Honda (AHM) Harus Segera Evaluasi, Mengapa CBR250RR Kalah Telak dari Ninja250FI


Assalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan


Data AISI bulan februari 2018 ini, menjadi lebaran yang sukup suram bagi rivalitas honda cbr50rr dan new ninja250fi. Bagaimana tidak dibandingkan bulan januari, distribusi cbr250rr mengalami penurunan, sementara ninja250fi naik drastis. Bahkan jika dibandingkan dengan distribusi bulan yang sama di tahun 2017 juga menerun, sementara ninja250fi juga naik.

Parahnya lagi jika dilihat akumulasi distribusi bulan januari-februari, antara tahun 2017 dan tahun 2018, selisih antara cbr250rr dan ninja250fi sangalah jauh. Jika distribusi total ninja250fi ditahun 2017, 2380 unit dan tahun 2018 ini naik jadi 3078, maka cbr250rr justru terbalik. Pada tahun 2017 cbr50rr terdistribusi 2410 unit, di tahun 2018 ini anjlog sangat jauh, karena hanya terdistrbusi 508 unit. Perhatikan tabel berikut

Prestasi ini merupakan pukulan yang cukup berat bagi honda (ahm), terutama bagi divisi marketing cbr250rr. Bagaimana mungkin honda cbr250rr dengan ecu paling canggih (throttle by wire) dan fitur ok (usd dan alumunium casting swing arm) kurang diminati dibandingkan ninja250fi yang tidak memiliki fitur-fitur tersebut ? Harus segera dicari akar masalahnya, sehingga bisa mendapatkan solusi yang efektif, sebelum semakin tenggelam dilibas ninja250fi.

Menurut motogokil, beberapa yang kemungkinan merupakan masalah (mungkin bisa jadi akar masalah) adalah :

  1. Brand image khusus untuk motor sport full fairing 250cc di Indonesia
  2. Flag ship, ninja punya ninja h2r sebagai motor 1000cc terkencang di dunia, sementara cbr250rr tidak punya.
  3. Keterlibatan komunitas
  4. Fitur yanga ada di cbr250rr kurang berguna di mata calon konsumen sport 250cc, sementara justru fitur ninja250fi (slipper assist clutch) yang lebih berguna.
  5. Dan lain-lain yang belum motogokil ketahuia

Menjadi tugas berat bagi tim marketing untuk menemukan akar masalah. Kemudian dari akar masalah tersebut dirumuskan solusinya. Dan dari solusi tersebut kemudian di break down menjadi beberapa kegiatan yang pelaksanaan dan hasilnya selalu termonitor dan dievaluasi. Kita tunggu apa yang akan dilakukan ahm dalam rangka meningkatkan penjualan cbr250rr.

Mohon maaf jika ada salah dan kurangnya. Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh.

Advertisements

$where = 0;

12 responses to “Honda (AHM) Harus Segera Evaluasi, Mengapa CBR250RR Kalah Telak dari Ninja250FI

  1. Analisa gw
    1. Nama besar ninja
    2. Body lebih besar/ moge look, area tengah tdk kopong
    3. Ergonomi lebih pas buat harian/touring (kebutuhan mainstream kelas 250cc)
    4. Model knalpot ringkas dll

    • Kalo gue liat sih faktor no 2, moge look…yg kebetulan brandnya ninja,. Motor seharga 70 juta kalo cuma dapat motor yg mirip 150cc orang juga malas beli… Mindset orang disini udah terpatri kalo motor 250 itu udah moge, jadi bentuknya ya harus moge… Fitur dan merk itu nomor sekian… Lha tengok aja iwb, knapa beliau beli ninja ketimbang cbr yg punya seabrek kelebihan.. Apakah beliau termasuk pembeli yg cuma brdasarkan brand dan nama.. Ya elo bayangin aja kalo iwb naik cbr,. Itu sama kaya naikin kambing, kalo ninja ya jelas kaya naikin sapi.. Gagah mana kalo dinaikin dijalanan…

      Honda kalo mau facelit cbr, cukup gedein tangki dan area tengah yg perlu digembungin lagi..selebihnya udah perfect..

  2. gk ada yg salah dr cbr250 karna nyandang nama rr.hanya kalah di brand saja,nama ninja memang sangat kuat dmata masyarakat

  3. haseeekkk…semoga honda panas trus keluar tuh versi SP di sport 250cc…
    CBR 250 SP…4cyl limit 20K RPM…buat flagship di sini…

  4. CBR250RR seolah cuma dibeli oleh kalangan motorsport enthusiast, sementara Ninja juga dibeli oleh kalangan awam

  5. Cbr desainnya ga long lasting apalagi begitu di kasih stripping team balap AHM jadi ilfill ..

  6. Desain cbr 250rr, terlalu anti-mainstream dan keluar dari trah desain cbr sebelumnya, dan kalo dilihat langsung terlalu kurus kerempeng, kurang kelihatan “moge” nya. Selain itu, dukungan dari komunitas juga penting, karena marketing M2M (mouth to mouth) juga berperan. Untuk moge kecil dengan harga diatas 60 jutaan, pembeli bisa dikatakan sudah smart/matang sehingga ga gampang dipengaruhi dengan gimmick2, karena dengan uang segitu (mirip dengan cicilan mobil) masyarakat akan beli tanpa mikir jual kembali dalam waktu dekat. Beda kasus dengan cbr 150r nya yang masih bisa dijangkau harganya oleh masyarakat.

  7. saran gua, AHM harus berani keluarin RR versi termurah. tanpa abs, tanpa usd, tanpa almu arm,tanpa doble snalpot, tanpa almu footstep boncenger ganti pipa aja kek ninja rr 2t, dan warna polos. beri harga beda sekitar 15-18 juta dari harga standar. ibarat yg paling mahal 70jt kasih hrg 55jt. dijamin laris jualan rr lu ahm… percaya ma gua, tapi sory gua g mau beli juga, jujur gua bokek akakaakakaaa

  8. Keluarin versi R-nya yg lebih sporty-touring, atau F sekalian yg sport-touring

    Well, dibilang salah juga relatif, ane sendiri gak terlalu komenin ukurannya yg kurang gede lah, terlalu sporty ergonominya, knalpot aneh, tengah bolong, toh ane nungguinnya naked bike :v

Pemirsa motogokil yang terhormat, jika ingin komentar mohon subscribe ulang, karena baru migrasi self hosting