Memaksimalkan Transmisi NVL-Racing 5-Speed di Sentul

Diposting pada

NVL Racing In Sentul International Circuit

Assalamu’alaikum wR wB

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan

Setelah kita pengupgrade power dan torsi, agar perolehan waktu bisa sekecil mungkin maka rasio reduksi gigi transmisi harus diracik ulang. Karena NVL ber gigi-5, maka harus dirancang pembagian posisi ganti gigi (shifting gear) di lintasan yang akan digunakan. Inilah sirkuit sentul sebagai contoh beserta rancangan (kira2) perpindahan gigi nya [bagi pembalap2 yang sudah sering nyentul mohon koreksi dan masukan nya]

Sentul transmission map NVL

Jadi untuk stright sentul sepanjang 900m (800m full throttle, 100m untuk brake/ngerem), maka yang akan dimaksimalkan adalah gigi 3-4 dan 5. Dan tabel ini berisi rasio reduksi transmisi NVL standar

Reduksi NVL

Sedangkan torsi dan power yang dihasilkan dari opreken sebelumnya, misalnya seperti ini.

dynotest-NVL-stock-racing

Kurva torsi gigi 1 s/d 5

torsi NVL racing stock ratio

Dengan kondisi gigi transmisi standar, dan bobot total 155 kg, jika saat keluar tikungan ke-11, gigi sudah posisi 3 dan kecepatan saat itu sudah 80 kpj, maka stright sentul sepanjang 800 meter dapat ditempuh dalam waktu 19.7573 detik dengan topspeed (mentok) 155.56 kpj.

stright time NVL racing stock ratio in race

topspeed NVL racing stock ratio in race

Dari grafik perubahan kecepatan di atas terlihat rasio transmisi sangat ringan, sehingga baru menginjak 6 detik kecepatan sudah mentok nggak bisa nambah lagi.  Jadi untuk mengoptimalkannya gigi 3-4 dan 5 harus diracik ulang, untuk mendapatkan waktu dan topspeed yang lebih baik lagi. Berikut ini racikan beberapa model rasio beserta waktu dan topspeednya

Reduksi NVL Racing

Topspeed NVL Indoprix 1 = 170 kpj, hal ini bisa dicapai ketika keluar tikunga ke-11 pada gigi-3 dengan kecepatan 85 kpj. Kalau masih kurang kenceng, racik ulang lagi

Reduksi NVL Racing2

Topspeed NVL Indoprix 2 = 170 kpj, dan topspeed NVL Indoprix 3 = 191.46 kpj.

Jika rasio akhir dijadikan 42/15, maka keluar tikungan bisa dengan kecepatan 90 kpj dan stright 800 meter dapat ditempuh dalam waktu 17.025 detik dengan topspeed sebelum pengereman 210 kpj, ini baru mantab. Inilah hasil akhir racikan rasio transmisi NVL 5-speed (NVL Indoprix 3, versi motogokil) dengan gir depan 15 dan gir belakang 42. Berikut grafik performanya

torsi NVL racing stock ratio in race2

topspeed NVL racing race3

stright time NVL racing race3

Akan tetapi akibat memperberat reduksi ahir, akselerasi pada gigi 1 dan 2 sedikit dikorbankan. Untuk mengetahuinya bisa membandingkan capaian pada jarak 200 m. Ini kondisi reduksi ahir standar 43/14 (std)

200m time NVL racing race3

Dan ketika diperberat dengan reduksi akhir 42/15, waktunya bertambah =7.191 -7.137 = 0.054 detik.

200m time NVL racing race3 heavy

Jadi racikan rasio sangat mempengaruhi lap-time, yang mana komposisi rasio transmisinya sangat tergantung dari layout sirkuitnya.

Lebih kurangnya mohon maaf, kepada para suhu dan para pembalap yang lebih ahli mohon koreksi dan masukannya. Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wR wB.

70 thoughts on “Memaksimalkan Transmisi NVL-Racing 5-Speed di Sentul

  1. Vixion sebenernya kurang cocok buat balap,walaupun dipaksain tapi ya coba aja dulu,Klo aku sih motor ini lebih cocok buat harian aja

    1. semua motor harian, paling cocok buat harian
      kalau mau buat balap pasti banyak ubahan, yang mengakibatkan nggak enak lagi digunakan untuk harian

  2. Klo penambahan panjang stang pada NVL pengaruh ga om pd ketahanan blok mesin?? (scr gampang ngebul gt..)
    Pd artikel dulu pernah om bahas,mkin panjang stang lbh baik,ga trlalu menyiksa liner buat mnahan vektor gerak piston..
    Bgitu kira2 hehe..
    Mf klo salah

    1. yg mempercayakan riset orang jepang kan awalnya honda, gak ingat?

      honda blade injeksi awalnya diriset HRC jepang sebelum dikembangkan ART

  3. kuat lari 210 km/h dg jarak 8oom ??? saya jamin yg lain gk akan pernah bisa mnyusul, n dpt dpastikan unggul tdk cuma 6 dtik tp puluhan dtik.

  4. kalo ngejar straight bisa2 di tikungan pelan kedodoran, mgkin hitungannya harusnya adalah rasio gir untuk keseluruhan lap (lap time) klpun speed d staright g nyampe 191 tapi lap time lbh baik daripada settingan dengan top speed 191? ini kan hitungan untuk satu atau dua tikungan..
    tp gumun jg bs dpt hitungan 191 km/jam.. setara sama motor sport 400 cc stock…

      1. nvl settingan kek gini berarti bisa buat tarung sama ninin n cbr25. Liat tuh sampek 210 jarak 800m. apa gak terlalu hiperbola pak. kmren r15 aja cuman 160. dah full oprek. pake berillium segala. berarti yang gigie 6 kayak cb sama fu bisa 240km/h ya pak. wah keren. kayak mesin nsf and Ktm moto3.

      2. Klo uda di hitung2 dengan untung rugi hambatan angin, tekanan ban drag force, G force, dan bobot ride(taro lah bobot rider 60kg) dll..! jdi real top speed nya di ujung stright 800meter dapet brapa pak gokil?

        Gile, 800m dapet 210km/jam..harus sering gantung RPM tuh pas mau masuk n keluar tingungan..biar gak drop powernya di gigi 1 dan 2!

        1. riilnya nggak mungkin sampai 210 kpj, karena rugi2 baik di mesinnya maupun di lintasannya. tapi hitungan ini sangat “fair” karena semuanya pembalap akan mengalami hal tersebut.
          coba perhatikan bentuk tikungan sentul ke-11, sangat memungkinkan untuk menggantung rpm di gigi2 dan 3

  5. Hallo efbeyek!kata pakdosen Nvl bisa lari ky jettempur kebelet e’ek tuh…!jangan serang pakdosen lg ya!!

        1. wadoh ane dibilang buta merk. gile lu ndro. orang cuman koment pemdapat gitu ae dibilang buta merk. parah loe ndro. biasa ja lah.

    1. Perlu ditambah deh jumlah lapnya perrace disentul besar jadi 25lap, biar gak rugi nontonnya. sekalian test ketahanan mesin oprekannya. tangguh mana overbore sama over strokenya dengan putaran mesin 13rb rpm, dari spec mesin kelihatannya sudah pada tahu semua mana yang protol duluan

      1. Sampean ini mabuk ya??? untuk ajang pembibitan gk perlulah sampai 25 lap segala, 10 lap sudah cukup. 25 lap tidak cuma test durability engine saja ttp jg ketahanan fisik rider, yg cocok untuk lap lbh byk ya motor sport tulen dg cc lbh gede bro..mgkn lbh masuk akal

  6. Klo udah di hitung2 dengan untung rugi hambatan angin, tekanan ban, drag force, G force, dan bobot ride(taro lah bobot rider 60kg) dll..! jdi real top speed nya di ujung stright 800meter saat mau pengereman dapet brapa tuh pak gokil?

    1. susah ngitung dragforce-nya, padahal itu yang paling menentukan capaian topspeednya
      ngitung drag force sangat sulit, makanya disimulasikan pakai lorong angin

  7. la ini yg sy bingung. torsinya mampu gak menghasilkan tenaga guna meladeni reduksi gir tersebut? betlaku utk nvl n cibi kebingungan ane ini.
    katanya top speed motor 600cc dengan 1000cc beda2 tipis. perbedaan paling mencolok ya waktu utk capai max top speed.

    1. mampu, reduksi jangan hanya dilihat dari rasio gir saja, tapi harus dilihat secara keseluruhan, yaitu torsi yang sampai ke ban belakang terhadap aspal.
      beda tipis karena reduksi totalnya juga beda tipis.

    2. Untuk mencapai kecepatan real 210km/h butuh power sekitar 50dk dengan jarak 800m, dengan bobot total 160kg.
      Kalau cuma dengan power 30dk masih jauh dr speed 210km/h dg jarak 800m, meski tranmisi diracik sampai botak

  8. masalahnya saat race nqnti lebih sering disirkuit pasar senggol dari pada sentul
    jadi bagaimanapun gigi 5 pasti kalah akselerasi dari gigi 6

  9. Share fb kena mode terasi wordpress, weleh..

    Klw mau beli gear close ratio, itu ada yg jual om roy, yg saya kasih link di atas facebook VJ Racing Speed, dia jual cuman klw gak salah tersedia hanya motor yamaha!

    Facebook bossnya tambahin https : //

    m. facebook.com/vhanz.vjrs

    Fb bengkelnya= m. facebook.com/profile.php?id=185025054848386&refid=17

        1. kalo tenaganya cuma 17 ps, nggak beda jauh sama NVL
          lagian kalo cuma balapan di trek2 pendek, 5-speed masih bisa bejaban, tinggal menata powerband dan rasio transmisinya disesuaikan.

          1. betul mas, nafas NVL memang panjang, apalagi karakter sirkuit sentul yang percuma jika menggunakan 6 speed, maksud saya mending saya ganti R15, ug4 sama modif scrambel aja
            xixixi

  10. Suzuki hayabusa kemarin nyentul top speed cuman dapet 240 kpj, kalo yg disini pada kontra nvl bisa dapet sgitu. . . Lebih baik ngak d sentul, d sirkuit Brigif kujang 15 bandung aja 201 meteran vs CB Ane Ngak butuh 6 percepatan. . . . Jos kan bro.

  11. Kok ngga pake 6 speed aja om ?
    Kayak pny r15 kan sama” 0.8xx perbandingan rationya tapi bisa lebih close perbandingan tiap giginya jadinya akselerasi bisa lebih dan lebih mungkin 200kpj on 800m

  12. Biasanya motor balap klo ganti ke rasio close gigi tertinggi ke 2 tetap standar bro.
    Jadi disini menurutku NVL gigi 4 rasio nya tetap 1.140 bro. gigi 5 diringankan supaya dekat ke 4, rasionya sekitar 1.050 sampai 1.060 supaya close dengan gigi 4 (jadi selisihnya ke gigi 4 sekitar 0.08-0.09). Jarang motor balap pake rasio 0 koma sekian untuk top gearnya klo cuma 5 gigi transmisi.

    Sedangkan gigi 1 2 3 NVL diberatkan makin dekat ke gigi 4.
    Untuk mengatur akselerasi/top speed biasanya tim balap lebih konsen ke final gir dan maks rpm. kadang2 jg mereka ikut maen gigi primer klo timnya udh berpengalaman ngorek.

  13. bagaimanapun oprekannya SOHC ..susah mengalahkan durabilitas (kethanan) DOHC di putaran rpm 12.000 lebih….

  14. widiihhh garang bener NVL versi balapan nembus 210kpj… ngeri amittt… pake d jalan nyentuh 100kpj dah inget anak istri… pa lg 210 kpj… dah inget ma dosa-dosa yg blum ketebus kynya… safety ridding bae lah… 60kpj konstant cukup d jalan kota…

Semoga tercerahkan dan komen mas bro juga ikut mencerahkan