Aplikasi Paket Bore-Up pada Vixion dan Pengaruhnya Terhadap Performa


x1r-mx-vixion piston

Assalamu’alaikum wR wB

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan.


Vixion sebagai raja motor sport sejak beberapa tahun yang lalu (setelah menumbangkan mega pro), merupakan sosok yang fenomenal pada saat itu. Disaat yang lain masih menggunakan sistem pengabutan karburator dan rangka tubular, vixion sudah berani menyajikan sistem injeksi dengan rangka deltabox-nya. Yang paling mempengaruhi penampilannya adalah “rangka deltabox-nya”. Selanjutnya sampai saat ini vixion yang telah berevolusi menjadi New Vixion Lightning, masih tetap berkuasa di singgasana motor sport Tanah Air.

Salah satu faktor yang menyebabkan vixion menarik untuk dipinang adalah, melimpahnya paket2 upgrade performa, begitu pula dengan asesorisnya. Untuk paket upgrade performa, tersedia mulai dari camsahft racing, knalpot racing, injektor racing, kampas+per kopling racing, paket bore-up mulai dari diameter piston 60,61,62 samapi 63, juga nggak ketinggalan peket head bore-up ber-klep lebar. Pokoknya banyak racun2 yang bertebaran di pasaran lokal. Nah yang ingin ane bahas pada artikel ini adalah “Aplikasi paket bore-up dan pengaruhnya”, ayo kita diskusikan bersama2.

Setelah paket bore-up diterapkan pada vixion, maka harus ada beberapa perhitungan yang tidak boleh dilupakan. Perhitungan2 ini harus diperhatikan dan diantisipasi segala efek sampingnya. Perhitungan2 tersebut adalah akibat naiknya volume silinder yang berdampak pada;

  1. CR akan naik, jika combustion chamber (ruang bakar) tidak diubah dan bentuk piston bore-up sama persis dengan std (tidak ada coakan untuk menyesuaikan CR-nya)
  2. Karena volume silinder bertambah, maka luas-an logam dalam silinder yang akan menerima transfer panas juga bertambah, sehingga suhu silinder dan head akan naik. Jika CR tidak di standarkan lagi (10.4) maka kenaikkan suhu akan lebih tinggi lagi.

paket boreup vixion x1r dan dampaknya

Oleh karena itu para pengguna vixion jika sudah menerapkan paket bore-up ini harus juga melakukan modifikasi diantaranya :

  1. Jika tidak ingin mempengaruhi penyimpangan dalam pengapian yang sudah di-setting untuk CR std (10.4) maka harus dilakukan pembesaran volume ruang bakar, dengan membetuk ulang kubah head silinder dan/atau mencoak piston. Lakukan dengan hati2 dengan menggunakan bantuan burret, untuk mengukur volume ruang bakar hasil modifikasi.
  2. Jika membiarkan CR naik, PnP saja, maka harus dilakukan pemunduran waktu pengapian untuk mencegah knocking. Karena kenaikan CR akan mempersingkat waktu pembakaran, sehingga jika tidak dimundurkan, posisi tekanan puncak (PPP) pembakaran berada di dekat TDC, hal ini yang menyebabkan knocking. Jika dimundurkan dengan tepat maka PPP akan berada disekitar 15 ATDC, dan pada kondisi ini diperoleh power yang paling besar. Jangan lupa menggunakan bbm dengan oktan yg lebih tinggi, tidak ada pilihan lain selain pertamax+, shell super dll (oktan 95)
  3. Karena volume membengkak, untuk menjaga AFR tetap setimbang, maka paket bore-up harus diikuti dengan mengganti injector racing, dengan volume semprotan permenitnya lebih besar dari std. Kalo mau murah ya tinggal ganti karbu bervebturi 28-30 (PE28 modif main jet dan pilot jet)
  4. Karena suhunya meningkat, maka cara paling baik adalah dengan menambah volume radiator (ganti radiator std dengan milik motor yang lebih besar). Atau dengan mem-bypass jalur radiator yang ada (pada paket bore-up tertentu sudah tersedia), tapi menurut ane ini masih kurang optimal, akan riskan jika melewati daerah macet, padat merayap.
  5. Yang terlarang adalah mengurangi packing di head cylinder, hal ini akan berdampak pada kualitas penyekatan ruang bakar yg kurang optimum, kompresi bisa bocor. Dan yang lebih berbahaya adalah akan turut berkontribusi dalam meningkatkan CR menjadi lebih tinggi lagi.

Jika aplikasi paket bore-up ini dilakukan baik dan benar, maka power yang disajikan juga sangat besar. Perhatikan kondisi awal performa old vixion dan NVL

power old vixion std

power NVL std

Kemudian setelah menggunakan pake bore-up, baik yang old vixion maupun NVL akan mengalami kenaikan power yang signifikan, terutama yang membiarkan CR ikut naik. Perhatika tabel berikut

power boreup vixion

Mantaf kan, tinggal plek-plek-plek, nggak pake repot2 PnP dll, power dah naik secara signifikan. Sampai disini ulasan paket bore-up vixion series ini, semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wR wB.

Advertisements

83 responses to “Aplikasi Paket Bore-Up pada Vixion dan Pengaruhnya Terhadap Performa

  1. Yaaa!

    • Ngga bisa gitu ngitung nya om motogokil,

      Profil dan durasi camshaft harus berubah, supaya peak power tetap di 8.499 rpm
      semakin besar piston/stroke, semakin tinggi angka gas speed nya, jika ukuran klep dan porting tidak menyesuaikan, pasti rpm atas bakalan batuk batuk 😀

      jadi mustahil buat tetap dapet peak power di 8.499 rpm dengan hanya bore up, tanpa penyesuaian apapun. :mrgeen:

      CMIIW yah, :p

      • hi.hi.hi
        terimasih bro simbadut, atas koreksiannya
        ane memang belum ngomongin masalah posisi peak powernya, khawatir artikelnya kepanjangan.
        karena kalo ngomongin gas-speed nantinya merembet ke diameter klep-in dan lift+durasi camshaft, biar pemirsa buka2 artikel ane lainnya mengenai camshaft (udah ane ceritain dalam beberapa artikel sebelumnya)
        btw sekali lagi terimakasih atas koreksiannya

  2. 2

  3. Treble

  4. lebih tertarik ulasan monerva tadi ketimbang merk y dan h sekali2× ulas juga motor batangan dari merk S yg lemot trims.

  5. request artikel mas,tentang transmisi CVT vs Manual vs kopling otomatis
    soalnya sering bgt dijalan ngalahin vixion,megapro pake mio,tp stop n go maksimal 90km/jam,jalan rame
    y saya rasakan cvt saluran tenaganya merata,rpm g gampang drop,n di tanjakan lebih enak jg
    kalo manual kenaikan kecepatan seperti naik tangga,salah oper rpm langsung drop,kadang di tanjakan gigi ditambah mlorot,gigi gak ditambah rpm ketinggian bergetar, sering pake sport dikacangin pake matic ketika naik gunung
    tapi kelemahan matic sepertinya boros karena rpm hampir slalu tinggi,sedang manual atau kopling otomatis untuk kecepatan konstan g berakselerasi bisa rpm rendah dengan gigi tinggi jadi lebih irit. menurut saya paling efektif itu cvt selain praktis,paling efisien manual
    efisien dan agak praktis itu kopling otomatis
    mohon dibuatkan artikel y lebih ilmiah.
    kan nanti bisa paham cocoknya kita pake motor apa diliat keseringan keadaan jalan y kita lalui.
    makasih 🙂

  6. ᅧᅧᅧᅧᅧᅧᅧadaᅧᅧᅧᅧᅧᅧᅧᅧ
    paket murmer joss
    tuk ngimbangin laju turing
    ber iringan dg yg ber cc lebih besar

  7. ♠ mb@h d@rmo ♠

    Wow ..

    Lebih joss vixion modif karbu ..

    Gigi 1 _ 5 bisa terbang .

    😀

  8. juozzz gandozzzz njotozzz njotozzz

  9. Saya kira enakan standaran jangan dirubah rubahlah mau cepat gimana standar juga udah cepat

  10. klw gak salah bore up mksimal pd vixi bisa smpe 200 cc y

  11. wah, artikel baru lagi….
    padahal artikel artikel cbsf 32 dk diatas kertas yang “tidak akan mampu di tiru cbsf” lebih seru….

    • ya sebentar lagi ane tuntaskan artikel membangun sang penakluk 32hp -nya
      sabar bro
      sebenernya artikel2 tsb berisi pengetahuan umum mengenai oprek motor, bisa diaplikasikan ke motor lainnya
      hanya saja terkadang dibatasi oleh desain awalnya dari pabrikan.

  12. ane orang awam om, cma pngendara honda grand, setahuku sih durasi 280, terus ntar pke ecu racing, bisa pke brt, atw itecheque (ini lebih lengkap), atw ecu unlimited bikinan om vhanz;
    mending ente kontak master vixi jakarta, om vhanz, vj racing speed, ntar aku cari akun fb nya

  13. bro motogokil….
    artikel penyemangat mimpi buat fbh lebih seru lho….!!

  14. betul sih, paling aman sih bore up smpe 180 cc, sperti merk malossi klw indo gk tahu deh, tdr kayaknya ada

  15. pengguna shincan

    udah pernah pake buat shincan yg 63mm+kamkop daytona+per tiger+koil ultra**** + coak piston….. kenceng sih…. tp tenaga terlalu liar diatas 7000rpm…. di pake dikota sama sekali g cocok.. malang banyak macet nya…. akhirnya balik lagi ke 150cc cm main PnP aja….

    • ya itulah konsekuensi dari upgrade performance, ada enaknya, ada nggak enaknya
      kalau untuk kendisi harian sudah dipikirkan oleh pabrikan, kondisi std yg paling cocok.

      • pengguna shincan

        lha iyo sam…. pernah nyoba di jl.sukarno hatta sehabis jembatan ke arah utara dr nikung 29kpj trs langsung bejek gas sampe gigi lima udah 120kpj cepet banget… apa ga gila tuh paket… murah sih… tp sumpah gak nyaman… apalgi udah pake cam racing+ecu custom…. gas puntir dikit dah kayak kodok mau lompat… trs juga panas berlebihan (padet kompresi paling yo) oli jd sering ganti…. jd ya akhirnya balik lagi pake 150cc… buat motor kenceng itu gampang tp buat motor nyaman emang susah….. yah buat pengalaman aja…..

  16. yg penting aman, nyaman, tdk rewelan itu utama bg saya. untuk design condong yg touring aja. masalah boros irit itu relatif, selama konsumsi bbm sesuai dg muntahan powernya itu irit bg saya dg cc sembarang. untuk merek yg saya punya saat ini yamaha n honda. untuk suzuki gsx dah laku, kawasaki blm pernah punya.

    • berarti satria f yg keluaran terbaru boros donk?? bobot ringan… pernah coba punya temen yg baru masih standart pol… ban jg standart… kecptn mentok di 136kpj… itu pun butuh trek yg panjang… tp bensin nya… +/- 1:35 kp/L

  17. pernah punya megapro 160cc barusan dijual. kondisi standart kok naiknya rpm lemot sekali dan setiap ganti gigi drop rpmnya bisa 2000an rpm, kenapa ya?!

    • wah kalau motor tua banyak penyakitnya. Untuk akselerasi yang kurang nendang, banyak penyebabnya diantaranya
      1. kopling dah mulai selip
      2. kompresi dah mulai bocor, baik karena sudah waktunya oversize atau karena klep yang sudah waktunya di-skur
      3. filter udaranya dah kotor atau bahkan mampet, kaya kita lagi make masker tutup hidung
      4. jetting karbu sudah mulai ngaco, karena lubang sdh nggak presisi.
      5. dll (mungkin bahaw ane bisa nambahin penjelasannya)

      • lg googling nyari2 alasanya malah dipusingkan dengan close ratio dan powerband. yak apa kalo dijelaskan om……trims.

        • 1. powerband tuh seperti yang grafik power yang tergambar di hasil pengukuran dyno, kalo powerband sempit bentuknya krucut kaya gunung baru jadi, kalo pwerband luas kaya gunung tangkuban perahu
          2. rasio yang close, rasio gigi yang perbandinganny deket2 antara 1 dan 2, 2 dan 3, hal ini penting buta balapan, karena saat oper gigi rpmnya turun sedikit saja. (kira2 gitu, mungkin ada suhu2 disini yang mau nambahin dan ngoreksi)

  18. lg nyari game nfsu2 buat blajar tentang korek mesin…..bolak balik cd la kok gak ketemu2………lumayanlah buat sedikit memahami penjelasan para master………

    • btarti seharusnya karakter transmisi turut menentukan powerband mesin n barangkali bisa mendekatkan performa antara longstroke n shortstroke?!

  19. Request naekin power n torsinya kawasaki dtracker or klx donk om dgn paket murmer n pnp :D..selama ini kan dtracker n klx motor 150cc yg paling kecil powernya d banding motor 150cc merk sebelah

  20. injectornya bisa diganti karburator om!??

  21. thx y mas bro untuk artikelnya…… 😀 sangat bermanfaat…

  22. bored up berarrti pendukungnya juga di up up 😀

  23. penggemar speeds

    kalo misal mesin di-stroke down misal jadi 45mm, biar langkahnya pendek tapi piston diperbesar biar tetap 150cc gmn kang?
    apa peak powernya bisa diset di 13.000rpm??
    jadi istilahnya dibuat overbore mirip cbr 150

    • bisa aja, tapi ubahan yang mengikutinya banyak, diantaranya
      1. Bisanya engine overstroke bore kecil, jadi terkadang bore-up yng diterapkan sangat terbatas, kadang dibatasi oleh baut tusuk sate-nya.
      2. kalau bore-up nya ekstrim, lebar klep harus ngikutin, akhirnya terpaksa modif silinder head
      3. Kalo sudah main rpm tinggi gigi-nya seharusnya lebih close, jadi akan bagus kalo girbox ikut ditata
      4. dll, mungkin suhu yang baca mau menambahi

    • Teknik stroke down tdk lazim dilakukan.
      Hal itu akan merubah dimensi bore & stroke serta hitungan teknis pada mesin secara keseluruhan yg sudah dirancang oleh pabrikan saat mendesain mesin tsb.

      Utk kapasitas mesin 150cc, jika panjang stroke 45mm maka diameter bore harus 65mm.
      Bore 65mm dgn stroke 45mm hasilnya 149,3cc
      Stroke 45mm punya keunggulan putaran mesin maksimal dpt mencapai 14000 RPM.
      Pada RPM tsb piston speed telah mencapai 21 m/s.

      Jika mesin tsb telah dituning maksimal dg VE 110% serta AFR 12 & peak power disetting pada 13000 RPM, maka output power sebesar 32 hp.
      Agar lebih optimal geser saja peak powernya ke putaran mesin maksimal yg dpt dicapai, yakni 14000 RPM.
      Maka output power menjadi sebesar 34,5 hp.
      Power segitu sangat besar utk kapasitas mesin 150cc.

  24. penggemar speeds

    sip kang, so msh ada peluang semua engine diexplore sampai batas maxi-nya, gak pandang over-bore/stroke, yg ptg tergantung kegunaanya bgmn…

  25. ane pengguna mx bro iwan,emng buat tune up bnyk racunnya…konstruksi mesin mirip2 lah sama kakaknya….mmg utk vixi ato mx bisa saling comot part nya,termasuk buat bore up.
    setahuku paling ampuh saat ini adalah bore up pake kuda jingkrak aka um* yg konon katanya bisa sampe 28dk dg beberapa penyesuaian termasuk noken n head nya.klo gak paketan dari T* racing..maap bukannya saya promosi.
    monggo di search aja buat pastinya…
    ——————+—————–
    ♠ mb@h d@rmo ♠ on 29/12/2013
    at 5:15 pm
    Wow ..
    Lebih joss vixion modif karbu ..
    Gigi 1 _ 5 bisa terbang .
    —————————-+—+—
    klo cm gnti karbu dah lazim,hasilnya biasa aja tu mbah,dah pernah rasain.klo dg budget sama kok ane lbh suka oprek fu,hasilnya “lebih jozzz”…lebih bisa terbang

  26. No More Doctrine Moron

    Isi kepala FBY juga perlu di-bore up tuh agar kemampuan berpikirnya meningkat :mrgreen:
    Biar gak cuma bisa BC doank 😆

  27. Google Adsense is an adverting revenue sharing program by Google
    that any website owners can put Google ads in their websites
    and can earn revenue from Google for successful promotion.

    Google may consider the so-called anchor text within the link (the word or phrase which is linked) and
    the authority of the website that the link is coming from to determine
    how highly or lowly your website ought to rank.
    They quickly build a client base for their services or products and quickly recoup their expenses – realizing in
    the long run these leads will generate huge profits.

  28. ada loh vixion yg bore up kayanya diatas 63 mm. radiatornya di non aktifin dan modif mesinnya dipakein sirip + oil cooler dan udah ganti ke karbu. coba cek di FB grup vixion. biasanya dipanggilnya vixion china :peace:

  29. Ga semudah kata PnP ya.

    NVL(150cc) + 40jt++ => R25(250cc)
    Bore up paling aman rekomendasi pabrik.
    🙂

  30. Pingback: Salah Satu Kelebihan Engine NVL, Begitu Mudahnya Meng-Upgrade Power | motorgoodness

  31. Pingback: Salah Satu Kelebihan Engine NVL, Begitu Mudahnya Meng-Upgrade Power - OTOMOTIF | OTOMOTIF

  32. bro, kalo vixion terus dirubah mesinnya pakai mesin 250 cc atau lebih itu masuk gak ya? dan estimasi biaya dan perubahan berapa?

  33. Sy mau cerita nih, punya R15, dah beli paket Bore Up 62mm, jika nggak usah coak piston atau squis Head untuk ngurangi CRnya, apa bisa tambah Packing Head, untuk nurunin CRnya, tambahan dah beli ECU Bxx Jxxxx, Filter Udara Fxxxx. Mohon saran om

  34. Pingback: Bore-Up Vixion, Haruskah Diikuti dengan Ubahan Knalpot ??? | motorgoodness

  35. Om saya punya nvl trus saya melakukan bore up 62mm,, sebelumnya juga spek mtr saya sudah memakai koil dan modul andrion serta pergantian noken as serta per kleb,, nah untung seting co yg cocok kira2 berapa om… tlg bantuannya terima kasih

    • wew lumayan tuh naiknya
      kalau menurut ane coba pentokin CO +30
      kalau busi diperiksa hitam, berarti terlalu kaya maka bisa diturunin
      kalau putih, berarti masih kurang kaya (terlalu miskin), berarti injektor harus ganti yang debitnya lebih besar.
      yang tidak boleh dilupakan adalah pendingin juga harus di-upgrade, karena mesinnya jauh lebih panas dari
      standar

  36. Bro motogokil,ane ada rencana bore up kedepannya buat nvl, tapi katanya harus ganti injektor aftermarket, sebegitu kurangnya kah sett co +30 sampe2 butuh injektor aftrmrket, prtanyaan ane, kira2 co +30 itu bisa berapa km per liter ya FC nya?

    • sebenernya tergantung bore up nya seberapa besar
      kalau hubungan co +30 dgn fc kurang faham, setau ane penambahan CO +1 akan memberikan tambahan 0.005 ml bensin sekali semprot
      jadi kalau main di 10000 rpm, maka hanya akan tambah boros 50 ml setiap menitnya, nggat terlalu terasa

  37. Pingback: Yamaha Xabre Ganteng dan Gagah, Sayang Performanya Dikebiri | motorgoodness

  38. untuk boreup ukuran 61mm, sebaiknya apa saja yg harus di rubah om?
    sedangkan kalau di biarkan standard akan terjadi knocking kah ukuran segitu? atau cukup dengan bensin oktan tinggi saja.
    thx.

    • biasanya agar optimum, banyak yang harus diubah, seperti
      1. knalpot
      2. filter udara
      3. injector
      4. yang paling penting, radiator

      • Sama ky atas ane, cuma rencana old vixi ane mo pake bore up yg 60 aja sih. Setelah ane tanya” ama seller yg jual paket bore up apakah perlu bubut lg ga silinder luar bagian belakang yg masuk ke crankcase. Seller jawab sih ga perlu. Apakah paket boreup aftermarket emang slalu dihitung gtu kh om ga perlu bubut” lg sewaktu pemasangan. Nah 4 point yg om jawab di atas apakh cukup memberi rasa aman kedepannya misal terjadi hal” yg ga di inginkan knocking. Makasih dulu om motogokil, pamit buka puasa dulu ane. Wassalam

        • Biasanya pada paket “bore up kit”, sudah lengkap dengan semua ubahan yang diperlukan
          termasuk pengaturan cr, sirkulasi coolant, fitting dengan engine standar, dll
          enaknya vixion untuk upgrade serba gampang, tapi harus waspada dengan yng tidak diganti seperti conrod, per-klep dll
          karena mereka dirancang bekerja pada putaran mesin std, jadi kalau sampai naik lebih dari limiternya (ganti ecu racing), bagian ini (mungkin) yang kena duluan.

  39. Ada planing bore up 62 mm merk kitco d r15 ane bro..ni spec nya..
    1.camshaft kawa**** K1
    2.klep fu
    3.port n polish
    4.ecu BR
    juken 3 hyperband
    5.kamkop kevlar(per standar aja,biar g pegel)
    6.injector standart(setting co doang bisa g gan..?)
    -Pertanyaannya:
    1.menurut bro2 smuanya..spec nya sdah co2k pa g..?
    2.CR nya berapa klo pake paket bore up merk trsebut..?
    3.apakah powernya naiknya signifikan..?
    Terima kasih

Pemirsa motogokil yang terhormat, jika ingin komentar mohon subscribe ulang, karena baru migrasi self hosting