Pricing Strategy ??? Bajaj Dah Duluan, Merek Lain Cuma Ngikutin


my p180ug4

Assalamu’alaikum wR wB

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di jalan sampai ke tujuan


Pabrikkan jepang ramai2 banting harga, sepertinya mereka memberikan penawaran harga yang bersaing. jadi inget waktu beli bajaj pulsar 180 ug4.

P180ug4 dengan power 17 ps dan harganya cuma Rp. 16.5 juta bener2 bikin gerah, sampai banyak muncul pertanyaan

” Motor dengan power sebesar itu dan dengan bodi segagah itu kok murah?”, jawabannya

” Ya memang segitu harganya, motor merek  jepang aja yang kemahalan “.

Jadi sadarlah kita “sebelum harga motor tersebut (motor jepang), proporsinya mirip motor bajaj”, maka kita beli produk yang over price, bahkan sangat over price. Nggak peduli honda, yamaha, suzuki, kawasaki dll

Berarti kita di”akali”, kita yang sebagian besar orang susah, memberi makan orang kaya (produsen motor). Apalagi teknologinya nggak tinggi2 amat alias lumayan usang bin jadul [lihat artikel].

SUDAH  WAKTUNYA  KITA  HARUS  BISA  BIKIN  MOTOR  SENDIRI

Wassalamu’alaikum wR wB.

 

Advertisements

74 responses to “Pricing Strategy ??? Bajaj Dah Duluan, Merek Lain Cuma Ngikutin

  1. paling gak jepang gk kabur dari endonesiah kang hehe pizz

  2. Setejuuuu sekaleee

  3. Ketahuan koq motor jepang mana yg overprice

  4. ya pemikiran sampeyan ada benarnya jg kang…
    tp bagi kbykn org mmg relatif.
    ada yg pny pikiran jaringan 3s&harga jual kembali,dll.

    kl mnrt ane,kawak yg paling mahal jual mtr nya,wlpn 3s tdk sbesar H&Y tp ketangguhan mesinya mmg lbh unggul dr tetangga.

    😀

    • eh gk cm mesin dink,bahan,plastik&finishing lbh baek dr tetangga juga,soalnya udah pnh pny mtr dr H,Y&K yg blm cm suzuki,suatu saat mgkn pengen nyoba pny.
      imho

    • setuju, kawasaki emang jos materialnya. mesin, rangka n body di atas merk jepun lainnya.
      pernah nyoba motor tetangga pake blitz R tahun 2005 dipake ngojek tiap hari sama yg punya, katanya belum pernah turun mesin. body masih ok n kokoh. nyobain test ride masih enak mesinnya n rangkanya stabil

  5. Ada aja cara jepun menggagalkan usaha anak bangsa, ex: nyuap birokrat supaya dibuat peraturan yg nyusahin produsen produk dlm negeri

  6. Para pejabat pasti miskin kalo ada motor nasional.

  7. Biar EmEs Yang Bicara

    Kawasaki mmg bagus kualitasnya,tp yg ninja series…klo yg bebek under 15jutaan kualitas dibwh Y,H&S kang.

    • maaf bro bs dibandingkan yg bebek nya,kawak gk kalah sm S,H&Y
      silakan dituntun aja msg2 merk tsb,akan kliatan yg lebih anteb(berat) siapa&mslh cat,plastik jg bs di bandingkan.
      soalnya ttgga da yg pny kaze r,plastik aja tebal,mesin bandel&gk gmpg kemrosak bodi2nya.

    • kemrosak bodi mksdnya gk gmpg mangap plastik2nya.
      misal kl di H yg ane pny,di batok lampu dpn,jian parah.
      merk Y jg kliatan kl dah 2thn an tp kawak lbh lama&msh kenceng plastik2nya

  8. sepakat ttg motor nasional nya
    tpi yg bneran karya anak bangsa yah bukan ~ naturalisasi.

    memimpikan yg kaya visitor bios 175 dual cyl. kaya yg launched di viet. kayanya FC ngga mnyiksa bnget klw under200 cc, suara uda cukupan lah merdunya.
    dan yg pasti customizable.
    misal : engine, pake 2 mesin Hon** “C pitung” yg inline (sejajar)
    yg uda di bore up jadi 80 cc per cyl.
    ett dah,.
    aamiin dlu aja deh

  9. trs kualitasnya bajaj gmn bro? apakah kmbali pada patron ono rego ono rupo?.. atau ad hrga ad rupa? kl tnyta kualitasnya bgs maka kmntr smpean d artikel hrga r15 yg blg ad hrga ad rupa jd sdkt trbntahkan..

    • kalo mau tau di tes sendiri, nanti kalo ane ngomong dikira BC pada merek yg satu dan promo pada merek lainnya.
      kalo ada pulsar dan nvl atau cb150r, coba ketok tangkinya

  10. hadir nyimak aja mas iwan….

  11. tp kyakna pbrikan jepang emg pada rada overprice bro..

  12. akhirnya jepang mulai banting harga, hahahaha..

  13. Betul juga yaa…jika ntinya r15 harga bisa 25 jata.an..berarti harga motor jepang memang overprice.!

  14. sesuai ama komen ane di artikel sebelumnya berarti memang harga nvl sebenernya ketinggian 😀 makanya R15 bisa dijual murah karena basis harga nvl sebenernya rendah

  15. jelas aja bajaj jual murah, after sales mempengaruhi, emang tuh bajaj bikin pabrik sparepart disini? seengganya jepan ikut investasi bangun pabrik yg bisa menyerap tenaga kerja kita.

    oh iya jargo ono rego ono rupo ojo lali pak hehe

    • jepang memang bikin pabrik di sini, tapi cuma untuk memperbudak bangsa indonesia, tanpa ada transfer teknologi yang pantas, emangnya ada bagian HRD yg orang Indonesia ???
      lagian dah buat pabrik disini kan harusnya lebih murah…
      berapa ratus trilliun uang rakyat indonesia mengalir ke jepang, tanpa kemajuan penguasaan teknologi oleh bangsa Indonesia secara mandiri,
      balanda aja ada “politik balas budi”

      ono rego memang ono rupo, itu betul kalo kita nggak dikibulin

  16. Ayo mas bikin motor saya bantu dengan do’a…..hehehehe

  17. CS1 bebek termahal se.Indonesia
    #Asik…

  18. Di otak kita kalo gak motor jepang nggak.

  19. princing strategy? Motor china duluan, yg lain cm ngekor.
    Alasan mocin paling murah : kualitas tak ada jaminan, aftersales nol. Stlh jual, lari terbirit” takut dikomplain konsumen.
    Alasan motor india murah : kualitasnya bs setara merk jepang, aftersales dipertanyakan, ada yg jual langsung kabor.
    Alasan motor jepang mahal :
    kualitas bs dipertanggungjawabkan, meski ada yg tak puas, 3S lumayan – bagus – bagus sekali, merk jepang tak kabor spt brand non jepang.
    Ono rego ono rupo, tinggal pilih mana.

    • nah kalau tiba2 sekarang jadi murah, apa nggak jadi pertanyaan?
      kenapa murahnya baru sekarang, nggak dari dulu ?
      toh untungnya sdh terlalu banyak, sdh jauh melebihi investasinya

      • dr mana ente tau untungnya terlalu banyak?
        Justru yg mengherankan adlh pabrikan yg ttp jual mahal ploduknya. Krn mahal bukan jaminan kualitas bagus.

        • ente bisa kok memperkirakannya,
          setiap motor di jual ada keuntungan buat atpm antara 9 s/d 22% dari njkb, ambil saja rata2 16%
          Jika harga motor antara 10 s/d 21 jt, ambil rata2 15.5 jt, tinggal untung dari jualan motor = 15.500.000 x 0.16 x 7.700.000
          Belum lagi jualan sparepart, servis, kredit dll

          • keuntungan mereka memang besar, tp layak bg mereka krn modal dan resiko jg besar.
            Kalau ente mengatakan untungnya “terlalu” besar, apa ente tak menghitung biaya yg dikeluarkan buat:
            birokrasi dr bawah sampai atas, sumbangan sosial, promosi, pembinaan belajar baik formal maupun non formal.
            Belum lg berapa unit yg tak laku tiap tahunnya.

            Kalau ente tak rela keuntungan dibawa kejepang, sdg konsumen lain masa bodo, tak akan beri pengaruh besar ke mereka.

          • memang sebagian kesalahan ada di pemerintah
            coba bandingkan dengan india, atpm jepang dilarang jualan di india kalau tidak berkoalborasi dengan industri otomotif lokal, mau tidak mau mereka punya kewajiban mentransfer teknologinya
            sebagian kesalahan juga pada kita
            karena kita (bersama) tidak punya keinginan untuk punya produk sendiri, kita memilih wakil rakyat yang korup yang kurang/tidak peka terhadap permasalahan ini, sehingga kebijakan2 pemerintah mengenai pembangunan industri otomotif nasional tdk pernah terwujud, padahal seharusnya wakil rakyat mengawal kebijakan2 tsb.

  20. pada milih merk kang.

  21. pengguna shincan

    apalah arti murah kalo gak dibarengi dengan layanan aftersales yg memadai mas… mending ane beli lebih mahal 3 jt tp aftersales mumpuni… mengingat ane mobilitas sehari hari pp 50km…
    tempat ane juga g ada 3s bajaj… kalo honda ama yamaha kan kita kalo butuh sparepart pasti redystok… kalopun inden juga 1 hari sampe… nah kalo bajaj?? pengalaman temen disurabaya pesen lampu sign patah aja inden 2 bln g sampe2… akhirnya dia jual tuh motor…

    • pengguna shincan

      trs ngomong masalah kualitas emang bajaj bagus… tp lihat juga finishing cat ama sambungan las lasan…. serapi honda atau yamaha kah??? trs model gak banyak orang yg suka model pulsar UG series (mirip kasus cs1) nah tp kalo model semacam vixion atau cb pasti banyak yg suka (trrlepas dr merk)

      • sebenernya maksud artikel ane bukan semata2 ngomongin bajaj, akan tetapi sebuah pertanyaan
        “Jika memang R15 kualitasnya lebih baik dari nvl dan bisa murah, lalu mengapa selama ini mereka tega menjual motor dengan sangat mahal, padahal harusnya murah?”
        “Bukannya rakyat Indonesia sudah memberikan keuntungan buat mereka sangat besar ?”
        “Andaikan mereka nggak datang ke Indonesia, apakah dikira Indonesia nggak bisa bikin motor?”
        Di pasuruan (kalo nggak salah inget) sebelum honda bikin pabrik, sudah ada orang Indonesia yang bisa bikin motor.

        • coba kalau r15 buatan honda, pasti tak akan dibikin artikel ini, lawong tiger yg operpret sj tak dibikin artikel, perbandingan kualitas cebong vs cbr,

    • ente bener juga bro
      tapi seharusnya dengan keuntungan sebesar itu (dari jualan motor, spare part, servis) apa layak kita membayar sebesar sekarang ?
      ane rasa hancurnya bajaj, matinya industri otomotif bangsa kita nggak mungkin tampa campur-tangan monopoli perusahaan motor jepang beserta corong2nya

      • kalau ente ngomong soal monopoli pabrikan jepang, dan ente mau merubah, apa bs ente bersama rekan”2 ente melakukan? Jawabannya nonsense.
        Ingat bung, yg pengin ente ubah suatu sistem, tak mungkin yg diubah cuma sebagian, tp hrs seluruh sistem, dlm hal ini seluruh indonesia baik rakyat maupun pemerintahannya hrs mendukung. Spt waktu mahatma gandhi memimpin india, gue tak perlu panjang lebar, ente sbg dosen pasti lbh tau dibanding gue yg lulusan madrasah ibtidaiyah.

        • ente bener bro, jangan cuma segelintir yang punya cita2 yang cuma bisa ngomong di blog, orang2 kayak ente juga harus berperan,
          Jika bro2 semua sudah paunya cita2, barangkali nanti ada yang jadi presiden, mentri, anggota dpr, teknokrat dll, bisa berkonsolidasi untuk bersama2 membangkitkan dan membangun industri otomotif indonesia
          Sistem yang jahat juga harus dibasmi secara sistemik.

          Jika ente dan juga sebagian besar komentator indonesia nggak punya cita2, kapan mau bangkitnya???
          jika semua rider, blogger dan komentator menyembah produk bangsa lain, kapan bangsa ini punya kemampuan membangun produk sendiri.

          • pak dosen, gue hanya lulusan madrasah ibtidaiyah, pernah jd santri tp DO (dipesantren kilat). Jd tak mampu mikir begituan.

            Cita”ku sptnya dah terkabul, dah mapan (menurutku), keluarga, punya anak, harmonis.

          • tapi ane salut sam ente bro “kuclux” (nama aslinya siapa?) walaupun ente (katanya) cuma lulusan madrasah ibtidaiyah, tapi kepinterannya ngalah2in dosen
            kita memang seharusnya punya cita2 kecil seperti ente, tapi demi kemajuan bangsa harusnya setiap generasi muda punya cita2 besar, masih inget kata2nya Bung Karno ? “Gantungkanlah cita2mu setinggi bintang2 di langit”.
            dan sebagai muslim harusnya kita punya cita2 jauh lebih besar lagi, yaitu di dunia menjadi orang yang paling bermanfaat untuk sekitarnya dan di akhirat masuk surga dengan rahmat Allah SWT.

  22. jangan2 susuki mau kabur juga kaya sibajaj.. cuci gudang trusss kaboooorrrrr.

  23. setuju….mmg kemahalan.yg fansboy mesti g mau terima,ngeles aja…..
    ex:coba beli baut di dealer ma di toko mur baut.kualitas sama2 baja item,ukuran jg sama…yg dealer hrg nya 12.000(kemasan), yg di toko cm 3000.
    pikir knp?

  24. jangan sampe bro ada motnas.
    lha wong kanzen kolaps aja FBH tertawa terbahak2 kok…

  25. sayang bajaj menghianati pecintanya, pulsar 200ns dijual lewat kawasaki, gimana nasib dealer bajaj??
    nitip bro
    http://penggemarmotor.wordpress.com/2014/03/10/angan-angan-modif-nvl-ala-r15/

  26. hrga miring kawasaki udah, yamaha jg, suzuki jg dh rncna mski blm ad tpt nya, tinggal honda yg blm… harusnya bs lah honda, kn pbrikan paling kaya.. smga cbr 150 hrga 27jt…

  27. euforia.. tp sbnrnya smua jg blm fix. hrga r mono itu kyakna jg bkn hrga fix. itu kn msh prkiraan. bgtu jg r15. tp stdknya ad hrapan buat hrga mtor jd lbh trjangkau..

  28. motor hrga murah power badak gila, jk harga sama (19,5jt) motor mana yg mampu uji nyali ama p220..tp sayang 3s nya, capek deh??? ada yg bilang masih enak p200ns??? coba aja speed diatas 120 km/h nyaman mana??? top speed boleh diadu, mmg sih klh akselerasi tp lmbat laun n pasti goodby ns. lho kq nyleweng dr artikelnya. sorry bro…

  29. saya suka artikel ini, ayolah pak jangan tunggu orang lain, saya siap jadi pemakainya, semangat..

  30. Terus maju pak,bikin articel yg menarik&jg mencerdaskan

  31. KAMEN RIDER GAIM

    itu lah knp ane pilih scorpio ktimbang tiger

    tp mungkin gini itung2an pabrikan:

    1 biaya produksi motor + biaya riset + biaya after sales (service gratis / garansi) + brand = harga jual motor

    kaya samsung yg smartphone nya mahal2 gr2 di tmbahin biaya ini itu

    kyk toyota yg udah masukin harga service gratis ke dlm pricing nya

    n skrg honda mobil udh ikt kyk toyota tp dgn cara transparan dgn sistem paket

    CMIIW

  32. Mantaaf Bro…Tetep semangat menulis artikael yg mencerdaskan anak bangsa…Biarlah para Fanboy/sales menggonggong g karuan..,krn itu emang kerjaan mereka.

    *Sebaik baik orang adalah orang yg banyak manfaatnya untuk orang2 disekitarnya.

  33. Itu doloe….sekarang bajaj pula yg kabur duluan, semoga yg lain Gɑ̤̈ pernah ngikutin….salam kenal gan.

  34. semoga kita bisa segera bangkit, mampu berdikari dan menjadi raja di negeri sendiri.

    Menurut ane salahnya pabrik-pabrik motor di Indonesia mendahulukan pasar mainstream, yaitu pasar bebek skutik, yg pemakainya sebenarnya kurang peduli detail dan spek motor tsb. Yg penting bagi mereka adalah bisa dipake, servis murah, dan bandel. Wong rata2 ganti oli saja ga bisa.

    Bandingkan dengan pabrikan trail asli Indonesia macam Diablo 200x, atau monstrac, yang pemakainya memang antusias, market kecil namun secara komunitas kuat.

    Biar di luar negeri pun start up tidak menyasar pada produk mainstream, misalnya Buell, dia tidak menyasar motor seperti Harley atau 600 – 1000 cc, tapi 1200 cc dengan spek top. Biarpun harganya nggilani bahkan untuk orang2 US sendiri (lebih mahal dari Ducati), tapi karena menyasar penggemar, maka pabrik itu bisa hidup.

    saran ane buat pabrikan2 asli Indonesia yang lagi diinjak2 produk Jepang:
    mudahkan konsumen dalam menservis motornya, Servis tidak harus di bengkel resmi, tapi di bengkel umum juga bisa. Gimana caranya? Sebenarnya di tiap pabrikan tuh ada yang namanya service manual buat training mekanik, dan part catalogue. Ini ga bakal bisa dibeli customer di dealer walaupun sampai sembah sujud.Padahal di luar negeri mudah sekali dapetnya. Pabrikan start up harusnya bersedia mempublikasikan service manual dan part cataloguenya secara online. Lalu buat website forum online, dimana orang bisa saling sharing technical knowledge tentang motornya. Dan orang2 technical support pun nongkrong di forum tsb.
    Kalau ada service manual, mau mesin motor atau mesin kapal 16 silinder mah enteng bongkarnya.
    Ane pemakai ninja 250, jadi paham motor ane gara2 dapat manual dari forum ninja 260 luar negeri, jadi ane ga gampang dibohongi bengkel variasi, dan mengerti motor ane diapain aja sama mekanik ane.
    Buat komunitas dan undang mereka dalam even tahunan. Buat seakan2 mereka mendapat perhatian personal dari perusahaan. Ga perlu semewah MV Agusta yang ngundang track day tiap bulan. Orang orang dangdutan ala YKS aja sudah senang kok.
    Cobalah menyasar ke pasar sport. Menurut ane pabrikan Indonesia yang sudah menyasar ke sport cuma Minerva tapi masih malu2. Masa’ ngopi mesin GL terus? Bila terjun ke pasar sport, dan melakukan saran no 1, tentu bengkel2 racing jadi mudah ngorek motornya. Apalagi bila menjual OEM racing part, mantep tuh, belum ada yang ngelakuin di Indonesia.

    • Sudah ane nomorin kok ilang nomernya?
      1.mudahkan konsumen dalam menservis motornya, Servis tidak harus di bengkel resmi, tapi di bengkel umum juga bisa. Gimana caranya? Sebenarnya di tiap pabrikan tuh ada yang namanya service manual buat training mekanik, dan part catalogue. Ini ga bakal bisa dibeli customer di dealer walaupun sampai sembah sujud.Padahal di luar negeri mudah sekali dapetnya. Pabrikan start up harusnya bersedia mempublikasikan service manual dan part cataloguenya secara online. Lalu buat website forum online, dimana orang bisa saling sharing technical knowledge tentang motornya. Dan orang2 technical support pun nongkrong di forum tsb.
      Kalau ada service manual, mau mesin motor atau mesin kapal 16 silinder mah enteng bongkarnya.
      Ane pemakai ninja 250, jadi paham motor ane gara2 dapat manual dari forum ninja 260 luar negeri, jadi ane ga gampang dibohongi bengkel variasi, dan mengerti motor ane diapain aja sama mekanik ane.

      2.Buat komunitas dan undang mereka dalam even tahunan. Buat seakan2 mereka mendapat perhatian personal dari perusahaan. Ga perlu semewah MV Agusta yang ngundang track day tiap bulan. Orang orang dangdutan ala YKS aja sudah senang kok.

      3.Cobalah menyasar ke pasar sport. Menurut ane pabrikan Indonesia yang sudah menyasar ke sport cuma Minerva tapi masih malu2. Masa’ ngopi mesin GL terus? Bila terjun ke pasar sport, dan melakukan saran no 1, tentu bengkel2 racing jadi mudah ngorek motornya. Apalagi bila menjual OEM racing part, mantep tuh, belum ada yang ngelakuin di Indonesia.

    • mngenai produk nasional??? saya kq blm pernah ngerti ya bro??? yg saya tahu produk yg dnasionalkan pdhl bukan, coba saja telusuri dg teliti spt tuh gear box buatan mana, calter, carbu n sbgainya. tp smoga aja bnar buatan asli ank bangsa. sering juga sih bongkar2 tuh motor

  35. TVs pancen oye atpm nasib ada apache 160 tebus cmn 15,8 otr medan……. masuk 5 tahun no problem at all biar semua heboh kutunggu apache 250

  36. My brother suggested I might like this blog. He was totally right.
    This put up truly made my day. You can not imagine simply
    how so much time I had spent for this info! Thanks!

Pemirsa motogokil yang terhormat, jika ingin komentar mohon subscribe ulang, karena baru migrasi self hosting