Monthly Archives: January 2013

Panduan Memilih CB150R atau New Vixion Lightning (Analisis Performa)


honda cb150r vs yamaha new vixion

Assalamu’alaikum wR wB

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat diperjalanan sampai ke tujuan.


Berangkat dari munculnya dua jagoan sport honda dan yamaha, CB150R dan NewVixion, memotifasi para blogger untuk mereview dan menuliskan opini pribadinya. Begitu pula dengan para komentator, saling beradu argumen membela apa yang menurutnya baik dan unggul, sebagian mengunggulkan CB150R sebagian yang lain mengunggulkan NVL. Akibatnya adalah, para calon pembeli yang ingin mendapatkan pencerahan dengan membaca blog+komentar jadi puyeng (seperti apa yang ane tuliskan dalam artikel sebelumnya).

Setelah menimbang banyak faktor diantaranya :

1. Umur dah tua, dah nggak bagus lagi refleknya, jadi udah kurang berani naek motor kenceng.

2. Sibuk kerja+anter-jemput anak sekolah, kondisi jalanan lumayan padat (dalam kota), jadi kurang bisa memaksimalkan topspeed

3. Disain (selera aja) sebenernya CB150R lebih ok menurut ane, tapi detail dan finishingnya NVL lebih halus.

4. Performa, tadinya menurut ane performa 2 jagoan ini imbang. Setelah ambil NVL, ane itung lagi spesifikasi teknis yang terkait dengan performa, baru jelas bahwa CB150R lebih unggul dari NVL. Tapi mengingat performa max CB150R tersebut akan sangat jarang dipakai, ya udah nggak apa-apa lah pake NVL aja.

Maka ahirnya putusan ane jatuh pada new vixion lightning .

Nah bagi yang berdarah muda dan speedfrek seperti ane jaman dulu (20 tahun yang lalu), saran ane mending pilih CB150R. Ane dah ngitung beberapa hal yang bisa dibuat pertimbangan :

1. Piston speed maksimum (masih aman) biasanya dibatasi sampai 21 m/detik. Nah untuk CB150r/CS1 dengan stroke 47,2mm masih bisa bermain di 13000 rpm, dimana pada saat itu piston speed nya 20,45 m/det (masih aman). Sedangkan NVL dengan stroke 58,7 hanya bisa bermain di 10500 rpm, dimana piston speednya 20,55 m/det. Jadi singakatnya NVL setting rpm nya saat ini dah maksimal, sedangkan cb masih bisa dioptimalkan dengan CDI racing sampai 13000rpm.

2. Perhitungan kecepatan maksimum berdasarkan spesifikasi teknis

cb150R; rpm max=11500, red primer=3,2, red gigi1/2/3/4/5/6= 0,32/0,52/0,67/0,81/0,96/1,08 , red final=15/45, ukuran ban 17 100/80,  maka kecepatan

rpm             10k     10,5k      11k       11,5k kalo di-up sampe 13k

gigi 5         111,6    117,2   122,8     128,3 …. 145,1 kpj

gigi 6         125,9   132,2   138,5     144,8       163,7 kpj    ( berani ???)

NVL; rpm max=10500, red primer=3,042, red gigi1/2/3/4/5= 0,35/0,53/0,7/0,88/1,05 , red final=14/43, ukuran ban 17 120/70,  maka kecepatan

rpm             10k     10,5k

gigi 5         126,6    132,9 kpj

Misalnya dengan memandang liner NVL sudah diasil dan menggunakan fored piston, sehingga batas piston speed aman nya naik jadi 23 m/det,  maka rpm mak nya bisa naik (dengan CDI racing) jadi 11750 rpm, dan kec max nya bisa naik jadi 148,7 kpj. Atau dengan mengganti gir belakang jadi 42, tampa meng upgrade mesin, maka kec mak nya bisa 136,1 kpj dan kalo ganti cdi racing pada 11750 rpm  kecepatan sampai 152,25 kpj  (siapa yang berani???)

3. Melihat dari spek ban dengan kode P, berarti kecepatan mak nya 150kpj, maka amannya cb150r mainnya di 12000rpm dan nvl main di 11500 rpm (bagi nvl yg dah ganti cd racing).

Wallohu’alam, kira-kira itu yang bisa ane sampaikan bagi yang speedfreak bisa pilih cb150r, dan bagi yang sibuk di dalam kota dan kadang-kadang aja ke luar kota bisa pilih nvl. Jika masih juga bimbang mending pilih yang lain misalnya p200ns.

Jangan ribut ye, kita satu anak bangsa seharusnya saling berbagi bukan saling menyakiti, dirumah ada NVL, CS1, P180UG4, Vario125 akur tuh.

Advertisements

Bingung Mau Beli New Vixion apa CB150R ???? (sekilas analisis)

honda cb150r vs yamaha new vixion

Melihat preview, komentar, tesride, tes dyno dan lain sebagainya membuat calon pembeli motor batanganga seharga 22-23 jutaan puyeng. Takut kalau-kalau salah pilih, takut kalau-kalau yang nanti didapatkan dan dirasakan tidak sesuai dengan apa-apa yang telah disampaiakan oleh para blogger kondang maupun komentator. Hal ini juga ane alami, maklum ada banyak yang menarik baik pada New Vixion Lighting (nvl) ataupun CB150R Streetfire (cbrs) yang pengen ane rasain. Sebelumnya memang pernah sih merasakan mesin overbore (CS1 dan P180UG4), overstroke (SupraX125 dan Vario125) juga yang square (grand dan smash), yang belom nih overbore DOHC dan merek Yamaha. Barikut ini hal-hal yang terdapat pada nvl dan cbrs yang bikin galau ane sebagai calon pembeli (bukan komentator lho), begitu pula bagi brother calon pembeli yang lain.

New Vixion Lighting  vs  CB150R Streetfire

1. Mesin nvl overstroke sohc, enak putaran bawah, irit buat sehari-hari dalam kota (mungkin perbandingannya sama dengan SX125 vs cs1). Sedangkan overbore dohc enak putaran menengah atas, kalo buat dalam kota lebih boros tapi kalo buat luar kota mantab, nggak bakalan jiper kalo mau nyalip bis. Dua jenis mesin ini punya kelebihan dan kekurangan yang bikin ane galau karena kegiatan sehari-hari ngantor lewat jalan agak macet (di Malang, ane arema ker) enak pake nvl, tapi ane kadang juga ke luar kota nyambangin famili yang jaraknya ratusan km seperti Mojokerto, Bondowoso, Tuban, Semarang, Pekalongan dan Jakarta (tempat kelahiran ane), gimana nih???

2. Frame, kalo dari segi penampilan ane sih seneng dengan penampilannya nvl, cbrs keliatan ruwet. Tapi kalo dicet merah atau orange mungkin bisa tambah keren ya. Kalo dari segi fungsi, frame cbrs sepertinya lebih fungsional dalam meredam getaran mesin, mesin seolah-olah dipegang di depan dan di belakang.

3. Kaki-kaki jelas menang nvl, velg+ban lebih lebar menjadikannya lebih mantap dalam kecepatan tinggi, enak nih kayaknya buat luar kota. Sedangkan cbrs lebih kecil, secara penampilan sih kalah sama nvl, tapi mungkin ban segitu memang didisain buat mendukung fungsi cbrs, yaitu lebih lincah dan akselerasi lebih cepat. Memang sih nggak kecil2 banget satu step lebih tinggi dari old vixion dua step di bawah nvl.

4. Lampu depan baik penampilan maupun terangnya menang cbrs, ini nih yang ane seneng soalnya mata ane dah mines, jadi kalo malem perlu penerangan yang lebih dibandingkan orang normal.

5. Peanampilan secara keseluruhan ada yang bagusan nvl; kaki-kaki, tangki+tutupnya. Sedangkan pada cbrs yang lebih bagus dari nvl adalah lampu depan, penempatan plat nomer dan bentuknya kalo diliat dari samping lebih kompak.

6. Ergonomi kayaknya dengan postur ane yang cuma 165cm lebih enak pake cbrs, kalo pake nvl terpaksa agak nunduk dikit. Memang sih kalo cuma buat sehari nggak ngefek, tapi kalo buat luar kota + boncengan mungkin bisa bikin pegel pundak dan pinggan ane nih. Dan lagi dulu pernah baca review old vixion, bentuk tempat duduk+tangki bisa bikin biji kesemutan, keliatannya nvl juga masih sama, sama kaya p180 ane ngerem pakem dikit biji dah nabrak tangki. Kalo cbrs kayaknya lebih landai, lebih bersahabat dengan biji kite. Bijimane juragan2 ???

7. Performance, ini nih yang bikin sangat galau. kalo liat hasil tes dyno nvl menang tapi kalo liat hasil tes di jalan cbrs yang menang, hadeeh. Tapi kalo liat grafik sih tampak jelas bahwa nvl enak buat jalan dengan rentang rpm 7000-9800 sedangkan cbrs enak direntang rpm 7200-11200 (lihat hasil dyno otomotif.net)

Jadi kalo ane beli nvl supaya bejaban sama cbrs, (kalo ada duit) mungkin ane akan melakukan beberapa upgrade sebagai berikut :

1. Nomer dipindah, pokoknya jangan dijidat. Tapi kalo dibawah lampu kok agak riskan karena menutupi jalur udara untuk pendingina radiator, trus dimana nih???

2. Lampu dimodif dikit (tempel skotlet/dicet) supaya nggak kayak muke sincan, dan lampu diganti yang lebih terang, berarti beli nvl yang pake kickstater, supaya kalo aki tekor masih bisa nyalain mesin.

3. Modif stang, naikin dikit, sok depan turunin dikit, ban belakang kecilin dikit (supaya kaki lebih matap, nggak bungkuk dan akselerasi tambah cepat)

4. Pasang fairing untuk menutup kekosongan pada bagian mesin

5. Mesin tambain gigi dan beli ECU BRT buat nvl supaya rpm nya bisa tembus minimal 11000 (sampai kecepatan piston max). Kalo nekat bisa bore-up + sistem injeksinya diganti karbu PE28 + ECU diganti CDI yang limiternya lebih tinggg, MANTAPPP.

Dan Kalo ane beli cbrs  yang bakalan ane upgrade adalah :

1. Cet rangka dengan warna terang

2. Ganti velg+ban lebih lebar dikit

3. Modif tutup tangki biar lebih keren, meskipun tetep njendol.

bagaimana juragan-juragan apa ada masukan yang lain???