All New R15 Mengaplikasikan Slipper Clutch, Apa Nggak Mubadzir ???

all-new-r15-black

Assalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan

Tersiar berita bahwa all new r15 dibekali dengan slipper clutch pada bagian transmisinya. Jika berita ini benar, maka yamaha menjadi pabrikan pertama di Indonesia yang mengaplikasikannya pada motor sport cc kecil. Keren lah, karena yamaha memelopori aplikasi teknologi yang lebih canggih pada motornya, sebelumnya vva, sekarang slipper clutch.

Kalau dilihat fungsinya, memang awalnya slipper clutch diaplikasikan pada motor yang berorientasi balap. Gunanya untuk mengurangi efek engine brake saat deselerasi. Hal ini sangat berguna bagi pembalap, karena dapat meningkatkan kenyamanan, menambah fokus dan mengurangi kelelahan. Seperti definisinya secara umum dalam wikipedia sebagai berikut :

slipper-clutch-def

Bagaimana bentuknya ? Inilah cut away dari slipper clutch punya kawasaki

kawasaki_zx_6r_slipper_clutch

Mekanisme kerjanya sangat sederhana, yaitu clutch pad dan clutch plate akan merenggang saat deselerasi. Akibatnya rider tidak akan merasakan engine brake yang keras, yang bisa membuatnya lelah. Seperti inilah proses merenggangnya, mirip dengan kondisi setengah kopling

slipper-clutch-mechanism

Yang menjadikan merenggang adalah, saat torsi engine berkurang (deselerasi) sedangkan roda memberikan torsi balik yang lebih besar, maka bagian kuning dari clutch assist akan terdorong ke luar, sehingga plat dan kampas kopling merenggang. Lebih jelasnya lihat pergerakan clutch assist nya di gambar ini

slipper-clutch-mechanism2

Atau saksikan video ini

Jadi aplikasi slipper clutch adalah kemajuan teknologi permotoran di Indonesia. Tapi apakah memang diperlukan untuk motor cc kecil seperti r15 ini ? Apakah tidak mubadzir, karena performa motor dan kondisi jalanan di Indonesia, nggak cocok ?

Opini ini muncul, karena para rider di tanah air, justri sering memanfaatkan engine brake untuk membantu pengereman. Karena lalu lintas di kebanyakan jalan di Indonesia seringkali menghadirkan kejutan-kejutan, entah itu pejalan kaki, angkot berhenti mendadak, ibu-ibu kasih sein ke kiri belok ke kanan dan lain-lain. Nah saat itu kadang rem belakang dan depan tidak mampu mengatasi, sehingga engine brake cukup bisa membantu menghentikan motor.

Melihat situasi tersebut, maka aplikasi slipper clutch pada motor sport, akan menghadirkan engine brake yang mirip dengan skutik. Jadi pengereman benar-benar menjadi sangat penting tanpa kehadiran engine brake. Tidak masalah bagi rider yang sudah terbiasa, tapi cukup mengagetkan bagi rider yang biasa menggunakan engine brake untuk membantu pengereman.

Sementara itu dulu yang bisa motogokil sampaikan, monggo kalau ada opini lain.

Mohon maaf atas salah dan kurangnya, semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh.

Advertisements

$where = 0;

24 responses to “All New R15 Mengaplikasikan Slipper Clutch, Apa Nggak Mubadzir ???

    • kalau melihat ms skutik yg merajai penjualan… rasanya fitur ini akan terasa nyaman para pemakai motor yv akrab dengan skutik… apalagi kalo melihat diskbrake depan new r15 secara sekilas diameter lebih besar dibanding gen sebelumnya… mudah2an sebanding dengan fitur yg dibenamkan…

  1. menurut ane gak mubadzir
    kalo bener increase engagement force, berarti meminimalisir slip kopling & rugi rugi gesek

    lagian riding style ane kalo deselerasi tarik tuas kopling sm rem, lebih sayang kampas kopling daripada kampas rem heheh

  2. Sama halnya dengan riding mode di cbr250rr?

    • Tachibana Rider

      Buat ane sih mau vva maupun slipper clutch di kelas 150cc masih kalah penting dengan ABS. Tapi klo mau dikasih ya gak masalah..
      ato jangan” mau 19ps jg nih 😀
      ..
      btw klo riding mode cbr250rr rasanya mcm cdi-racing yg adjustable pake remote yg booming waktu dulu plus ditambah gas spontan.. Bedanya ini dah dibawain dari lahir.
      ..
      Memang riding mode di cbr beda ma di moge yg terintegrasi sm traction control. Tp tetep itu bukan gimmick menurut ane, just like “riding mode lite” begitu lah.

  3. Kan yang nggak pake anti slip udah banyak, mengenai rem yang agak ngelos kok nggak ngritik sistem abs?
    Lagian saat deselerasi lepas kupling nggak ada yang sekaligus khususnya saat nikung, yakin deh pasti nahan rem (sesuai kebutuhan) sambil buka kopling pelan, yakin dah kalo nggak gitu nggak nikmat nikung nya.

    • Ralat maksudnya yang pake nggak selip, sliper justru biar selip yah?
      Kalo ane panic brake biasanya kopling di tarik sambil nurunin gigi sejadinya, (terbukti kalo engine brake jarang kepake saat panic brake), seharusnya tarik turun buka, tarik turun buka, tarik turun buka, tarik kupling turun gigi buka kuping, lagi panic? Ane nggak gitu, mungkin kurang latihan.

  4. Slippery clutch tidak menghilangkan efek engine brake seperti menekan kopling penuh secara manual saat mengerem, lebih untuk mengurangi gejala ban belakang selip saat engine brake berlebihan. masih cukup kok untuk membantu efek pengereman mendadak, pengalaman pribadi aja.

  5. Lebih mubazir kalau assist doang yg dikasi tapi slippernya tidak

  6. We will see, belum coba sih

  7. sepertinya memang tidak, untuk engine brake normal misal menutup gas maka slipper clutch ga akan aktif, dalam artian tetap ada engine brake
    slipper clutch baru aktif kalo jalan di gigi 4 misal, trus turun ke gigi 2 dan lepas kopling, tada… clutch biasa pasti bikin roda ngunci, tapi slipper clutch tidak.
    tergantung settingan kekuatan per slipper clutch nya

  8. lihat gambar ke 3, ketika back torque dikit clutch masih engage, tapi ketika back torque nya besar, slipper clutch aktif

  9. msh guna lah Pak.. wong cuma bekerja klo engine brakenya gede doang..
    btw saya harap ccnya tetep 150 biar bisa high rev khas motor fairing,toh klep cuma naik 0,5mm saja (in dr 19 jd 19,5 out dr 17 jd 17,5)
    kasusnya kayah mio m3/z vs jupiter z1 klep sama2 26 n 21 tp cc beda 125 vs 115..
    yg 125 drancang putaran rendah tp tetep bertenaga biar lbh irit bbm..
    yg 115 drancang selain buat tenaga bawah jg ada kompensasi buat teriak kencang
    imho

  10. sangat2 berguna pak dosen…
    melengkapi teknologi motogp sesungguhnya,
    tentunya setelah engine sohc dan diasil

  11. Yg mubazir itu dohc overstroke, gimana coba nnt sohc mala powernya lebih tinggi dari dohc, trus ganti lg ke overbore. Ya kan mubazir yg beli cbr apalg suzuki punya potensi dimasa depan power lebih tinggi lg

  12. jangan sampe kayak petinggi yamaha om,
    bilang fitur2 baru mubadzir, tapi sekarang dipake juga di motor2nya.
    diambil positifnya aja.
    toh belum ngrasain langsung efek slipper clutchnya.
    apakah lebih nyaman ato justru mengganggu dr current r15, cbr150, dll.

  13. Pingback: Slipper Clutch di Yamaha R15 bisa mencegah newbie celaka dan tidak mengganggu fungsi engine brake | Mengupas soal motor

  14. buat two stroker sih udah biasa… bahkan si buosok aja gnt pake kopling manual down shift gak ada engine break nya…

    klo four stroker apalg basis C Engine dr taon 90 an bisa jadi deg2 serrr….

    asal jangan kek sebelahnya aja down shift dr high rpm malah protol gear stater nya… nah guna nya slipper clutch ya ini, jadi gear stater rompal gara2 down shift…

    ngoahhahaaha

Semoga tercerahkan dan komen mas bro juga ikut mencerahkan