Aturan Aerodinamika untuk MotoGP 2020 Direvisi.

motogp aero

Assalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh
Semoga Allah senantiasa menyelamatkan kita semua di manapun kita berada.

Peraturan aerodinamika MotoGP 2020 terus mengalami perkembangan dan perubahan. Hal ini dilakukan untuk mengakomodir protes-protes yang dilayangkan pabrikan yang sedang berloba di lintasan untuk kasus perangkat swingarm Ducati setelah balapan Qatar tahun lalu. Dan revisi peraturan aerodinamika yang baru yang direvisi, kini telah diterbitkan.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya, aturan baru ini mengkonfirmasi area tambahan yang berada di bawah aero body, yang memungkinkan hanya satu pembaruan aerodinamis selama musim ini. Dimensi bodywork yang lebih detail harus ditunjukkan untuk hadirnya mencegah perangkat aerodinamis bergerak.

Beberapa detil hasil revisi aturan 2019 mengenai aerodinamika motogp :

Bodywork
Aturan baru telah ditambahkan di awal bagian bodywork dari peraturan MotoGP, yang menyatakan bahwa setiap sepeda motor yang dipilih untuk verifikasi teknis “akan diperiksa dalam kondisi melintasi garis finish lomba. Artinya, tidak akan diizinkan untuk membuat penyesuaian mekanik untuk sebuah sepeda motor. ”

  • Panjang traveling fork maksimum untuk setiap motor harus  dinyatakan sebelum putaran pembukaan musim, dengan alat pengatur jarak / spacer dengan tipe yang sama seperti yang diberikan kepada Direktur Teknis.
  • Saat menjalani pemeriksaan teknis, bagian belakang sepeda motor “harus ditopang hanya pada pijakan kaki, dengan roda belakang itu sendiri hanya ditopang oleh bobotnya sendiri dan tidak memiliki jarak ground lebih dari 3mm.”
  • Sepeda juga harus dipegang teguh, tanpa sudut miring.

MotoGP Bodywork 2020

  • Keseluruhan dimensi bodywork MotoGP harus ditentukan dengan lebih spesifik, termasuk “area tapered” , untuk membatasi perpanjangan bodywork bagian belakang.
  • Setiap unsprung part dari suspensi belakang dan setiap bagian yang bergerak sebagai konsekuensi dari pergerakan suspensi roda belakang (misalnya swingarm, mudguard belakang, swingarm crash cover …), tidak membentur bodi belakang yang meruncing, tetapi dikenakan batas lebar spesifik 400 mm, dengan satu-satunya pengecualian baut pengangkat roda belakang ( yang berbetuk bundar).
  • Penutup swingarm harus pas dengan permukaan swingarm dan terdapat di dalam swingarm dengan offset 10 mm, tidak dianggap sebagai bagian dari aero body, karena swingarm itu sendiri bukan bagian dari aero body.
  • Dimensi sepeda motor maksimum dan profil luar bagian atas dan bawah fairing utama, akan dikontrol dengan templat dimensi ini (lihat gambar di atas) dalam kondisi yang dirinci oleh Direktur Teknis.”
  • Setiap part yang terpasang ke suspensi depan (unsprung part) misalnya penutup rotor rem, kaliper, saluran pendingin dan lain-lain (dengan pengecualian Fender Depan dan bagian-bagian dari sirkuit pengereman kaliper, selang), harus terkandung di dalam ukuran horisontal silinder.
  • Untuk mengontrol penggunaan penutup roda, aturan lama menyatakan bahwa “setidaknya 180 derajat pelek roda belakang” harus bisa dilihat (tidak menggunakan bahan transparan), begitu pula dengan pelek depan (selain bagian yang dikaburkan oleh pelindung lumpur, garpu, bagian rem, atau asupan udara yang bisa dilepas). Aturan 2020 memberikan definisi revisi angka 180 derajat, yang membutuhkan pandangan yang jelas tentang: “Satu atau lebih bagian dari pelek roda belakang yang, bersama-sama dengan bagian lain yang bukan milik aero body, menghasilkan total setidaknya 50 % dari lingkar pelek bagian dalam. “
  • Aturan baru tentang ground clearance telah ditambahkan ke bagian mencegah bodywork sepeda motor melampaui “tepi ban belakang”, yang sekarang menyatakan “atau lebih dekat dari 50 mm ke tanah.”

 

Perangkat aerodinamis bergerak
Seperti yang dilaporkan, uji beban baru akan diperkenalkan pada tahun 2020 untuk mencegah segala upaya menghindari larangan untuk memindahkan bagian aerodinamis melalui penekukan yang disengaja dari bodywork. Aturan baru menyatakan:

  • Setiap bagian dari aero body, ketika dipasang pada sepeda dalam kondisi operasi normal, harus memiliki defleksi maksimum 10 mm di titik mana pun, ketika gaya 50 N beban vertikal diterapkan pada arah ke bawah.

“Penyesuaian aktif” apa pun melalui “tautan, bantalan, dan desain apa pun yang memungkinkan perubahan bentuk / orientasi / posisi” adalah ilegal.

 

Ekspansi Aero Body
Sebelumnya, aturan aero body hanya diterapkan pada “bagian dari bodywork sepeda motor yang secara langsung dipengaruhi oleh aliran udara saat sepeda motor bergerak maju, dan tidak di belakang tubuh pengendara atau bagian tubuh sepeda motor lainnya.” Dengan kata lain, hanya dua area; fairing dan fender depan. Tetapi mulai tahun 2020, setiap bagian dari sepeda motor “secara otomatis akan dianggap sebagai bagian dari aero body” dan secara kolektif disebut “Bagian aero body lainnya”, jika mereka:

“… Tidak termasuk dalam Front Fairing atau Front Fender, tetapi masih secara langsung dipengaruhi oleh aliran udara saat sepeda motor bergerak maju, dan tidak berada di belakang tubuh pengendara atau bagian tubuh sepeda motor lainnya (misalnya pengawal). ”

“… Terletak di depan pengendara dan memiliki penampang horizontal yang meruncing ke bagian belakang sepeda motor (mis. Penutup garpu berbentuk drop), dengan pengecualian lampiran suspensi depan.”

MotoGP Bodywork 2020 2

‘Area A’
Selain “Other Aero Body Parts”, wilayah aero body baru yang lebih jauh telah dibuat untuk menutupi bagian bawah swingarm (tempat pendingin ban Ducati, yang kemudian dicerminkan oleh para pesaing setelah legalitasnya dikonfirmasi, ditemukan), disebut ‘ Area A ‘. Ini didefinisikan sebagai persegi panjang “memanjang antara pusat poros ayun ke belakang roda belakang, dan antara 50 mm ke tanah dan pusat poros roda nyata”.

Pembatasan aero body akan berlaku untuk:

“… Semua bagian yang dalam tampilan samping termasuk, seluruh atau sebagian pada area” A “dan memiliki elemen desain dan / atau bagian yang tidak benar-benar diperlukan agar pengendara dapat mengendalikan mesin (mempercepat, pengereman, kemudi, perpindahan gigi) ), atau hubungkan kedua roda dengan kekakuan yang tepat, memungkinkan gerakan relatif (suspensi, kemudi), terlepas dari apakah itu struktural (mis., swingarm monocoque yang dibentuk untuk fungsi tambahan) atau tidak (mis. attachment swingarm) … dengan pengecualian sensor , harness kabel, saluran pendingin rem belakang, dan pipa knalpot dan / atau penutup pipa knalpot yang terkandung dalam offset 20 mm. ”

Seperti sebelumnya, hanya satu pembaruan yang dapat dibuat untuk setiap bagian dari aero body yang diperluas (sekarang terdiri dari Fender Depan, Front Fairing, Area “A” dan bagian-bagian Tubuh Aero lainnya) selama musim.

‘Area A’ dan ‘Bagian aero body Lainnya’ yang baru “masing-masing dianggap sebagai satu komponen”. Itu berarti “setiap perubahan di salah satu dari mereka dianggap sebagai pembaruan”.

Contoh yang diberikan adalah “jika sepeda motor memiliki tambahan pada swingarm dan mudguard belakang keduanya milik Area” A “, maka jika attachment swingarm diubah atau dilepas, maka tidak mungkin memperbarui mudguard belakang nanti selama musim . ”

Peraturan Aero Body terus didasarkan pada per-pengendara, jadi “pengendara yang berbeda dengan produsen sepeda motor yang sama mungkin memiliki aero body yang berbeda”.

Cuaca basah add-on
Add-on yang diizinkan untuk aero body untuk mengendarai cuaca basah, didefinisikan sebagai ketika setidaknya satu ban hujan dipasang ke sepeda, adalah sebagai berikut:

Handguard yang “mencerminkan profil fairing yang ada di titik attachment” dan deflektor air ban belakang “tidak lebih lebar dari bagian yang dilampirkan, dan dalam tampilan samping terletak di area” A “, di depan pusat roda belakang. ”

Diperbolehkan untuk menghapus bagian-bagian aero body untuk menggantinya dengan add-on cuaca basah.

Pemangkasan, pengeboran dan pemotongan
Bahan masih dapat dihapus dengan pemangkasan, mengebor dan memotong dari bagian-bagian aero body, asalkan itu “tidak mempengaruhi atau mengubah profil dari desain yang disetujui” atas kebijakan Direktur Teknis. ”

Radius minimum
Untuk tahun 2020, semua ujung tombak bodywork “harus memiliki radius minimum 2,5 mm untuk keselamatan.”

Kebocoran minyak dan air
Seperti sebelumnya, fairing yang lebih rendah diperlukan untuk menahan setidaknya “setengah dari total kapasitas oli dan cairan pendingin engine yang digunakan dalam mesin” untuk membantu mencegah cairan membasahi lintasan jika terjadi kebocoran. Di masa lalu, fairing harus menampung minimal 5 liter, tetapi ini telah dikurangi menjadi 4 liter untuk tahun 2020.

Phillip island
Seperti yang sebelumnya diumumkan oleh Komisi Grand Prix, sekarang mungkin bagi tim untuk menghapus winglet samping (bagian sayap) dari aero body mereka di Phillip Island, untuk alasan keamanan. Syaratnya adalah “ketika semua pod samping dihapus, dan itu tidak mempengaruhi profil eksternal”. [sumber : crash.net]

Ternyata banyak ya revisinya, semua demi kebaikan dan keadilan balapan. Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wa rochmatullohi wa baroaktuh

Advertisements

$where = 0;

Semoga tercerahkan dan komen mas bro juga ikut mencerahkan