MotoGP Estoril – Racing Line Stoner Susah dilewati Lorenzo

Kemenangan Stoner di MotoGP 2012 di Estoril, udah banyak dibahas para blogger. Sekarang ane mencoba menganalisis (ngawur mode on) dari sisi lain, kenapa Lorenzo nggak juga brani nyalip Stoner, meskipun udah deket banget ( biasanya kalo dah kaya’ gini sebentar aja dah lewat stoner).

Beberapa lap menjelang finis Lorenzo semakin mendekati Stoner, karena Stoner sangat ketat menjaga racing-line, sering Lorenzo mencoba meng-overtake Stoner dari luar. Akan tetapi karena masing2 tunggangan udah pada lumer bannya (meskipun stoner lebih parah) Lorenzo cukup berhati2 dan waspada bisa2 juga ikut slide saat maksa di luar race-line. Bukan cuma itu, yang paling penting adalah gaya cornerring-nya stoner yang pake ngesot2 ban blakang membuat racing line yang tertutup bagi Lorenzo semakin lebar, sehingga Lorenzo harus lebih keluar lagi untuk meng-overtake Stoner di tikungan. Dan yang paling ditakuti Lorenzo gaya sliding-nya Stoner kalo terlalu deket bisa membahayakan, kalo pas di-overtake Stoner juga ngotot, dan sliding, yah pasti dlozzor dua2nya.

Kira2 gitu analisis ngawurnya, giimana pendapat bro semua,..ngngeeeengggggg..

Advertisements

CS1 vs Vixion

CS1 vs Vixion

Lagi-lagi CS1 vs Vixion. Gak apa2 sekedar share aja ketika ane silaturakhim ke Bondowoso.

Beberapa bulan setelah ane pegang CS1 tahun 2009, ane diajak jalan2 adik yang dateng dari kediri (bawa skywave) untuk silaturakhim ke Bondowoso. Kebayang bakal lewak Arak-arak, dengan tikungan yang manteb, lumayan buat tes handling CS1. Dulu tahun 90-an sering lewat situ pake grand93, emang bener2 mantab tikungan2nya.

Setelah silaturakhim kebeberapa keluarga, mapirlah ke tempat pakde, yang mana punya cucu (berati ponakan ane) yang baru beli vixion untuk operasional kerjaannya. Ponakan ane kemudian besok ngajak jalan2 ke pasir putih sitbondo, wah berarti lewat arak2 lagi nih. Wah pucuk dicinta ulampun tiba, ngetes  handling CS1 pas cornerring sambil balapan ama vixion.

Besoknya berangkat pagi2, langsung isi bensin (yah CS1 terpaksa minum premium, adanya itu doang dia daerah), lepas dari kota Bondowoso lancar memasuki jalan berliku pebukitan arak2. Yang heran CS1 nggak bisa ngudak vixion, padahal vixionnya dah pake ban gede (pelek power), goncengan ama bininya yang terbilang gemuk, ane pikir kenceng juga nih vixion.

Keluar arak2 gak bisa kenceng, karena jalanan rame, setelah sampe pertigaan belok kanan baru keliatan jalan mulus menuju pasir putih, hati terangsang buat betot gas mengeksplorasi CS1 untuk ngasepin vixion di jalan lurus-mulus nan panjang. Tapi lain hasrat, lain kenyataan, ternyata jalan yang keliatan lurus-mulus dan panjang menyimpan banyak lobang jebakan (cukup dalam/ kayaknya aspal yang terkelupas). Pikir2 daripada kejeglong (karena gak apal lobang), yang bisa bikin pelek peang, ya udah ikut vixion aja dari belakang. Lagian kasian ama adek ane, juga ada sodara yang ikut bawa vega-goncengan ketinggalan jauh. Wal hasil belon bisa ngasepin vixion.

Pulangnya lewat situbondo, hari dah mau sore. Sampe situbondo dah maghrib, wah alamat gak bisa ngejar vixion, soalnya lampu CS1 kurang terang bro (kriep2), mana jalanan banyak trek, pengendara gak sopan dan gelap gak ada penerangan. Yah udahlah biarin vixion lepas, kita cari selamet aja, pelan2 sampe rumah.

Kesimpulannya :

1. CS1 torsinya kalah jauh ama vixion

2. Jangan ngebut di jalan yang tidak kita kenal, apalagi tikungan buta (bikin cape’)

3. Kalo gak ada jalan yang lurus-mulus-panjang, jangan2 coba2 balapan ama vixion pasti kalah (pengalaman pribadi, nggak tau kalo rider lain yang bobotnya lebih enteng dan bensinnya pertamax-plus, khususnya suhu2 CS1,  mungkin kesimpulan ini nggak berlaku)

4. Ati2 bawa CS1 malem2, jangan ngebut, lampunya kurang terang, apalagi kalo gak ada lampu penerangan jalanan. Sangat bahaya, sering ada orang nyebrang yang nggak keliatan.

 

Ada pengalaman penting, saat CS1 dah mulai panas (di atas 100km, siang2 panas) dan jalan mulai ancur, ketika memasuki jalan mulus kok aneh ban belakang geol2. Turun di probolinggo trus periksa ban, klaher ok, ban juga gak kempes, jalan lanjut. Masih geol2 terutama saat kecepatan stabil, kalo pas akselerasi gak terasa, wak bahaya nih kalo cornerring. Yang punya CS1 ngalamin kaya’ gini nggak???

Eh pas ane ganti ban mizzle, ilang tuh geol2 nya. Pas ban ex CS1 dipasang di smash, trus pas stel peleg, katanya mekaniknya ” Mas bannya melintir mas, jadi kita stel peleknya agar bannya terasa ga mlintir”. Hahhh…aneh padahal ban masih 80%.

Bagi rider CS1 maupun Vixion monggo kita berbagi pengalaman, ngeeeenggggg…

 

[DIY] Bongkar Gearbox Honda Grand (bagian-1 bak bagian kanan)

Untuk membongkar gearbox honda grand, maka bagian-bagian yang menempel pada mesin bagian bawah seperti mesin bagian atas (silinder blok dan head (+karbu serta knalpot)), standar tengah, pedal kickstater, pedal persneleng dan rante serta gir depan sudah harus lepas dahulu. Kemudian tengok mesin bagian kanan, buka semua baut dengan kunci sok-T 8 (catatan : mesin dalam keadaan dingin, untuk menghindari drat pada crackcase slek/dol)

Image

Jika sudah maka akan terliat daleman mesin seperti gambar ini

Image

Setelah itu lepaskan (secara berurutan),

1. Comot aja : pin dowel, gasket, tuas pengungkit kopling, plat bubungan pengunungkit kopling,

2. Bagian kopling otomatis/sentrifugal : skrup filter sentrifugal,tutup filter sentrifugal, luruskan lidah pengunci, buka mur pengunci (pake alat khusus/atau buat alat khusus sendiri), ambil ring pengunci A dan B, comot kopling otomatisnya pelan2 (tidak termasuk rumah koplingnya)

Image

3. Bagian kopling manual : lepas klaher penekan kopling, buka mur pengunci (pake alat khusus/atau buat alat khusus sendiri), comot ring pengunci, lepaskan baut2 tutup bawah kopling, comot secar bersama2 kopling manual+tutup bawahnya+rumah kopling sentrifugal, pelan2

Image

4. Comot bos pembimbing kopling manual, ring stopper, ring spali, collar dan pada koling sentrifugal comot ring washer (ingat jangan sampai lupa/tertukal khilaf dll, kasi tempat bertanda)

Image

5. Lepas perangkat pemindah gigi : lepas stopper (pakai kunci L), lepas bintang + pin stopper, lepaskan lengan pemindah+porosnya

Image

6. Lepaskan Per pengembali kick stater : cincnin pengunci, lepas pengai pegasnya dan lepas penahan

pegasnya

Image

Nah.. selesai sudah bagian kanan dipreteli, jangan lupa wadah diberi tanda, juga bisa disediakan gambar sperpartnya untuk memastikan pemasangan kembali dengan benar dan tidak ada part yang kececer.

[DIY] CS1 penceng, lurusin aja..gampang kok

Diawal hunting motor harian tahun 2009, banding-bandingin antara satria fu, mx ama cs1, akhirnya pilihan jatuh pada cs1. Meskipun dah tau kalo ban belakang ada yang penceng/mungkin gak semua.

Sampe rumah langsung periksa, emang penceng, mikir-mikir ngapa bisa penceng ya…, masa salah pabrik…. Ya udah betulin aja pake cara paling gampang/murmer, tapi sebelum dibetulin pastikan kalo ban belakang emang penceng, dengan cara :

  • Tegakkan motor/benar-benar tegak, kalo perlu pake benang dan bandul, kaya tukang bangunan. Periksa ketinggian swing-arm kanan dan kiri sama gak? kalo gak sama berarti arm juga perlu dibetulin, kalo gak lanjut ke tahap berikutnya,
  • Periksa kelurusan ban depan dan belakang, dikeker ato pake garis pada tegel keramik ato pake penggaris alumunium panjang pipa kotak, kalo lurus berarti body belakang yang eror ato hanya spakbor blakang yang menceng.
  • kalo cuma spakbor, tinggal dikendorin baut deket mata kucing, lurusin dan kencengin. kalo bodi belakang yang penceng ya terpaksa dipres dikit.
  • Nah kalo ban depan dan belakang ga segaris/ini yang dialami motor ane, berarti arm-body-spakbor ok, dan ban beserta arm terlalu kekiri. Bisa diperiksa dengan indikasi  kerenggangan antara per monosok ke sasis kanan-kiri gak sama/ lebaran yang kanan.

Kekananin aja… ini langkah-langkahnya :

1. Ukur berapa mm  ke tidak senteran roda belakang dengan ban depan

2. Buka mur as roda belakang, rasakan akan ada clearence kira sebesar 2,5-3 mm. Lepas as roda dan beri ganjal ring setebal 2,5 – 3mm pada clearence bagian kiri, sehingga roda belakan akan bergeser sejauh 2,5 – 3 mm ke kanan. Jika ingin lebih oke, tidak usah diganjal ring, tapi bos roda kiri/part no.5/collar, diganti dengan bos roda punya grand/suprax 125 yang lebih tinggi kira2 2,5 – 3 mm.

3. Jika belon senter juga, bongkar plastik tutup kiri kanan (yang seperti deltabox), Buka footstep kanan dan kiri, dan buka mur as arm. dan coba gerakkan arm ke kanan dan ke kiri,akan terasa ada clearence kira2 2mm.  Ganjal dengan ring setebal 2 mm, pada clearence bagian kanan/yang dilingkari hijau, sehingga arm akan bergeser ke kanan. Sekarang total pergeseran roda ke kanan kira2 4,4 – 5 mm, insyaallah roda akan terlihat lebih center dengan tail ligh ataupun spakbor belakang (centre).


4. Jika kasusnya kaya motor ane, jelas masih kurang geser ke kanan,  akhirnya korbanin bos tempat as arm bagian kiri/lingkaran merah, yang ada di sasis, supaya swing arm bisa digeser ke kanan. Bos arm sasis kalo ane ukur terlalu ke kiri sekitar 4 mm, babat pake gerinda tangan (kalo mau lebih bagus di gergaji pelan2), terus ring yang sebelumnya terpasang di bos arm pada langkah 3 ane ganti ama yang lebih tebal/kira-kira 6 mm, ato secukupnya sampe gak ada celah. Pasang lagi beres, sekarang alkhamdulillah dah bener-bener center.

[DIY] Bongkar Mesin Honda Grand

bongkar head silinder full

Assalamu’alaikum wR wB

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat diperjalanan sampai ke tujuan.

Dah banyak yang ngomongin motor-motor terbaru, beserta kelebihannya, tapi masih banyak yang pake bebek bahkan yang dah uzur. Oleh karena itu ane mau coba bahas apa yang beberpa kali ane kerjain yaitu bongkar pasang mesin honda grand. Mungkin dah banyak juga yang bahas, tapi dari pada gak nemu-nemu dimana kemaren dibuka, mudah-mudahan artikel ini bisa bantu.

Ada beberapa tahap yang dilakukan sebelum bongkar mesin :

  • motor kalo bisa punya sendiri dan ada motor cadangan,
  • alat-alat memadai, kunci, wadah
  • terlindung dari tangan jahil anak-anak kecil,
  • sediain sperpart yang kita perkirakan harus diganti, misalnya ;  sealer, seal klep, obat skur klep, oli baru, bensin buat cuci-cuci, sabun colek buat cuci tangan dan lain
  • buat motor yang masih ada fairingnya, ya dicopotin dulu, ati-ati jangan sampe ada lidah yang putus, mur yang hilang dll
Langkah 1 : bongkar/copot bagian yang melekat pada mesin, footstep depan, busi, knalpot, karbu dan dudukan firing
untuk knalpot baut di footstep blakang dilepas duluan, baru baut di head. untuk yang head mesin harus dingin. Nyopotin kenalpotnya agak susah, harus bermanuver karena dibatasi oleh pedal rem blakang.
untuk karbu, kendorkan dulu klem yang menghubungkan karbu dgn box filter-dorong filter ke depan sampe copot dari karbu, geser clip diselang bensin dekat kran bensin, copot selang besin sumpel dengan obeng, copot throttle dengan memutar2 kekiri sampe lepas-tarik ke atas perlahan. Terahir lepas baut yang menghubungkan karbu dengan manifold/leher-angsa, karbu dah copot, hati dengan sil karbu.
Langkah 2 : Copot Head
Sebelum mencopot head, buka tutup magnet dan lobang intip top-putar  magnet ke kiri untuk mencari posisi top piston,
tanda TOP
Kemudian lepas tutup timing gir dengan melepas bautnya yang ada di sebelah kanan head, tampak pada gambar di bawah ini
tutup timing gir
lepaskan tutup timing gir di sebelah kiri ,
buka tutup timing gir
lepas 2 baut pengikat gir timing dengan noken-as, kemudian lepaskan gir dari rante kamprat. Kalo perlu keluarkan oli mesin dan kalo perlu lepas/kendorkan baut pembuangan oli tensioner, crankcase kiri bawah,  agar rante keteng kendor.
3 copot 2 baut timing gear
lepas 1 baut pengikat head dengan blok-di kiri, lepas 4 mur beserta ringnya pada head, ati ada ring tembaga untuk bagian jalur oli.
lepas mur head
Dah head bias dicopot dengan sedikit mencongkel pake obeng/biasanya kalo baru sekali dibongkar suka keras.
copot head
Langkah 3 : copot blok silinder mesin
Lepas baut yang mengikat blok dengan crankcase, lepas baut pengikat roller tensioner-lepas tensioner.
copot cam chain guide
Blok dah bisa dicopot dengan sedikit mencongkel dengan obeng.
copot silinder
Langkah 4 : Melepas piston, kalo diperlukan
lepas 1 ring-klip pengganjal pen piston, dorong pen keluar, dan piston dah copot dari stangnya.
copot clip pen piston
Semoga berguna mohon ma’af kalo ada salahnya, bagi para suhu bengkeler mohon koreksinya demi pencerdasan otomotif kita.

Mesin SOHC nya Honda "Vixion Killer" bisa lebih powerfull dari mesin vixion asal….

Rame-rame bloger ngebahas apa bener mesin SOHC-nya Honda “Vixion Killer” bisa bejaban bahkan bisa ngalahin mesinnya vixion, jawabannya bisa iya bisa tidak.

Ane bahas yang iya aja ye, bisa ngalahin mesinnya vixion dengan cara hemat dengan mesin sejenis CS1 (CS1 aje bisa ngerepotin vixion  kalo di rpm 11500) :

1. Kalo cuma bore-up jadi 150cc tentunya mesin vixion dah pasti ko (ane taksi power bisa 15-16ps), tapi… bisa dibayangin konsumsi bensinnya, CS1 standar kalo full throttle terus aja dah terasa boros, apalagi bore-up 150cc. Jadi kalo masih ada konsumen yang masih menjadikan fuel comsumption sebagai pertimbangan, kaya’nya ini bisa menjadi sandungan bagi penjualan si,”vixion killer”.

2. Yang jelas Honda gak mau citra “irit”nya ternodai, oleh karena itu sudah pasti kalo langkah 1 yang diambil, maka mau gak mau langkah 2 ini harus dipertimbangkan, yaitu meningkatkan efisiensi pembakaran yaitu :

  • Ganti karbu dengan injeksi selevel dengan New CBR 150
  • Rocker arm ganti tipe roller
  • Pake piston lebih enteng (pistonnya New CBR 150, berarti stroke CS1 tetap, crankshaft juga bisa tetap)
  • Gak perlu 4 valve/klep, cukup 2 tapi yang gede bisa lebih efisien (contoh kasus CS1 vs MX) karena 4 valve memberikan beban yang lebih besar bagi noken as untuk berputar (4 per klep, kalo 1 klep 2 (kaya grand) maka pernya jadi 8)

3. Dan yang terakhir, kalo vixion killer mau meningkatkan penampilan,… pake ban gambot (minimal 120/80) dengan cara, knalpot dibikin rada plong (pake standar euro 2 aja, toh hanya untuk Indonesia), dengan racikan maping pengapian yang adaptif dan gir rasio yang pas (kira-kira antara new mega pro dan new cbr).

Dijamin mau di lampu merah apa di pantura bisa bejaban bahkan ninggalin vixion.

Sisi lain dari engine sepeda motor, Combustion Engine

Bingung juga sebagai pemula dalam hal ngeblog, mau nulis apa?

Sementara para Blogger senior dah banyak mengulas mengenai dunia permotoran, akhirnya…………. setelah merasakan sulitnya mencari bahan bacaan mengenai daleman yang lebih dalem dari mesin/engine sepeda motor, combustion engine, ane al-fakir yang awam ini mencoba berbagi kepada brother semua mengenai apa yang ane pernah dapatkan ketika ane berusaha meneliti mengenai “Aplikasi CDI Terprogram dalam Meningkatkan Kinerja Motor Bakar  Empat Tak”. Meskipun latarbelakang ane elektro, hal ini tidak menyurutkan semangat ane untuk mempelajari perihal permotoran, mulai dari engine sampai implikasinya dalam kehidupan khususnya masayarakat Indonesia. Karena ane sendiri sudah menjadi biker sejak 1993 jadi ane merasa dunia permotoran merupakan bagian dari sejarah kehidupan ane.

Beberapa hal yang sempat ane pelajari yang mungkin bermanfaat bagi bro sekalian adalah :

1. Kinerja mesin bakar dipengaruhi banyak hal, misalnya : kelembaban udara, suhu udara, debit udara yang masuk sebagai fungsi rpm, jenis bahan bakar, timing pengapian dll.

2. Dalam kondisi mesin standar, konstruksi mesin tetap, kita bisa mengetahui kinerja mesin dengan menggunakan perhitungan matematis, untuk praktisnya ane menggunakan matlab.

Dengan mengubah timing pengapian kinerja mesin berubah dan bisa langsung dilihat. Dengan menggnati bahan bakar juga demikian, dsb.

3. Untuk meningkatkan kinerja mesin standar, bahasa kerennya “korek harian”, bisa dawali dengan analisis yang tepat supaya tidak mubazir. Tahap analisisnya :

  • a. Optimasi CFM, debit udara disertai kehomogenan campuran udara bensin, terpaksa karbu, camshaft harus ikut dimodif.
  • b. Optimasi timing pengapian untuk mendapatkan peak pressure position di sekitar 16 derajad ATDC, untuk mendapatkan ini kita bisa menggunakan CDI programmable.

Grafik tekanan ruang bakar