ganti-oli-bloger

Panduan Memilih CB150R atau New Vixion Lightning (Analisis Performa)

Diposting pada

honda cb150r vs yamaha new vixion

Assalamu’alaikum wR wB

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat diperjalanan sampai ke tujuan.

Berangkat dari munculnya dua jagoan sport honda dan yamaha, CB150R dan NewVixion, memotifasi para blogger untuk mereview dan menuliskan opini pribadinya. Begitu pula dengan para komentator, saling beradu argumen membela apa yang menurutnya baik dan unggul, sebagian mengunggulkan CB150R sebagian yang lain mengunggulkan NVL. Akibatnya adalah, para calon pembeli yang ingin mendapatkan pencerahan dengan membaca blog+komentar jadi puyeng (seperti apa yang ane tuliskan dalam artikel sebelumnya).

Setelah menimbang banyak faktor diantaranya :

1. Umur dah tua, dah nggak bagus lagi refleknya, jadi udah kurang berani naek motor kenceng.

2. Sibuk kerja+anter-jemput anak sekolah, kondisi jalanan lumayan padat (dalam kota), jadi kurang bisa memaksimalkan topspeed

3. Disain (selera aja) sebenernya CB150R lebih ok menurut ane, tapi detail dan finishingnya NVL lebih halus.

4. Performa, tadinya menurut ane performa 2 jagoan ini imbang. Setelah ambil NVL, ane itung lagi spesifikasi teknis yang terkait dengan performa, baru jelas bahwa CB150R lebih unggul dari NVL. Tapi mengingat performa max CB150R tersebut akan sangat jarang dipakai, ya udah nggak apa-apa lah pake NVL aja.

Maka ahirnya putusan ane jatuh pada new vixion lightning .

Nah bagi yang berdarah muda dan speedfrek seperti ane jaman dulu (20 tahun yang lalu), saran ane mending pilih CB150R. Ane dah ngitung beberapa hal yang bisa dibuat pertimbangan :

1. Piston speed maksimum (masih aman) biasanya dibatasi sampai 21 m/detik. Nah untuk CB150r/CS1 dengan stroke 47,2mm masih bisa bermain di 13000 rpm, dimana pada saat itu piston speed nya 20,45 m/det (masih aman). Sedangkan NVL dengan stroke 58,7 hanya bisa bermain di 10500 rpm, dimana piston speednya 20,55 m/det. Jadi singakatnya NVL setting rpm nya saat ini dah maksimal, sedangkan cb masih bisa dioptimalkan dengan CDI racing sampai 13000rpm.

2. Perhitungan kecepatan maksimum berdasarkan spesifikasi teknis

cb150R; rpm max=11500, red primer=3,2, red gigi1/2/3/4/5/6= 0,32/0,52/0,67/0,81/0,96/1,08 , red final=15/45, ukuran ban 17 100/80,  maka kecepatan

rpm             10k     10,5k      11k       11,5k kalo di-up sampe 13k

gigi 5         111,6    117,2   122,8     128,3 …. 145,1 kpj

gigi 6         125,9   132,2   138,5     144,8       163,7 kpj    ( berani ???)

NVL; rpm max=10500, red primer=3,042, red gigi1/2/3/4/5= 0,35/0,53/0,7/0,88/1,05 , red final=14/43, ukuran ban 17 120/70,  maka kecepatan

rpm             10k     10,5k

gigi 5         126,6    132,9 kpj

Misalnya dengan memandang liner NVL sudah diasil dan menggunakan fored piston, sehingga batas piston speed aman nya naik jadi 23 m/det,  maka rpm mak nya bisa naik (dengan CDI racing) jadi 11750 rpm, dan kec max nya bisa naik jadi 148,7 kpj. Atau dengan mengganti gir belakang jadi 42, tampa meng upgrade mesin, maka kec mak nya bisa 136,1 kpj dan kalo ganti cdi racing pada 11750 rpm  kecepatan sampai 152,25 kpj  (siapa yang berani???)

3. Melihat dari spek ban dengan kode P, berarti kecepatan mak nya 150kpj, maka amannya cb150r mainnya di 12000rpm dan nvl main di 11500 rpm (bagi nvl yg dah ganti cd racing).

Wallohu’alam, kira-kira itu yang bisa ane sampaikan bagi yang speedfreak bisa pilih cb150r, dan bagi yang sibuk di dalam kota dan kadang-kadang aja ke luar kota bisa pilih nvl. Jika masih juga bimbang mending pilih yang lain misalnya p200ns.

Jangan ribut ye, kita satu anak bangsa seharusnya saling berbagi bukan saling menyakiti, dirumah ada NVL, CS1, P180UG4, Vario125 akur tuh.