Konsekuensi dari Motor-Motor Kencang


cbr250racing vs std

Assalamu’alaikum wR wB

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan


Kadangkala ada biker yang kurang faham, atau nggak mau tahu tentang pilihan motor dan konsekuensinya. Ada yang memilih gesit dan ganas akselerasi nya disaat kemacetan, akan tetapi kemudian kecewa karena topspeed nya memble, jika keluar kota selalu kalah dengan motor rival-nya. Atau sebaliknya ada yang memilih motor kencang dengan topspeed yang tinggi, akan tetapi kemudian mengeluh kalau motornya lemot saat di lampu merah dan lebih boros. Sesungguhnya keluhan-keluhan tersebut merupakan salah satu konsekuensi dari motor yang ia pilih dengan karakter yang diinginkan.

Nah sekarang coba kita kaitkan dengan lebih detil, apa konsekuensi dari motor dengan karakter kencang, bahkan lebih kencang dari motor rival dengan cc yang sama….Mari kita ambil contoh dua buah motor yang sama mereknya, hanya saja digunakan untuk keperluan yang berbeda. Yup CBR250, yang standar yang terkenal dengan kekalemannya baik model maupun performanya sedangkan yang racing (IRS) terkenal dengan performanya yang ganas yang belum tertandingi. Mari kita lihat tabel-nya

cbr250racing vs std spec

Mari kita perhatikan powernya, cbr250 bisa saja power nya di-upgrade dari 28 hp menjadi 46 hp, dengan sayarat rasio kompresinya jadi 12.3:1, power puncakny di 12300 rpm dan efisiensi volumetriknya naik dari 85% menjadi 95%. Nah sekarang mari kita diskusikan apa konsekuensinya dengan variabel2 tersebut.

  1. Jika sudah berani bermain di CR yang tinggi maka, material piston harus kuat dan mahal, seating klep harus anti bocor dan perklep harus keras mencegah kebocoran kompresi. Selain itu yang paling penting adalah bensin yang digunakan minimal pertamax+
  2. Penempatan power puncak pada rpm tinggi akan mengakibatkan torsi-nya rendah pada rpm rendah, sehingga jika kita bermain di rpm rendah s/d menengah mesin akan terasa lebih lemot dari standarnya. Penempatan power puncak pada rpm tinggi juga mengakibatkan penggunaan bbm yang boros.
  3. Peningkatan efisiensi volumetrik akan meningkatkan torsi, akan tetapi juga mengakibatkan pemborosan bbm. Jadi kombinasi ve=95% dan power puncak di 12300 rpm, akan mengakibatkan pemborosan bbm yang luar biasa. Mungkin jika standarnya full throttle bisa 26 kpl, maka versi IRS mungkin cuma 13 kpl.

Seperti itulah konsekuensi yang harus dibayar oleh pengguna motor kencang yaitu pakai bbm mahal dan boros.

Sekarang tinggal kita mau pilih yang mana, mau yang kecepatannya biasa saja atau yang kencang. Harus berani menaggung resiko, jika tidak, misalnya ngasih minum premium, maka siap-siaplah pistonnya rontok.

Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wR wB.

 

 

 

Advertisements

$where = 0;

0 responses to “Konsekuensi dari Motor-Motor Kencang

  1. Banyak yang asal beli…

    Malam sahabat semua, sharing artikel ya buat baca-baca.. thanks
    http://kobayogas.com/2014/06/23/kata-mereka-tentang-yamaha-r25/

    • Sip,pengalaman ane touring keliling jawa,mau pake beat ato vixion ato cbr250 rata2 kecepatan paling nyaman 60-80kmpj melihat kondisi jalan. Bisa ngobrol sama boncenger nikmati perjalanan. Kcpatan segitu g perlu konsentrasi penuh,insting sudah cukup. Ya sesekali 100-120kmpj . Dalam kota motor 100cc cukup,luar kota 150cc sudah lebih dari cukup. Kalo dipikir 250cc brlebihan,ane g peduli prestis.250cc asli malah boros,berat kurang praktis

  2. Wow naiknya sampai 18hp, ajibb

  3. joss…

    jangan beli motor kencang…
    #loh?

  4. pilih yang bisa irit bbm dirpm rendah dan lumayan kencang dirpm tinggi…..

  5. cbr250 irs jk 1:13 ya mndingan vfr1200 aja bro konsumsi bbm 50:50 dg cbr250 di irs

  6. Jadi sebenernya pilih motor itu milih casis sama model ya, masalah performa bisa di upgrade dengan konsekuensi upgrade masing-masing.
    hmm.. Jadi lebih bijak nih melihat motor dari berbagai merk 😀

  7. kapan variable valve diaplikasi kan ke motor2 yg ada di Indonesia?? kalo di 2 tak lobang out kecil mantap di rpm bawah, torsi melimpah, powerband lebih luas tapi rpm atas dan topspeed memble. kalo lobang out di besarkan dan ditinggikan malah sebaliknya atas ngisi, rpm bawah start ama bebek aja kalah mesti gantung rpm trus.. tapi di 2tak modern ada powervalve, bawah ngisi atas ngisi.. bedanya cobain rxking, rgr, sama ninja superkips.

    • keterbatasan ruang gan, plg 4 tak macam yamaha power exup, kalo honda ada di hypervtec di vfr 800 dan cb400 superfour. Sebenarnya bisa sih dibikin, Contoh kalo mau modif ekstrim, honda CBR250 kalau saja rocker dibelah dua, kasi pin connector dan solenoid+tambahan ECM jadi tuh hypervtec dibawah rpm 6000 pakai 2 valve, Nah baru diatas 6000 rpm baru berfungsi 4klep. Jadi banyak perubahan juga. CMIIW

      • sebenernya jumlah klep yg ngebuka gak masalah tetep 4 gan. yg penting itu teknologi yg bisa ngatur timing bukaan klep istilah kerennya overlap klep nya itu, sukur2 bisa ngatur tinggi bukaan klep juga. yah kayak vvti gitu lah. prinsip kerjanya kayak powervalve di 2tak gitu. cuma di 2 tak yg diubah tinggi dan lebar lubang exhaust, kalo di 4 tak yg diatur bukaan klep in dan ex

        • VVTi butuh ruang besar krn gir cam motor kecil bgt. Plg kompak ya bukaan klep di bikin seperti hypervtec. Memang bagus lagi di tambah VVTi dimana durasi timing yg diatur. Jd konfigurasinya tinggi angkatan klep dan durasi derajat wkt klep berubah2 sesuai tingkatan rpm. Bisa2 tuh head silinder gede bgt kayak

        • vvti ga ngatur tinggi/lebarnya bukaan katup. tp hanya timingnya aja maju/mundur…. dan banyaknya overlap. untuk ngatur tingginya katup/bukaanya ada mekanisme baru namanya valve metik. ada di mobil nav1.

          • Iya kan dibilang vvt hanya mengatur derajat wkt bukaan klep. Bkn tinggi angkatan klep. Kalo valve metik pnu nav1 blum tau mekanismenya, ada artikelnya gan ? Boleh jg mo liat.

  8. cbr tombo ati

    dari cupu ke ganas perlu korban 1 honda jezz…
    absen om, beberapa hari ndak mengudara…

      • cbr tombo ati

        heheeh…sibuk bikin cbr tombo ati jadi cbr super, lirik lirik part racing second, tapi tetep mahal..hedeh,,,,

        • ati-ati bro
          bisa-bisa malah cbr-nya jadi nggak enak buat harian, pengennya gantung rpm terus

          • cbr tombo ati

            yoi bro,
            ane udah pasang target, “cukup bikin ninfi gregetan aja, tapi tetep nyaman untuk harian” nih lagi nego radiator ex nsr250 mc28?, tapi kepikiran harus nyobek firing nih…eman eman om…

          • @cbrtombo ati : knp ga bikin custom radiator alumunium aja ?? ada yang bisa bikin

          • cbr tombo ati

            ane udah pernah lihat hasil custom, tebal bengakak, cuma mengandalkan pengalaman, pokoke lebih lebar ya pasi lebih adem, katanya.
            tapi ane masih tertarik sama barang pabrikan om, lebih teruji om, juga bentuknya melengkung lebih ergoomis..jiaaaah….

  9. harusnya judul artikel R25 Vs Cbr 250 standar kang, (Pertamax+ vs Premium/vertamax) secara cr motor tersbtu 10,7 vs 11.3

  10. 2 tak jarang ( ndak usum)yang mengembangkan. special engine saja 4 tak.

  11. Pendekar Syair Berdarah

    wow…
    cbr single silinder power bisa ampe 46hp..
    gmn klo dua silinder tuh?!?..

    😀

    cbr emang legendaris…
    tampang kalem power beringas
    beda ama sebelah tampang serem power bences kaya ayam sayur…

    😀

    • cessss…..
      jangan ngmng gitu masbro…..
      entar r25 dikorek tembus 60hp mau ngemeng apa situ???
      jangan sesumbar, jangan takabur…

      cesss….kenapa matius jadi ngmng gini yaaa????

      cesssss

    • Armored Rider Gaim

      Norak liat nok rpm mentok di 12rb doang

      Yg laen lbih dr 13rb ke atas

      Pantesan tuh cbr jeroan nya awet kya bebek z1

      Kkkkkk

Semoga tercerahkan dan komen mas bro juga ikut mencerahkan