent, atau  tidak koheren. Gambar 2-8a adalah blok diagram umum dari suatu pemancar koheren. Gambar 2-8b menunjukkan blok diagram umum coherent-on-receive dan pemancar  tidak koheren. Elemen-elemen dari  pemancar diuraikan di bawah.

Wavefrom generator: Bentuk gelombang yang dipancarkan dihasilkan pada blok ini, sering di frekuensi COHO. Lebar pulsa, posisi pulsa, dan beberapa modulasi RF ditetapkan dalam blok ini.

Exciter/Driver: Dalam blok ini, bentuk gelombang yang dihasilkan oleh Wavefrom generator diterjemahkan ke frekuensi iluminasi radar dan dikuatkan sampai pada penguat akhir.

Final Power Amplifler ( FPA): Memperkuat frekuensi iluminasipada tingkat

Modulator: Modulator mengendalikan pemancar di dalam pulsa radar, menswitch on selama transmisi dan off selama periode menerima.

Parameter Pancaran: Bentuk gelombang dan parameter pancaran menentukan energi di mana target diiluminasi/diperjelas dan bandwidth dari  gelombang iluminasi.

  • Lebar Pulsa : panjang waktu iluminasi untuk masing-masing transmisi. Radar yang memancarkan amplifier umumnya beroperasi pada kondisi saturasi dan kebanyakan sistem memancarkan pulsa seperti segi-empat. Di dalam sistem tanpa pengkompresian pulsa, lebar pulsa echo keluaran dari pengolah sinyal hanya sedikit berbeda dari lebar pulsa yang dipancarkan. Dengan pulsa yang dikompres, kedua lebar pulsa dengan jelas dapat dibedakan, adapun perbandingan lebar pulsa sebagai berikut:

  = lebar pulsa (detik), untuk kedua bentuk gelombang yang dipancarkan dan echo yang diproses itu. Ini  digunakan di dalam sistem tanpa pulsa yang dikompres

 = Lebar pulsa iluminasi (detik), untuk system dengan pulsa yang dikompres

= lebar pulsa echo yang diproses (detik), untuk system dengan pulsa yang dikompres

— Pulse repetition frequency (PRF): jumlah pulsa iluminasi yang dipancarkan perdetik. Pada beberapa sistem, PRF adalah konstan/tetap; tapi pada system yang lain PRF bervariasi         (gambar 2-10). Beberapa sistem menggunakan bentuk brust wavefrom, di mana kelompok pulsa dipancarkan.

 

2-4. Bentuk gelombang Spectra dan Luas bidang

Banyak bentuk gelombang iluminasi jenis berbeda digunakan dalam sistem radar, tergantung pada misi radar dan atas ya atau tidaknya pulsa dikompres. bentuk gelombang pulsa yang dikompresi dirancang untuk dapat diprediksi secara bersamaan mendetesi lebar pulsa dan bandwidth range resolusi dari pulsa.

 

Bentuk gelombang pulsa Gated CW: Suatu bentuk gelombang radar yang digunakan adalah CW gated, yang mana adalah suatu sinusoid yang gated pada suatu amplop waktu segi-empat dalam daerah waktu. Frekuensinya tetap ke seberang pulsa (Gambar. 2-11). Gelombang daerah waktu ditunjukkan pada Gambar. 2-12a, dan dihitungnya spektrum yang sampai seperti gambar 2-12b. Gelombang diuraikan oleh Eq. 2-22,

Dengan mengintegrasikan Eq. 2-24 memberi fasa dari CW gated sebagai fungsi waktu, yang  diberlakukan bagi Eq. 2-22 untuk menghasilkan gelombang

Dengan CW gated, luas bidang dikembangkan dengan keras dari lebar pulsa, perlunya kompromi antara pendeteksian dan resolusi cakupan. Spektrum dari CW gated terkait pada bentuk gelombang parameter daerah waktu sebagai berikut:

— Amplop dari  spektrum adalah suatu fungsi sinc yang berhubungan dengan lebar pulsa  Suatu fungsi sinc adalah:

—  Pusat dari  spektrum (f0) adalah frekuensi dari  sinusoid menjadi gated.

— Spektral nulls ditempatkan di frekuensi pusat p0lus dan minus bilangan bulat berbagai  lebar pulsa yang timbal balik. Main Spektral lobe lebarnya adalah 2/t.

— Bandwidth dan filter matced berkebalikan dengan lebar pulsa ( sekitar separuh jarak dari  main spektral lobe).

B= ” Bandwidth matching dari sinyal( kira-kira 3-dB)

— Kecenderungan waktu tertentu dari  pulsa  kereta menyebabkan spektrum untuk terdiri atas bentuk, masing-masing garis [yang] mewakili perorangan sinusoid ( yang disebut satu baris spektrum). Garis spektrum adalah PRF terpisah.

— Amplitudo puncak dari  spektrum adalah sebanding kepada area di bawah daerah waktu amplop gelombang/, dan amplitudo puncak dari  gelombang/ daerah waktu adalah sebanding kepada area di bawah spektrum itu. Perwujudan analisa spektrum ini membuat mungkin kemudian ( Ch. 5) penjelasan dari suatu teknik pendeteksian sinyal menarik, disebut Dicke-Fix, fordiscriminatingbetween targetechoes dan jenis tertentu ofinterference.

Modulasi frekuensi linier (LFM): bentuk gelombang radar Umum yang lain adalah FM linier, di mana frekuensi disapu ke seberang pulsa  itu. Itu isso nama sebab frekuensi (me)lawan karakteristik waktu memancarkan pulsa  satu baris (Gambar.2-13). LFM gelombang adalah juga dikenal sebagai suatu bersiul bentuk gelombang, dan [satu/ orang] yang tertentu ditunjukkan adalah down-chirp, [karena;sejak] frekuensi nya ber;ubah di (dalam) suatu arah mengarah ke bawah. Jika usapan frekuensi adalah dari rendah ke tinggi, [itu] akan dikenal sebagai up-chirp. Ini dan bentuk gelombang diatur lain mencapai luas bidang mereka melalui/sampai modulasi, [yang] tidak berpulsa jarak. Mereka dapat mempunyai luas bidang lebar/luas dan pulsa  jarak lebar/luas [yang] secara serempak.

LFM gelombang/ diuraikan pada waktunya oleh Eq. 2-22 dengan istilah tahap memperoleh sebagai berikut. Frekuensi ke seberang pulsa  adalah suatu fungsi linear waktu; begitu waktu nya yang derivative adalah suatu tetap.

Jika pulsa  adalah down-chirp, [seperti/ketika] ditunjukkan di (dalam) Gambar. 2-13 dan 2-14, frekuensi permulaan adalah frekuensi tinggi ( f dan frekuensi akhiran adalah yang rendah ( Jj). frekuensi Yang seketika/spontan ke seberang pulsa  adalah untuk yang integral Eq. 2-31, dengan suatu untuk tetap pengintegrasian sepadan dengan itu permulaan frekuensi.

LFM melambaikan dan spektrum [yang] dihitung nya ditunjukkan di (dalam) Gambar. 2-14. Ini spektrum bentuk gelombang mempunyai karakteristik berikut :

  • Amplop dari  spektrum jadilah lebih atau lebih sedikit segi-empat. Yang lebih luas pulsa  jarak [yang] aku luas bidang produk, semakin [itu] mendekati suatu segiempat panjang.

Pusat dari  spektrum ( J adalah rata-rata (menyangkut) frekuensi yang tinggi dan rendah.

  • Luas bidang dari  perbandingan filter adalah tidak terikat pada pulsa  jarak yang diperluas dan terkait hanya untuk luas bidang usapan. pulsa  jarak Yang dimampatkan ditentukan oleh luas bidang itu.

 

  • Garis spektrum adalah PRF terpisah.

Modulasi freknensi  tidak linier ( NLFM): FM bentuk gelombang Yang tidak linier terdiri dari suatu usapan frekuensi ke seberang pulsa  yang dipancarkan dalam mana frekuensi adalah tidak suatu fungsi linear oftime. Thereare many different NLFM waveforms, eachwith its own frequency versus spektrum dan hubungan waktu. Suatu frequency/time karakteristik khas ditunjukkan di (dalam) Gambar. 2-15.

Bentuk ini adalah suatu [yang] kwadrat  tidak simetris- suatu parabol merobek pada puncak nya dan one-half membalikkan. Gelombang yang menunjukkan, yang diuraikan di (dalam) Eq. 2-3 9, down-chirps. istilah Pertama dari  penyamaan adalah pertama separuh dari  pulsa  dan istilah yang kedua  adalah sisa dari  pulsa .

 

Hubungan antar[a] permulaan, penghabisan, dan memusat frekuensi untuk di atas fungsi kwadrat disampaikan dalam Eq. 2-40.

Suatu keuntungan [dari;ttg] FM  tidak linier adalah bahwa jendela adalah sering bukan necessa di (dalam) pengolahan untuk pulsa  tekanan. Lihatlah Ch. 11 untuk informasi pada [atas] jendela dan efek nya pada [atas] sinyal [yang] memproses. Fungsi lain di samping kwadrat digunakan di (dalam) NLFM. 40-Db Taylor fungsi populer ( Ch. 13).

Spektrum dari suatu FM sinyal  tidak linier adalah bergantung pada [atas] frequency/time karakter istic. bentuk gelombang Yang kwadrat uraikan di atas dan spektrum [yang] dihitung nya areis yang ditunjukkan di (dalam) Gambar. 2-16. Kekayaan nya didaftarkan di bawah.

Amplop dari  spektrum ditentukan oleh frequency-versus-time berfungsi dari  bentuk gelombang.

Pusat dari  spektrum ( J berada antar[a] frekuensi yang tinggi dan rendah, [yang] tidak harus di (dalam) pusat, yang ditentukan oleh frequency-versus-time berfungsi.

  • Luas bidang dari  saringan ditarungkan adalah tidak terikat pada pulsa  jarak dan dihubungkan dengan luas bidang usapan dan frequency-versus-time berfungsi.

  • Garis spektrum adalah PRF terpisah.

V-Fm: V-Fm bentuk gelombang terdiri dari suatu frekuensi meniup ke dalam [satu/ orang] arah ke seberang one-half (menyangkut) pulsa  yang dipancarkan dan suatu usapan di (dalam) arah yang lain ke seberang [yang] yang lain itu separuh. Usapan pada umumnya, tetapi tidak harus, suatu fungsi linear waktu. Frequency-Versus-Time karakteristik dari suatu V-Fm bentuk gelombang sederhana ditunjukkan di (dalam) Gambar. 2-17a dan suatu fungsi lebih rumit di (dalam) Gambar. 2-17b.

Spektrum dari  V-Fm bentuk gelombang Gambar sederhana. 2-17a adalah serupa kepada LFM gelombang/ Gambar. 2-14. Sinyal yang yang ditunjukkan mempunyai kekayaan spektral berikut :

Amplop dari  spektrum kira-kira segi-empat jika usapan adalah fungsi linear waktu; jika tidak amplop spektral adalah sweep-dependent.

Pusat dari  spektrum ( J adalah rata-rata (menyangkut) frekuensi yang tinggi dan rendah jika usapan linier; cara lainnya, [itu] ditentukan oleh frekuensi v waktu berfungsi.

Luas bidang dari  saringan ditarungkan adalah tidak terikat pada pulsa  jarak dan dihubungkan dengan luas bidang usapan dan frequency-versus-time berfungsi.

Spektrum CW ombak tergantung pada jenis dan jumlah modulasi. Suatu

[yang] tidak dimodulasikan (  tidak membunyikan) sinusoidal CW spektrum isyarat [yang] idealnya adalah frekwensi tunggal, yang ditunjukkan di (dalam) Buah ara. 2-24. Dalam praktek, ada modulasi kecil lalai/tanpa sengaja pada [atas] gelombang/lambaian, yang (mana) menurunkan pangkat Doppler capaian dari  radar. Ketidakstabilan ini dibahas di (dalam) Detik. 2-8. lIthe memancarkan isyarat adalah frekwensi diatur untuk berkisar, spektrum adalah bergantung terpasang jenis modulasi ( sinusoidal, bersegi tiga, atau lainnya), frekuensi modulasi, dan jumlah penyimpangan pengangkut disebabkan oleh modulasi itu. Modulasi sinusoidal diuraikan di (dalam) penyamaan berikut .

AJ0 adalah amplitudo dari pembawa. AJ1 adalah nilai itu pasangan pertama dari sidebands, terpisah dari pembawa oleh frekuensi modulasi. AJ2 adalah amplitudo kedua pasangan sideband, terpisah dari pembawa oleh dua kali frekuensi modulasi, dan seterusnya. Fungsi Bessel digambarkan pada Gambar. 2-25.

Mendekati luas bidang dari suatu secara sinusoidal CW gelombang/ yang diatur adalah

Spektrum dari suatu segitiga gelombang FM CW ditemukan dengan cara yang sama, kecuali modulasi jadilah lebih kompleks. Suatu deret Fourier dari suatu gelombang segitiga menunjukkan bahwa terdiri dari suatu tanpa batas jumlah yang terkait sinusoids. Suatu segi tiga berkala melambaikan dengan tidak ada DC istilah disampaikan dalam Eq itu. 2-56, dalam kaitan dengan komponen sinusoidal nya. Seperti ditunjukkan, itu berisi sinusoids menyangkut frekuensi modulasi dan selaras  (3 kali frekuensi modulasi, 5 kali frekuensi modulasi, dan sebagainya).

Masing-Masing komponen dari  modulasi voltase menghasilkan sideband yang di-set menurut frekuensi dan amplitudonya.

 

2-5. Prinsip Antena, Fungsi, dan Parameter

Antena mempunyai beberapa fungsi seperti Gambar. 2-27.

  • Sebagai transducer dan matching impedansi antarapemancar dan media propagasi, dan antara media dan penerima.
  • Memberikan Penguatan/gain untuk memusatkansignal pada arah yang benar             ( Gambar. 2-27ab)
  • Mengendalikan daya yang dipancarkan kepada posisi sudut yang diinginkan
  • Menyediakan area (aperture) untuk menangkap echo diterima ( Gambar. 2-27c)
  • Menyediakan efektif reception atas sudut yang kecil dan pergerakan target serta menanggapi pada arah yang diinginkan

 

Bagian ini membahas parameter antena dari sudut pandang dari  sistem radar.

Parameter penting di dalam bagian ini adalah:

  • Pole pancaran
  • Efisiensi radiasi dan Direktivitas
  • Beamwidth dan Panjang Efisiensi
  • Aperture: area efektifl dan efisiensi aperture
  • Gain
  • Efisiensi
  • Sidelobe dan efeknya
  • Zone bidang
  • Polarisasi

 

Pole Pancaran Antena: Suatu pole pancaran antena dengan tanggapan  sebagai fungsi dari sumbu-sumbu utamanya. Antena secara normal diperlakukan dalam bentuk bola.

Dua pola yang ditunjukkan pada Gambar. 2-28 dan 2-29. Pada tiap kasus, poros yang radial dari penempatan antena menyatakan tanggapan relatif  antenna, bukan jarak. Gambar 2-28 melukiskan pola antena kecil yang  ukurannya dihubungkan dengan panjang gelombang dari  energi elektromaknitis yang saling berinteraksi dengannya. Dalam hal ini antena adalah suatu dipole yang panjangnya adalah 1/2 panjang gelombang. Pada antena jenis ini, gelombang elektromagnetisnya resonan. Yang disebut antena resonan.

Gambar 2-29 adalah suatu pola hipotetis untuk suatu antena yang lebih besar dari panjang gelombang di segala arah ( aperture antena). Ini terdiri dari main lobe dengan tanggapan yang paling tinggi, dan sidelobes, sebagai pelengkap yang menanggapi arah selain dari main lobenya. Sidelobes adalah yang menyangkut interferensi pada radar yang tidak diinginkan.

Gambar 2-28 dan 2-29 adalah pola antenna satu arah, bermanfaat dalam mengevaluasi komunikasi, radar sekunder, dan ECM.  Antena bersifat timbal balik. Semua parameter berlaku sama untuk memancarkan dan menerima; beamwidths, gain, level sidelobe, dan seterusnya. Antena dapat dibagi menjadi beberapa kelompok.: Antena elektris Kecil adalah antenna denga dimensi operasi kurang dari resonan, pada umumnya kurang dari 1/4 panjang gelombang. Dimensi antena resonan dihubungkan dengan panjang gelombang, dan mereka berfungsi sebagai rangkaian resonan pada panjang gelombang di mana mereka beroperasi. Antena elektris Besar adalah antena dengan ukuran besar berkenaan dengan suatu panjang gelombang. Antena Resonan dan besar semuanya digunakan dalam radar.

Saluran Antena lebih besar dibanding yang lain. kawat antena adalah jenisnya. Aperture Antena adalah besar dibandingkan dengan panjang gelombang disemua dimensi, dan areanya banyak berupa panjang gelombang kotak.

Parameter: Antena berpengaruh pada operasi keseluruhan sistem. Faktor menentukan berbagai parameter antena diringkas di bawah ini :

  • Pola Berkas cahaya adalah tanggapan pada pemancar dan penerima antenna sebagai fungsi asimut  dan sudut elevasi terhadap poros nya. ini ditentukan oleh ukuran antena, bentuk, iluminasi dan frekuensi.
  • Beamwidth adalah lebar sudut tanggapan antena utama (mainlobe) dan merupakan fungsi panjang, frekuensi, fungsi iluminasi.
  • Aperture Efektif adalah area di mana antena bertindak sebagai suatu penerima, menangkap sinyal. bervariasi sebagai fungsi poros antena. Aperture efektif secara normal dalam arah tanggapan maksimum antena. Ini ditentukan oleh fungsi iluminasi dan area diproyeksikannya antena.
  • Gain adalah faktor dimana antena mengkonsentrasikan sinyal yang dipancarkan sebagai fungsi arah, membandingkan ke suatu antena isotropis ( satu dengan tanggapan sama di segala jurusan.
  • Efisiensi radiasi adalah pecahan jumlah tenaga yang diserap oleh antena  yang menyebar ( transmit) atau dikirimkan kepada terminal antena ( menerima).

 

  • Sidelobes adalah tangggapan antena pada arah lain selain dari berkas  yang utama dan terutama  suatu fungsi yang menyangkut kekuatan penerangan.
  • Zone bidang adalah tanggapan yang berbeda dari suatu antena manakala diamati dekat dengan antena ( medan dekat) dan jauh dari antena ( medan jauh). Kebanyakan penggunaan antena melibatkan medan jauh  saja. Zone bidang ditentukan oleh panjang antena dan frekwensi.

 

 Beamwidth dan berkas yang dbentuk: Jika suatu antena merespon  pada  arah tunggal, yang merupakan  tanggapan berkas utama nya . 3-dB beamwidth adalah lebar sudut dari  berkas  utama di mana tanggapan adalah  3dB ( 1/2 daya) dari respon puncak. 3-dB beamwidth adalah suatu ukuran yang menyangkut jarak dari  tanggapan.

 

Area efektif ( cakupan efektif): cakupan  efektif dari suatu antena adalah jumlah  total area diproyeksikan yang  secara efektif ” menangkap” gelombang elektromagnetis.

Gain: Suatu gain antena adalah  kemampuan  untuk mengkonsentrasikan  energi yang   dipancarkan. Gain antena adalah sangat hampir sepadan dengan timbal balik dari  pecahan (menyangkut) total lapisan melingkupi antena bahwa berkas utama yang diduduki.

 

 

 

 

2-6. Uraian Penerima dan Fungsi

Penerima memperkuat dan menyaring noise dan gema yang datang dan menyiapkan  untuk diproses. Suatu penerima radar mempunyai empat fungsi.

Fungsi Penguatan  : Isyarat gema dari antena yang mempunyai amplitudo sangat rendah, berkisar antara  – 20 dBm ( 0.01 mW) untuk target dekat   – 100 dBm ( 0.000,000,000,1 mW) untuk target minimal dapat ditemukan ( nilai-nilai ini berubah-ubah dari sistem ke sistem- lihat Ch. 3). Sebelum digunakan amplitudo nya harus ditingkatkan dengan amplifier penerima.

 

Pemilihan kanal dan out-of-channel Filter: Gema target berbagi bidang frekwensi  dengan isyarat dari   radar lainnya . Penerima berisi filter yang  menolak sinyal  isyarat yang terjadi di luar  bandpass dari  gema target diterima.

Matched filtering fungsi: sinyal  bersama dengan noise yang berkenaan dengan panas dihasilkan di dalam receiver. Matched filter  berfungsi menguatkan sinyal secara yang maksimum dan  meminimumkan noise untuk memaksimalkan signal-to-noise ratio. matched filter digunakan untuk berbagai macam  gangguan . Secara umum, bagaimanapun,  istilah ” matched” digunakan, untuk memperoleh sinyal dalam white noise.

Demodulasi berfungsi: Informasi di dalam radar dan komunikasi dibawa oleh suatu gelombang elektromagnetis yang  frekwensinya  lebih tinggi  dan tidak terikat pada besarnya informasi .Menghilangkan    ” gelombang pembawa” ini dan membentuk kembali  informasi isyarat disebut demodulasi. Beberapa macam demodulasi digunakan, masing-masing berbeda menyangkut informasi tersedia.

 

Pengenalan penerima superheterodin: Penerima harus melaksanakan di atas fungsi diatas  paling tidak menambah jumlah noise dan penyimpangan. Penerima radar hampir tanpa meninggalkan disain superheterodin ( gambar. 2-3 7), di mana sinyal  diturunkan  oleh frekwensi osilator lokal ( STALO)  dan hasil  dari  penyaringan dan pembesaran berlangsung pada suatu frekwensi yang lebih rendah ( frekuensi menengah- IF- sepadan dengan COHO frekwensi). Lihat gambar. 2-3 8. Penerima superheterodin mudah diatur dengan  mengubah osilator lokal frekwensi.

blok penerima superheterodin [yang] Yang utama mempunyai fungsi berikut :

Pengolah Radio frequency ( RF)  adalah di mana noise  dan sinyal  bercampur. fungsi utama nya akan menyaring sinyal  tak dikehendaki, untuk attenuasi sinyal yang kuat  yang akan mengganggu sinyal yang diinginkan, dan menguatkan sinyal dan interferensi.

RF processor dirancang untuk menghasilkan noise minimal,

Mixer, bersama dengan osilator lokal  ( STALO), mengubah interferensi  dan sinyal  pada frekuensi menengah ( IF). IF adalah perbedaan antara frekwensi sinyal dan osilator lokal itu nya. Pada  frekwensi yang lebih rendah, Filter dan amplifier dapat diterapkan untuk melaksanakan tugasnya dengan tepat sesuai kebutuhan  dibanding di frekwensi radio.

Satu kerugian menyangkut disain superheterodin adalah bahwa dua frekwensi datang bergabung dengan LO untuk menghasilkan IF yang sama .  suatu syarat pada 5.640 GHZ, disebut image frekwensi, juga bercampur 5.670-GHZ LO untuk menghasilkan 30-MHz IF. Image adalah  sumber gangguan yang serius dalam beberapa radar. Adalah dua kali lebih IF dipindahkan dari frekwensi isyarat yang normal.

Image kecuali jika ditekan, dapat bertentangan dengan isyarat normal. Suatu bandwidth yang kedua yang lebih berharga luas noisenya, ECM, dan EMI dapat masuk sistem pada frekwensi ini. Pertahanan melawan terhadap Image akan membuat penerima yang tidak dapat merasakannya. Metoda utama akan membuat frekuensi menengah  itu adalah menekan jauh dari frekwensi sinyal  dan dapat disaring di dalam RF processor. Suatu metoda penekanan kedua akan menggunakan suatu mixer yang menunda/ menghapuskan  suatu image-reject mixer ( lihat Ch. 10).

  • Demodulator menterjemahkan noise dan isyarat dari frekuensi menengah ke informasi nya ( base-band) frekwensi. Tiga jenis biasanya digunakan di (dalam) radar:

amplop, synchronous, dan I/Q. Suatu amplop demodulator memulihkan amplitudo dari  sinyal dan noise. Suatu synchronous demodulator memulihkan suatu gabungan menyangkut isyarat- sudut fase dan amplitudo plus interference. Suatu I/Q demodulator memulihkan dua nilai-nilai yang (mana)  secara total menguraikan tahap dan amplitudo dari sinyal dan noise

 

 

spesifikasi dan parameter penerima: Berikut adalah spesifikasi dan parameter kunci untuk penerima radar, dengan diskusi menyangkut pentingnya masing-masing informasi target yang dibentuk kembali. Preliminaiy perawatan parameter penerima ini akan menyediakan latar belakang yang diperlukan .

Keuntungan: Keuntungan menurut definisi perbandingan dari  daya keluaran penerima ke masukan nya.

Gain Kontrol: Beberapa jenis gain kontrol pada radar penerima, dan diuraikan di bawah.

  • Manual Gain Control ( MGC): MGC adalah suatu kendali sistem atau operator yang menetapkan penerima untuk suatu Gain tetap . Dengan MGC, daya keluaran penerima berbanding lurus kepada masukan. Lihatlah gambar. 2-39.

– Automatic Gain Control ( AGC): AGC mencoba untuk menjaga amplitudo di keluaran  penerima tetap. Penguatan  amplitudo sinyal diatur sendiri , sehingga hasilnya menjadi  daya keluaran penerima yang tetap. Metoda kendali penguatan  ini adalah lazim di mode dan radar yang  memandang hanya satu target, seperti single-target-track. Lihatlah gambar. 2-40.

AGC  pada umumnya menetapkan Gain  penerima setelah mengubah rata-rata pulsa, dan  tidak  normal untuk mengikuti perubahan cepat di dalam amplitudo sinyal. Oleh karena itu gambar 2-40 adalah sah hanya jika nampak/wajah dipisahkan oleh cukup waktu untuk AGC servo untuk mengatasi. Bnadwidth AGC  menetapkan batas seberapa cepat suatu amplitudo target dapat berubah-ubah dengan AGC yang memproduksi suatu keluaran tetap.

 

  • Sensitivity time control ( STC): titik target yang dimasukkan  di dalam sel resolusi radar pada cakupan pendek/singkat menghasilkan  gema  jauh besar  di penerima dibanding pada jangkauan yang  panjang ( sebanding ke R Sebagai contoh, suatu target pada 1 cakupan mil menghasilkan 1.6 x 10 ( 92 dB) lebih masukan dibanding target yang sama pada 200-miles cakupan. Begitu target besar pada cakupan dekat boleh memenuhi penerima dengan keuntungan menetapkan untuk target [yang] lemah pada jarak jauh . STC gain  bervariasi dari  penerima dengan waktu, pengaturan [itu] rendah manakala pemancar menembak dan secara berangsur-angsur meningkat(kan) ia/nya sedemikian sehingga keuntungan penuh ada tersedia untuk gema dari jangka panjang.`. STC terutama semata suatu teknik radar pencarian.

Gambar 2-41 menunjukan  suatu kurva gain STC . Catatlah bahwa jika STC meningkatkan gain  daya oleh suatu faktor 16(12 dB) untuk masing-masing penggandaan waktu setelah pulsa yang dipancarkan, tergantung cakupan sinyal  yang digerakkan keluaran dari penerima akan hilang .

 

 

 

Sensitivity, noise,and temperature: sensitivtas adalah suatu ukuran bagaimana kecil suatu gema dapat dengan sukses diterima. Di dalam sistem komunikasi, pada umumnya dinyatakan di dalam terminologi kemutlakan, seperti dBm atau microvolts  dalam 50 ohm. Di dalam radar, kadang-kadang dinyatakan dalam  type dan level ( seperti signal-to-noise ratio, signal-to-clutter perbandingan, dan sebagainya). Beberapa ukuran kepekaan digunakan dan diuraikan di bawah.

Noise  adalah ada di dalam kebanyakan sistim, gangguan yang nyata; noise kecil   di dalam amplitudo dibanding sumber gangguan yang   lain dan akhirnya menetapkan cakupan yang maksimum di mana target dapat dideteksi.

Semua resistansi  pada temperatur di atas kemutlakan nol ( 0°K) menghasilkan noise voltase antar terminal . Jika resistor diakhiri, power pun  dihasilkan. Jika penghentian sama  terhadap resistor, daya derau maksimum.

.

 

Matched filter: Seperti dinyatakan lebih awal, salah satu  fungsi penerima adalah  menyaring interferensi dan isyarat.. Definisi dari suatu matched filter adalah mengoptimalkan perbandingan signal-to-noise .

Linearitas dan cakupan dinamis: Penerima memperkuat sinyal dan menyaring suatu gabungan gema target dan sinyal bertentangan ( noise , clutter, jamming, EMI, dan spillover). Sinyal  gabungan ini masuk penerima sebagai superposisi ( pen;jumlahan) tentang komponen mereka, dan pengolahan sinyal  dapat memisahkan komponen yang hanya jika mereka tinggal suatu superposisi. ini diperlukan untuk memperbesar dan difilter  secara linier.

 

 

Di (dalam) suatu sistem  tidak linier, karena masukan yang sama, keluaran juga berisi gain  pen;jumlahan dari  masukan, tetapi sebagai tambahan mempunyai komponen (menyangkut) hasil  dari  masukan ( yang mana [adalah] intermodulation penyimpangan).

Cakupan dinamis digambarkan sebagai perbandingan dari  isyarat paling besar  suatu sistem atau proses mampu menangani kepada isyarat yang paling kecil yang sama sistem atau proses mampu menangani ( gambar. 2-48). Suatu ukuran (menyangkut)

Manakala luas bidang sempit bandpass filter dilibatkan, pada umumnya di (dalam) penerima radar hanya urutan ketiga dan higher-order intermodulation produk dapat tergolong bandpass dan nampak bertentangan dengan sinyal.

2-7 Parameter  pemroses dan Fungsi

Isyarat fungsi pengolah akan perlakukan energi gema target secara istimewa berkenaan dengan isyarat yang bertentangan. Isyarat [yang] memproses melibatkan membagi  sinyal ke dalam segmen di dalam satu atau lebih dimensi ( sebagai contoh, mencakup dan Doppler). Dua kondisi-kondisi kemudian mengijinkan peningkatan di (dalam) isyarat detectabilas. Pertama, isyarat gema target berkonsentrasi ke dalam bak/peti tunggal sedangkan beberapa bentuk gangguan campur tangan ( manapun dengan karakteristik acak) di/tersebar dengan sama antar semua bak/peti. Kondisi yang kedua  adalah [bahwa/yang] isyarat gema target berkonsentrasi ke dalam [satu/ orang] bak/peti dan gangguan campur tangan berkonsentrasi ke dalam yang lain.

Proses isyarat paling sebelah dalam, isyarat dikumpulkan dan disimpan dari beberapa target dipukul, dan kemudian menjumlah dalam berbagai jalan. Pengintegrasian isyarat ini dapat baik  padu maupun   tidak padu, tergantung pada ya atau tidaknya sudut fase isyarat dipertimbangkan di (dalam) tambahan/ somasi itu. Banyak tambahan/ somasi proses memulihkan Ingsutan Doppler gangguan campur tangan dan target.

Pemroses sinyal: pengolah sinyal  yang paling Modern diterapkan di dalam komputer digital. Suatu pengolah isyarat  digital khas ditunjukkan di dalam (gambar. 2-51). Tidak semua  blok hadir dalam  pengolah sinyal

Hampir semua pengolah sinyal modern bekerja dengan I/Q keluaran penerima demodulated ( sec. 6-2), yang mana dikonversi pertama di (dalam) A/D konverter . Yang di cacah  adalah tegangan I dan Q  kemudian dimasukkan  suatu matched filter, yang memerlukan pulsa.

Isyarat kemudian diaplikasikan  dalam  sinyal  filter yang mana narrowband  dihilangkan. pita ini me-reject sinyal yang tidak diinginkan , tanggapannya ditunjukkan di dalam gambar 2-52, mempunyai tugas pemindahan clutter.

Berikutnya, sinyal diberlakukan dalam suatu  spectrum analiser, jika beberapa hal terjadi (gambar. 2-5). Pertama, gema target dilancipkan oleh effect Doppler. Ini mengijinkan sisa clutter  ( yang melintas pada filter) untuk  diredam lebih lanjut , sejak efek Doppler nya harus berbeda dari targetitu. Ke dua, noise atau interferensi  lain  menyebar dengan sama melalui semua Doppler frekwensi, mengurangi energi yang yang bertentangan bersaing secara lagsung dengan suatu target yang   dekat dengan  Frekuensi Doppler tunggal. Ketiga, pemisahan oleh Frekuensi Doppler menentukan percepatan dalam gerakkan target untuk ditentukan.

Akhirnya, sinyal prosessor menetapkan batas mana pendeteksian dibuat ( sec 1-6 dan Ch. 5). Kriteria untuk menentukan ambang batas pada umumnya untuk mengijinkan suatu suatu jumlah pendeteksian palsu untuk dilewatkan pada waktu yang  ditentukan, atau untuk  suatu tanda bahaya palsu  ( CFAR).

Parameter pemroses sinyal : Beberapa sinyal dan sinyal  kunci yang memproses parameter menentukan efektivitas dari  pengolah isyarat.

informasi Andsignal luas bidang: Dua luas bidang dilibatkan dengan isyarat yang membawa informasi. Mereka adalah luas bidang isyarat, yang mana [adalah] [yang] diperlukan itu untuk memindahkan isyarat dari orang menunjuk yang lain, dan luas bidang informasi, yang mana [adalah] tingkat tarip dari  informasi yang dibawa oleh isyarat itu. Suatu contoh akan transmisi dari  komponen musik [yang] berkenaan dengan satu kuping (di) atas suatu siaran komersil FM stasiun radio. Luas bidang informasi dari  musik berkenaan dengan satu kuping adalah 15 kHz; frekwensi musik yang paling tinggi diijinkan adalah 15,000 Hz. secara penuh Diatur, musik ini [dilanjutkan/laksanakan] suatu isyarat radio dengan suatu luas bidang kira-kira 200 kHz, atau 13 kali luas bidang informasi. barang sisa [ruang;spasi] komunikasi [yang] Nyata ini mengijinkan isyarat [yang] memproses untuk memulihkan informasi ( musik) di hadapan sejumlah gangguan campur tangan besar ( suara gaduh).

Kapasitas informasi dari suatu saluran komunikasi: Di (dalam) 1948, Claude E. Shannon menerbitkan suatu catatan/kertas ( yang (mana)  kemudiannya menjadi suatu buku 1141) di mana ia menunjukkan [bahwa/yang] kapasitas informasi dari suatu saluran komunikasi ditentukan oleh kedua-duanya luas bidang nya dan oleh keluaran nya signal-to-noise perbandingan. hubungan Yang klasik yang dikembangkan oleh dia adalah

Suatu pengujian Eq. 2-105 pertunjukan yang, memberi signal-to-noise perbandingan cukup, suatu saluran komunikasi dapat membawa informasi pada tingkat tarip kelebihan jauh luas bidang sendiri! pertentangan [yang] Nyata ini dapat diterangkan oleh fakta bahwa dengan S/N besar, perubahan isyarat sangat kecil dapat dipulihkan. Jika informasi disandikan sedemikian sehingga tingkat transmisi peristiwa tidak melebihi luas bidang, tetapi bahwa masing-masing peristiwa berisi lebih dari satu bit informasi, kemampuan untuk menggunakan uang receh ini dapat mengambil keuntungan dari. Sebagai contoh, 19,200 bit informasi dapat dikomunikasikan dengan  pemancaran 1,200 peristiwa, masing-masing yang berisi 16 bit informasi. Tentu saja, masing-masing peristiwa dapat mempunyai 65,536 negara mungkin, menuntut suatu S/N tinggi untuk memecahkan kode semua negara tanpa kesalahan. [Karena;Sejak] sisi ini (menyangkut) Shannon hubungan jarang radar dapat digunakan untuk, [itu] tidak akan dikejar lebih lanjut. Suatu acuan sempurna adalah JR. Lambang Menembus, Isyarat, dan Suara gaduh [ 15].

Di sebelah lain, Pekerjaan Shannon’s juga menunjukkan bahwa jika tingkat tarip informasi dengan bebas dijaga lebih kecil dibanding luas bidang isyarat, low-rate informasi ini dapat disembuhkan di samping signal-to-noise perbandingan sangat sedikit dibanding kesatuan. Karena signal-to-noise perbandingan sangat rendah, hubungan ( dari Dixon)

 

 

Ini adalah hubungan dasar yang (mana)  mengijinkan isyarat memproses untuk;menjadi bermanfaat. II [adalah]  tingkat tarip informasi dipegang banyak lebih rendah dari luas bidang isyarat, informasi dapat disembuhkan dari signal-to-noise perbandingan sangat sedikit dibanding kesatuan. Situasi ini adalah khas di (dalam) radar.

Proses memperoleh: Efektivitas dari suatu proses isyarat terukur oleh dua ukuran: proses memperoleh dan itu gangguan garis tepi. Keuntungan proses digambarkan sebagai perbandingan dari  isyarat keluaran pengolah signal-to-interference perbandingan ke masukan nya signal-to-interference perbandingan.

Di (dalam) luas bidang terminologi, keuntungan proses adalah perbandingan luas bidang isyarat ke luas bidang informasi.

Gangguan garis tepi: Gangguan garis tepi adalah perbandingan interference-to-signal di masukan dari  pengolah isyarat yang (mana)  mengakibatkan suatu secara minimal isyarat dapat ditemukan di keluaran.

 

  • proses Suara gaduh: [Seperti/Ketika] dengan semua proses [yang] dapat dicapai, proses [dirinya] sendiri memperkenalkan gangguan campur tangan, suara gaduh proses yang disebut. [Itu] di dalam  hasil dari  kuantisasi isyarat ( suara gaduh kuantisasi) dan fakta bahwa proses dilaksanakan hanya berselang-seling ( [seperti/ketika] [itu] harus di (dalam) sistem digital). Diskusi suara gaduh proses lebih lanjut  adalah di luar lingkup [dari;ttg] buku ini.

Doppler memproses parameter: Definisi berikut  menandai (adanya) efektivitas isyarat [yang] memproses untuk penindasan [yang] kacau balau.

 

Ber/Gerakkan indikator target irnprove ( MTI-J): MTI-1 adalah the-measure berapa banyak signal-to-clutter perbandingan ditingkatkan di (dalam) pengolah isyarat. Catatlah bahwa definisi nya adalah [yang] serupa untuk  proses itu  memperoleh jika gangguan campur tangan kacau balau. MTI-I begitu isyarat proses pengolah memperoleh ke isyarat (me)lawan kacau balau. Ini juga kadang-kadang [memanggil/hubungi] faktor peningkatan ( I)

 

 

Sub-Clutter jarak penglihatan ( SCV): Sub-Clutter jarak penglihatan adalah perbandingan [yang] yang maksimum [dari;ttg] kacau balau ke isyarat yang (mana)  mengakibatkan a ” kelihatan” target. Definisi nya sama halnya dalam itu garis tepi gangguan, dengan kacau balau seperti gangguan campur tangan itu. Sub-Clutter jarak penglihatan begitu garis tepi yang yang processor’sjamming ke isyarat (me) lawan kacau balau.

 

2-8. Kebutuhan Stabilitas Sistem

Informasi tentang target terdapat di tahap dan amplitudo theirecho isyarat. kemampuan Radar untuk menyuling/menyadap informasi ini tergantung pada mempunyai;nikmati suatu pengetahuan [yang] tepat (menyangkut) tahap dan amplitudo dari  isyarat dipancarkan dan [tentang] osilator yang internal itu. Di (dalam) analisa yang akhir, stabilitas tahap dan amplitudo dari  bentuk gelombang internal dan dipancarkan menentukan kemampuan radar untuk menyuling/menyadap Doppler informasi.

stabilitas Yang tinggi diperlukan di (dalam) Doppler radar menjelma [dirinya] sendiri di (dalam) produksi secara spektral ombak murni di (dalam) untaian generasi frekwensi, pemancar, penerima, dan I/Q demodulator. Ombak ini harus telah hanya modulasi itu berniat, seperti denyut nadi modulasi untuk denyut nadi radar dan modulasi freknensi untuk berkisar di (dalam) CW radar. Modulasi palsu di (dalam) amplitudo, frekwensi, dan tahap akan mengakibatkan tidak berpenjelasan sidebands yang (mana)  boleh menyebabkan target keperluan untuk ditafsirkan [ketika;seperti] ber/gerakkan. Gambar 2-54 menggambarkan spektrum [dari;ttg] kacau balau dan suatu target yang ber/gerakkan untuk suatu radar keperluan.

 

 

Di dalam gambar  2-54a, suatu secara spektral CW pemancar murni ( tidak (ada) modulasi palsu sidebands) menghasilkan spektrum kacau balau murni tunggal, yang mana [adalah] siap disaring. Gambar 2-54b menunjukkan hasil dari suatu secara spektral pemancar berdenyut murni. Satu-Satunya perbedaan adalah [bahwa/yang] yang berdenyut ( sampling) tentang volume target menghasilkan berbagai salinan dari  kacau balau dan target spectra ( alias). Yang kacau balau masih bisa menyaring, sekalipun hanya menuntut suatu saringan berkala lebih canggih.

Gambar 2-54c menunjukkan suatu CW pemancar [yang] mempunyai;nikmati modulasi palsu sidebands. spektrum Yang kacau balau sekarang juga mempunyai sidebands yang (mana)  adalah di luar  saringan kacau balau itu  dan adalah yang ditafsirkan seperti ber/gerakkan target. [Karena;Sejak] di (dalam) [yang] khas Doppler radar [adalah]  amplitudo yang kacau balau secara normal sepuluh desibel yang lebih besar dibanding amplitudo target, [itu] tidak mengambil modulasi palsu besar sidebands ke dengan jelas/dengan nyata    a menurunkan pangkat operasi dari  sistem. masalah Yang sama terjadi di (dalam) sistem berdenyut.

Kebutuhan stabilitas amplitudo: Modulasi amplitudo ( ADALAH) tentang bentuk gelombang yang dipancarkan menyebabkan [satu/ orang] penghembus modulasi sidebands. frekwensi Yang palsu diperkenalkan adalah di pengangkut yang lebih frekuensi modulasi dan pengangkut kurang frekuensi modulasi itu. Lihatlah Buah ara. 2-55. Masing-Masing frekuensi modulasi dapat begitu menyebabkan suatu stationaty target untuk menghasilkan dua target palsu dengan nyata ” Doppler” pergeseran [dari;ttg] lebih dan kurang frekwensi dari  modulasi. Sebagai contoh, modulasi pada 120 Hz ( frekwensi riak 60-Hz yang utama persediaan kuasa phasa-tunggal) akan menyebabkan kacau balau untuk menghasilkan ber/gerakkan target pada± 120 Hz Doppler, sesuai dengan percepatan± 30 Kt [bagi/kepada] suatu L-Band radar. Kuasa pada setiap ADALAH sideband, sebagai pecahan (menyangkut) kuasa pengangkut, adalah

Sebagai contoh, jika suatu pemancar mempunyai modulasi amplitudo dengan suatu mA 0.5% ( 0.005), masing-masing target kacau balau akan menghasilkan dua orang ” ber/gerakkan” target yang (mana)  adalah 52 dB di bawah yang kacau balau ( masing-masing sideband mempunyai 6.25 x 10-6 kali pengangkut menggerakkan). [Karena;Sejak] banyak radar dapat mendeteksi ber/gerakkan target di (dalam) kacau balau 50+ dB lebih kuat dari target, modulasi [yang] palsu ini akan menyajikan suatu kemungkinan [yang] penting [dari;ttg] target sumbang/palsu yang sedang diumumkan.

Tahap ( modulasi sudut) kebutuhan stabilitas: Untuk mendapat/kan suatu gagasan untuk stabilitas tahap yang memerlukan, menyenangkan mengacu pada Buah ara. 2-56. Fasor yang ditunjukkan menghadirkan suatu ber/gerakkan isyarat gema target dan suatu keperluan besar kembalian kacau balau terjadi secara serempak pada waktunya. Gabungan ( pen;jumlahan) tentang dua  isyarat ini  adalah apa yang radar menerima dan memproses. Mengumpamakanlah isyarat yang kacau balau mempunyai suatu tahap tetap dan gema target dapat mempunyai manapun tahap, variasi tahap dari  gabungan disebabkan oleh target ber/gerakkan adalah

 

 

Tabel 2-4 memberi variasi tahap mengharap dari (menyangkut) gabungan signal-plus-clutter untuk berbagai signal-to-clutter perbandingan.

Jika ketidakstabilan tahap ada di (dalam) sistem, penjelmaan [yang] utama mereka akan membuat target ditetapkan;perbaiki ( kacau balau) nampak seperti ber/gerakkan. Jika Eq. 2-116 dipecahkan untuk signal-to-clutter perbandingan dan ketidakstabilan tahap sistem diganti/ digantikan untuk variasi tahap gabungan, hasil adalah suatu penyamaan yang (mana)  memberi jumlah maksimum peningkatan di (dalam) signal-to-clutter perbandingan yang (mana)  dapat diharapkan dari suatu indikator target yang ber/gerakkan. Di hadapan ketidakstabilan tahap, menetapkan;perbaiki kacau balau nampak seperti suatu gabungan [yang] berisi suatu target yang ber/gerakkan [yang]  MAKA siapa   dinyatakan oleh Eq. 2-117, yang (mana)  menghadirkan batas [yang] yang yang lebih rendah signal-to-clutter perbandingan yang (mana)  dapat dirasakan untuk tingkatan ketidakstabilan tahap sistem ditentukan.

Isyarat [yang] memproses dan ketidakstabilan sistem: Beberapa bentuk isyarat [yang] memproses, particu [yang] larly analisa spektrum, akan meningkatkan pendeteksian target di hadapan tingkatan ketidakstabilan sistem membahas di atas. Ini dilaksanakan dengan  pemencilan ketidakstabilan dan target ke dalam Doppler bak/peti yang (mana)  adalah tidak terikat pada [satu/ orang] yang lain. Dalam hal ini, hanya komponen ketidakstabilan yang (mana)  jatuh masuk ke luas bidang yang spesifik ( bak/peti) tentang target bersaing dengan itu, dan sisa dari  energi ketidakstabilan ditolak. Jika ketidakstabilan acak, isyarat jenis ini  yang memproses improves.the signal-to-instabilas energi perbandingan oleh banyaknya bak/peti memproses. Sebagai contoh, jika 32 Doppler bak/peti digunakan, energi target yang yang ber/gerakkan akan jatuh masuk ke [satu/ orang] ofthem ( orat worstbe merobek antar[a] dua orang), [selagi/sedang] energi ketidakstabilan sistem yang acak akan dibagi dengan sama, dengan hanya 1/32 tentangnya mendaratkan di (dalam) bak/peti target itu. Signal-To-Clutter rangsum akan oleh karena itu ditingkatkan oleh suatu faktor kira-kira 32 ( 15 dB), dan sekarang a

88.2-dBm target bisa dideteksi. Jika, pada sisi lain ketidakstabilan adalah tidak acak, [itu] akan dipusatkan di (dalam) satu atau lebih Doppler bak/peti. Jika adalah di (dalam) bak/peti tunggal, target boleh jadi secara relatif bersih dari energi kacau balau, kecuali jika energi ketidakstabilan adalah di (dalam) bak/peti yang sama [sebagai/ketika] target, tetapi yang kacau balau akan kemudian nampak sebagai target ber/gerakkan sumbang/palsu. MTI memproses pada umumnya hanya mempunyai dua Doppler bak/peti, [satu/ orang] untuk target keperluan dan [satu/ orang] untuk ber/gerakkan target. [Itu] seolah-olah semua Doppler bak/peti dari yang  menyaring bank kecuali yang berisi target keperluan dijumlahkan untuk menghasilkan tunggal ” ber/gerakkan target” bak/peti ( Buah ara. 2-57). Jika ada orang ber/gerakkan target yang lebih kacau balau, yang belakangan bak/peti ini berisi gema target dari hanya satu filter-bank bak/peti, hanyalah  ketidakstabilan dari semua [mereka/nya]. Proses bak/peti pengelompokan ini bersama-sama disebut roboh dan mengakibatkan suatu signal-to-interference perbandingan diturunkan pangkat. 1f32 bak/peti digunakan dan salah satu [mereka/nya] ( bak/peti tahap yang tetap) dibuang, 31/32 (menyangkut) energi ketidakstabilan akan tinggal untuk bersaing dengan target yang yang ber/gerakkan itu.

Ketidakstabilan mempengaruhi pada [atas] disain sistem: Akan jadi ditunjukkan [bahwa/yang] perwujudan modulasi yang palsu yang sendiri dalam banyak kesempatan mendikte jenis pemancar [adalah] suatu radar harus mempunyai. Beberapa jenis pemancar ( klistron, gelombang berjalan tabung, dan status padat) jauh lebih stabil di (dalam) tahap dibanding (orang) yang lain ( magnetron dan amplifier medan-lintang). Masalah ditunjukkan di sini adalah [yang] paling menjengkelkan di (dalam) [meremehkan/mengawasi] radar naik di udara, [di mana/jika] kebaikan Doppler capaian penting. Hampir semua [meremehkan/mengawasi] radar menggunakan gelombang berjalan tabung ( TWT) pemancar untuk alasan ini.

MTI peningkatan Faktor ( MTI-I) terbatas oleh stabilitas sistem. Tabel 2-5 memberi efek pada [atas] MTI-I beberapa sumber ketidakstabilan di (dalam) sistem radar.

Advertisements

One response to “Pertemuan 02 : Sistem Radar

  1. Pertemuan 02 : Persamaan Radar dan materi pertemuan lainnya mana

Semoga tercerahkan dan komen mas bro juga ikut mencerahkan