[Kisah-01] Bertahan Tetap Baik di Tengah Kerusakan Akhlaq

Assalamu’alaikum wR wB

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan.

”Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berbuat ihsan.” (QS. 3 : 134)

“Yang terbaik diantara kalian adalah mereka yang berakhlak paling mulia.” (HR. Ahmad bin Hambal)

Ketika ane sudah memasuki usia smp, kehidupan yang lebih keras dan lebih jelek mulai terlihat lebih sering. Saat kelas 1 smp (SMP 213 Jak-Tim), ketika ane berjalan kaki menuju sekolah, ane melihat keramaian yang sangat. Rupanya smp ane sedang diserang oleh smp tetangga (SMP139), baru kali ini ane melihat tawuran dalam sekala besar, biasanya one by one. Mungkin ratusan siswa smp 139 telah masuk menyerbu smp ane (213), sebagian senior ada yg digebukin/dikeroyok dan dicemplungkan ke kali malaka. Kaca-kaca sekolah banyak yang hancur, kantor kepala sekolah juga hancur. Ada guru yang kepalanya bocor dihantam batu bata, lumayan ngeri.

Ternyata banyak juga kejahatan/preman di smp ane, pantes saja di serbu smp lain. Disana banyak anak kelas 2 sudah menjadi pemabuk. 3-4 orang bisa menghabiskan drum (wiski) satu krat. Temen main ane se gang (juga temen sekolah) termasuk yang ketularan. Temen ane ini orang banten, yang sebelumnya kemayu, nangisan, beberapa kali ane bela (waktu sd) ketika dinakali oleh anak gang lain. Tapi ketika kelas 2 menjadi raja preman, jago berantem, dan tidak kenal takut juga tidak kenal ampun terhadap lawan-lawannya. Ane jadi heran, kok bisa berubah sedrastis itu, akhirnya ane juga ikut bergaul dengan preman2 lainnya.

Hari-hari berlalu, meskipun setiap setelah sholat manghrib kita ngaji bersama, akan tetapi setelah sholat isya kita punya tujuan masing-masing. Ada yang ngeluyur cari musuh beranten,  ada yang nyolong ayam untuk dipotong ntar malem,  yang malakin orang untuk beli drum juga ada. Menjelang jam 9 malam biasanya kita nongkrong bareng di pinggir jalan sambil ngobrol dan main gitar. Ada yang minum dan mulai mabuk, ada yang ngeganja, dan ada yang nyantai saja sambil makan kacang goreng. Ane bagian yang makan kacang, nggak ngerokok (ngganja) dan nggak minum, ane cuma njagain temen-temen kalau-kalau ada gerebekan.

Ane tetep bertahan tetap jadi anak yang sholeh, tidak terpengaruh oleh kebiasaan temen-temen yang buruk, meskipun tetep akrab bergaul dengan mereka. Mungkin karena ane takut sama ibu dan bapak, atau juga karena ane nggak mau membuat mereka malu. Semakin hari akhlaq temen-temen semakin kacau, yang mabuk sudah kelewatan, mereka sampai mabuk di masjid dan tertidur di kolong mobil. Yang malak juga sudah kelewatan, karena mereka mulai membawa clurit kecil. Yang suka berantem juga sudah keterlaluan, temen sendiri kadang dihajar, mungkin karena dipengaruhi alkohol. Karena kondisi mulai memasuki tingkatan berbahaya, ane pun sedikit memberi jarak, kebetulan ane juga sudah mulai sibuk mempersiapkan diri untuk kompetisi matematika mewakili SMP 213, jadi ada alasan untuk menjauh.

Alkhamdulillah masa smp ane lewati dengan selamat. Ane lulus rangking 4 se-SMP, tapi sayang saat kompetisi matematika ane cuma mentok se-jakarta saja, waktu itu kompetisi di sma 70 bulungan jak-sel. Selama ebtanas ane sempat membantu temen main yang jadi raja preman supaya dapet NEM bagus (karena dia memang nggak pernah balajar meskipun pinter), supaya dapet SMA negeri.  Biasanya ane ngerjain soal ebtanas cukup separo waktu saja, jawabannya ane tulis di kertas, trus ane buang di kamar mandi. Setelah itu temen ane mengambilnya (pura2 ke kamar mandi) dan mencontohnya (jangan ditiru ya, ini perbuatan yang jelek dan salah). Ane lakukan itu karena cuma itu yang bisa ane bantu sebagai teman, karena setelah itu kita akan berpisah karena pilihan SMA nya tidak sama, ane di SMA 12, temen ane di SMA 54.

Pesan moral yang bisa dipetik adalah, tetaplah jadi manusia yang sholih meskipun dikelilingi oleh sistem yang rusak. Dan jadikanlah kesholihan sebagai pengabdian kepada Allah SWT semata, mengharap keridlaan-Nya dan takut pada siksa-Nya.

Semoga kisah ini ada manfaatnya, wassalamu’alaikum wR wB.

Advertisements

0 responses to “[Kisah-01] Bertahan Tetap Baik di Tengah Kerusakan Akhlaq

  1. Menyimak mas.

  2. Dosa ibarat di guyur di zaman sekarang…. tak bisa dihindari tp kita bisa memilih… dan cara satu2 nya memperbanyak ibadah lebih baik dan lebih baik lagi

  3. 3 tahun proses preventing from environtment influence bsa flawes controlled gtu.. itu sswtu yg luarbiasa…
    spertinya intrik2nya blm dkeluarin nih om..

  4. lanjutken,,,,,,,!!!!

  5. kesuwen antri

    Sbnrx tak heran om bs brtahan kyk gt,soalx ortu jg keras namun tegas..
    Ane jg gt,sempat d rawamangun 1 bln thn 2007 ya gt,kuat2an minum miras,smpe yg teler dtelanjangin smpe berak2 d kasur,ane ga tahan baux smpe tidur d masjid dekat tip top (deket rs persahabatan),ane tetep bs brtahan kq..
    Namun stlh ibu ane mninggal n ayah mnikah lg cuma ane satu2x anak yg blm nikah,ane jd anak yg rusak,udh ga bs dceritakan rusakx gmn lg,itu pun tak murni klakuan ane,ada yg mngatakan ane ada yg guna2 smpe bs mlakukan hal2 yg dlarang Alloh,pdhal ane ga brbuat apa2 cuma kena imbas dr perbuatan jahat temen ane,ane hrs bnr2 mrasakan pahitx brbuat maksiat,jujur maksiat itu ga ada enakx sama skali,yg bikin seolah enak adl syetan..
    Ane orgx pendiam om aslix,ga tegaan,mgkn kyk temen om yg kemayu td yg akhirx beringas..
    Ane skrg pun ga sadar jd kyk gt,smpe berani ngancam membunuh org,pdhal org itu trmsk brandalan jg,nurut ane jd brandalan gpp asal prbuatanx dtanggung sndiri,jgn smpe merugikan org sekitar shg memaksa org skitar jd org rusak..
    Skrg ane benci bgt om pd kesyirikan,kjahatan membunuh tanpa alasan yg bnr,& perzinahan,termasuk jg kata2 cabul yg menjurus kesitu.. Dgn keras Rasululloh menyebut ketiga kejahatan tsb krn betapa bahayax bagi umat,sampai2 darahx pun halal buat dialirkan..
    Semoga pintu taubat terbuka bagi qt semua..

  6. Gejolak darah muda om, kisah klasik utk masa depan. Saya jg SMP yah ckp terkenal di jaksel, lucunya wkt SMP musuh dlm tawuran pas SMA sampai kuliah bahkan sampai saat ini malah jd kawan. Jd emang kaum muda skrg harus banyak bimbingan, kalau tidak berbahaya..

  7. Makanya sekolah skrg seharusnya diberikan eskul, tp eskul di bidang ilmu pengetahuan praktis (biar science make fun), sedangkan pelajaran kyk jaman dulu mestinya ada pelajaran moral dan sopan santun (bkn berarti dipukul tp dibimbing saja). Parah anak jaman skrg bnyk ngocol ga ngehormatin antar sesama.

  8. begitu ya, mirip dong hehe

  9. Mantap bang, semoga selalu iman dan takwa kita selalu terjaga

    • Nyimak om,smp,sma ane ketua osis jd muzti bs dkat dngn anak baik sama anak y brkebutuhan kusus,ane ambil hati anak2 nakal dngn jd tman y setia tp teguh g ikt maksiat,krn ada kata2 khalifah Ali bin abu thalib “kejahatan merajarela bkn krn jumlahnya y banyak tp krn diamnya org y baik”

    • amiin ya Robbal ‘aalamiin

  10. Om motogokil ternyata sama plek dgn ane dan sama-2 anak kolong. Temen sekeliling ane juga begitu tapi ane gak terpengaruh blas sama yg begituan cuma kalo ngrokok iya tapi bukab ngeganja. Sampai-2 ane dikatain bentjong om. . .tapi gara-2 kejadian suatu hari, teman-2 ane gak brani lagi ngatain ane bentjong. Suatu hari ane denger temen-2 mo tawuran dan ane disitu diolok-2 habis. Ane nekat om, keesokan harinya pas brngkt sekolah ane bawa betjeng bokap yg hari itu gak dibawa sebab beliau tugas luar kota. Pas tawuran ane berdiri paling depan om sambil ngacungin itu betjeng pdhl asli itu gak ada pelurunya barang satu-2 acan. Tapi melihat ente kek gitu, musuh jadi lari pontang-panting sementara temen-2 ane cuma mlongo nglihatin ane. Gile . . lu brani juga ya. . .cuma udahannya ane habis sama bokap gara-2 lupa ngembaliin betjengnya ke tempat semula he. .he. .he. . tapi semua orang pasti punya sisi hitam cuma tergantung orang itu sendiri mo berubah ato tidak. . .wokey om. .?

    • Oya om,ane mo minta saran. Dl q anak y cukup pintar ,ranking 1 n paralel sampe smp,mulai sma g tau napa g bs konsen mulai jd papan tengah,saat kul jd bodoh bgt,g fokus g pd,sdh trlalu bnyk ilmu y trtinggal,ane blm pernah lulus kul walo masuk snmptn,ane uda dpt smester 5 teknik mesin malah DO dr PTN ,skrg kul d swasta uda smester 5 lg,ya itu tetep q ngrasa jd mahasiswa bodoh,apa q bs brprestasi ky dl lg? Minta nasehatna ,ane uda mau 24thn,g ada motivasi

      • kondisi ente sama persis kaya ane, ane juga pernah ancur IP-nya bahkan sampe 2x.
        Kesemuanya disebabkan oleh terlalu banyak membuang waktu untuk yg sebenarnya tidak kita perlukan. Kadang juga karena ada kesombongan akan kecerdasan kita, sehingga kita menganggap “pasti” kita mampu menguasai.
        Padahal “kemampuan” untuk pelajaran yg sarat matematika-nya, diperoleh dengan banyak latihan, bukan cuma melihat rumus, manggut2 sambil berkata dalam hati, “ok gw dah ngerti”.
        Ane nggak layak menasehati ente, cuma pengalaman ane dulu ketika menghadapi yang demikian, semuanya ane kembalikan kepada Allah SWT dengan memahami konsep :
        1. Bersyukur terhadap nikmat kuliah, karena banyak yang nggak bisa kuliah, bisa karena otak nggak mampu, bisa juga karena biaya nggak mampu. Kita syukuri dengan kuliah sebaik2nya, karena kalau tidak maka Allah SWT akan mencabut nikmat itu, kemudian kita terkena azabnya.
        2. Sabar dengan tekanan, beban kerja dan kesulitan2 selama kuliah, kalau mau enak memang harus susah dulu. Rosululloh SAW, untuk mendapatkan dakwah yang aman dan nyaman, harus mengalami beberapa peperangan besar. Nah kita paling2 cuma memerangi ego kita yang kadang sulit dikendalikan.
        3. Kuliah yang baik termasuk dalam perbuatan baik kepada orang tua, bayangkan wajah mereka, betapa berharapnya mereka kita menjadi orang yg sukses.

        • Wah iya om,1. Dr dl g pernah blajar,cm modal mdngarkan wkt pelajaran.eh wkt kul dosen jarang menerangkan,wkt belajar rajin blajar bth wktu,bvka buku malah ngantuk,kalo skrg mikirx g pede trlalu bnyk trtinggal,dl DO bkn dkeluarkan tp krn ngrasa g pd g sanggup,pdhl organisasi ok,ikt lomba pkm jg ok.

        • Makasi wat saranx om

  11. weeerww….luar biasa..

  12. salut kang…
    manteb defense nya
    (y)

  13. Pingback: Indonesia Darurat Narkoba !!! Kalau Kita Belum, Bisa Jadi Anak Kita Jadi Korbannya | motorgoodness

Silahkan komen, anda sopan ..kami segan