Antara Teori dan Praktek Saling Mendukung, Bukan Saling Dipertentangkan


teori vs praktek

Assalamu’alaikum wR wB

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan.


Setelah ane merilis artikel mengenai performa yang terpendam dalam engine cb150r yang jika di-explore bisa sampai lebih dari 32 hp, banyak sekali komen membangun yang bisa dijadikan bahan pemikiran. Akan tetapi ada juga komen yang pada awalnya terasa seperti ejekan, akan tetapi ternyata komen ini merupakan masukan yang berharga buat kita semua. Sebenernya ane tidak merasakan ucapan itu sebagai ejekan akan tetapi justru malah menjadi ” 2 buah berkah” yaitu :

  1. Ane jadi tahu kesalahan ane
  2. Blog ane yang sederhana ini, secara tidak langsung ter-publish dengan gencarnya.

Ok, ane mau mengklarifikasi mengenai ketidak tepatan perhitungan yang sempet ane rulis dalam artikel knalpot z250, perhatikan cuplikan berikut

itungan knalpot

Dalam perhitungan panjang header sudah sesuai, akan tetapi yang namanya “sense of riding” yang terkait dengan rpm engine, sifatnya sangat subjektif. Jadi panjang pipa header pun sifatnya fleksibel, yang penting panjang ada di sekitar 44 cm.

Sedangkan hitungan yang kedua mengenai diameter header, sebenernya tidak salah, hanya saja terjadi kekhilafan, yaitu mengenai “Bahwa z250 silindernya 2 masing 125 cc”. Sedangkan yg dihitung mesin 250cc silinder tunggal jadinya ya diameter-nya 3.7cm. Ya jelas saja kalo disuruh bikin ke tukang knalpot, pipa 3,7 cm dipasang di motor 2 silinder, masing 125cc jelas kegedean. Dan hal ini sudah diingatkan oleh bro “Bawol”, terimakasih bro Bawol yang sudah mengingatkan dan mengoreksi ane (namanya juga manusia tempat salah dan lupa).

koreksi bro bawol

Sayangnya ane terlambat mengkoreksinya, apalagi setelah artikel bro Yoga keluar. Jadi koreksi dari ane menindaklanjuti masukan dari bro Bawol adalah ; “Bahwa diameter header untuk satu silinder z250 adalah 2.76 cm”

koreksi panjang header z250

Jadi ternyata jika ada perbedaan antara teori dan praktek, mestinya ada suatu langkah verifikasi. Apakah ngitungnya yang salah, atau ada misunderstanding atau praktisinya yang nggak mau repot.

Ane khawatir aja, jika ukuran ini di bawa ke tukang knalpot, trus dia bilang kegedean, lantas teorinya langsung disalahkan. Padahal belum tentu juga tukang knalpotnya bener, jangan2 pipa yang ada (yg mendekati) memang ukurannya cuma 1 inchi alias 2.54 cm.

Kira2 itu mungkin yang bisa menjadi penjelasan, semoga suasana kembali menjadi “adem” dan penuh persahabatan. Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wR wB

Advertisements

53 responses to “Antara Teori dan Praktek Saling Mendukung, Bukan Saling Dipertentangkan

  1. wah mas ini pasti gara” ane provokasi ya mas
    maaf mas bukan itu maksud ane, maksud ane cuma nyampein tingkah laku fb yang cuma makan informasi mentah”

    sekali lagi buat mas KBY sama IWF ane minta mangap

  2. KOMedi-pUTER cuma bengong di parkiran Sentul

    Maunya fb smart, pokoknya CBSF harus ketinggalan 6 detik.. tak peduli soal potensi CBSF bisa 32 hp

  3. Siap pak..

  4. KOMedi-pUTER cuma bengong di parkiran Sentul

    Ada blog sampeyan yg totally different aja ane bersyukur…
    Motogokil itu full analysis, jadi sangat2 wajar apabila ditemukan kesalahan.. karena analysis itu bisa objektif sekaligus subjektif..

    Bandingkan sama blog2 lain yg isinya cuma REPORTATIF BELAKA… TPT, test ride, moge, motogp, spyshot..muter2 disitu aja

    kalo cuma reportatif, semua juga bisa asal punya koneksi insider di pabrikan 😆

    • elu itu sampah bermuka 12…di blog iwb nyanjung2 iwb…diblog sini nyanjung yg punya warung dan menjelekkan blogger yg lain…harusnya terimah ksih ama bloger udah diksh informasi..mau itu tpt,test ride, de el el…intinya elu baca juga tong…dasar sales….marwoto tonggos….pengadu domba antar blogger

      • sabar bro, jangan terpancing

      • KOMedi-pUTER cuma bengong di parkiran Sentul

        nah, begitulah perasaan bro iwan kalo blognya dijelek2an fb smart di blog2 lain….harusnya terimah ksih ama bloger motogokil udah diksh informasi..

        mau itu cbsf 32 hp, nvl keok adu drag, de el el, intinya elu baca juga tong..

        ngerti kan?? :mrgreen:

    • Jangan gitu bro
      blog yg iformatif dan reportatif juga banyak gunanya, banyak juga yg membutuhkan, termasuk ane
      ane sering main kesana, cari informasi, juga titip lapak blog ane

      • KOMedi-pUTER cuma bengong di parkiran Sentul

        Maaf mas iwan..

        Saya cuma mau mengkritisi fb smart yg sering menyebut anda “motocakil”, mekanik kertas buram.. seakan2 seperti blog ecek2 yg bisanya cuma teori..

        Bukankah sumber bece 6 detik itu berasal dari reportasi blog2 papan atas yg tidak disertai analisis objektif??

        nah Itulah kelakuan fby aka fb smart.. menelan mentah2 reportasi kemudian jadi bekal bece dimana2.. giliran dimentahkan hitung2an anda yg objektif ilmiah, mulai deh ayan..

        saya yakin, upaya anda merilis artikel2 yg sifatnya teknis terkadang lebih sulit dibandingkan blog2 tenar yg cuma menyadur, mengutip, dan menyadap..

        Jadi intinya, tidak sepatutnya pembaca mempertentangkan analisis anda dgn cara yg tidak pantas

        • terus terang emang usah bro bikin artikel kayak gini, kadang ane ngongkrongin laptop sampe 12 jam baru bisa selesai.
          tapi nggak apa2 semoga bermanfaat bagi pengunjung, baik yang suka maupun yang benci.

        • Benar bro…kita terbiasa gk menghargai karya intelek seseorang..

          Ane aja kadang terpancing emosinya…cuma karna ingat umur ya udahlah..anggep aja yg koment tu anak2 ababil tp kalo ternyata umurnya >30th ya berarti mereka telat dewasa…

          Kadang suka sakit ati juga liat koment gk nggenah tetep di release tetapi ane yg coba koment menegahi eh malah diKarungi…tp yo biarin aja

  5. pengguna shincan

    sing jelas ono rego ono rupo…. cbsf percoyo aq bisa 32 hp… tp kalo part material mesin gak diganti yo apa tahan to mas kalo dikasih daya kuda segitu…. bisa sih… tp cm bertahan bbrapa lap aja habis itu ya ada yg rusak…

    race=riset=duit=duit banyak

    • betul bro, coba perhatikan judulnya “….full-race” berarti race only
      bukan buat harian, alias beberapa race langsung pensiun, inget bro balapan itu kejam.
      jangankan motor lokal dibuat balapan, motogp aja cuma bisa 3-4 race.

  6. Ah sedap….mantep lah kak hehehe…santay aja lah, manusia itu tempatnya kesalahan, hanya sang Pencipta yang sempurna. Dari sisi ay pribadi dibantu ngitungin aja dah makasih loh…keep it up!
    http://kobayogas.com/2013/12/26/ini-ternyata-penyebab-kemacetan-di-cikampek-kemarin/

  7. Ya memang mas orang yang komen kan banyak dan tiap orang punya unek unek yang beda,ada rasa kecewa pada miliknya tapi ga mau terlihat kecewa makanya bawaannya 6 detik padahal yg ketinggalan kan pembalap pemula dg upgrade seadanya lawannya udah full upgrade makanya buat nutupin dibawalah salam 6 detik tiap lap biar cb drop padahal pengalaman orang tua tak pernah mencelakai anaknya

  8. Ane heran deh sama topic semacam ini…
    jelas2 teori itu ada karena praktek, teori bentuk “dokumentasi” dari praktek / kenyataan yg terjadi.. ya karena teori itu akan dipublis sbg konsumsi org bnyk maka wajar harus sistematis, ada aturan ini itu yg memang bikin jlimet..

    tanpa teori kita mustahil bsa semaju ini, transfer ilmu gmn cobak?
    ya krn teori itu punya variable bnyk, kadang org lalai di sini shg mnyebapkan teori itu ngk jalan..

    wes sederhana banget ngono too, moso mikir ngono ae raiso jan fans smart cap anti lelet…

  9. Lebih joss kan teori trus praktek …

    😀

  10. penyesatan berbuah berkah

    nah, ntu maz gokil paham dah pentingnya praktek. dan kalo mau saling mendukung, teori dan praktek berjalan beriringan. satu tahap teori dibarengi satu tahap praktek. hasil akhir tidak bisa langsung disajikan.
    kalo di dunia akademis ane kayak ente, maz gokil. ane bisa di bully dosen2 beneran.
    kalo di dunia praktek, ente harus sering bolak-balik mesin dyno biar valid apa yg jadi teori. itu baru power doang, aspek dinamika motor lain lagi tesnya.
    jadi, ya menurut ane ente omdo. baru bikin cerpen pake ilmu sastra mesin.
    buat yg mau nyolot silahkan buktikan dulu teori maz gokil. kalo nggak, ane ogah harus debatin cerpen.

    • ya begitulah bro
      kalo menurut ente ane omdo, mungkin ada benernya
      tapi perlu ente katahui, bahwa ilmu tentang mesin 4-tak dan juga upgrade-nya bukan ilmu baru, tapi ilmu yang sudah berumur puluhan tahun.
      “Jadi teori2 tesebut sudah teruji melalui praktek yg juga sudah puluhan tahun, bukan teori baru”
      Makanya ane sajikan teori2 yang praktis2 yg biasa dipakai tuner2 di seluruh dunia. bagi yang mau menguji silahkan aja, insyaAllah tetep bermanfaat

    • KOMedi-pUTER cuma bengong di parkiran Sentul

      dosis artikel motogokil semakin membuat tuyul kejang2 :mrgreen:

      btw, bolak-balik dyno buat apa? toh tetep aja takut nyentul 😆

  11. Malem om motogokil, saya silent rider dan saya jg bukan pembalap
    jujur saya terinspirasi dg artikel yg sudah ditulis motogokil. saya pengguna honda blade ’10 dan sudah melakukan upgrade bebrapa part sbb:
    Kompresi 10.5 (piston vario 110) OS-0
    noken as lift dan overlaping sudah maximal
    per klep racing
    porting in (27) ex (26)
    karbu 28mm
    cdi coil+kable racing
    kampas kopling racing
    knalpol free flow
    gear 420 (14/35)
    ban dpn=blk (70/80)
    gas spontan
    untuk part lainnya masih bawaan pabrik
    untuk hasilnya menurut saya sudah ngeri untuk motor 110cc seperti naek kuda jingkrak
    untuk speed maxi belum pernah coba yg jelas gigi-3 udah nyampek 100km/jam
    mohon dibantu hitung berapa power dan torsinya, maaf kalau merepotkan
    terimakasih

  12. modaro

  13. waduhhhh…ada apa ini??? bbrapa artikel gk ngikuti tahu2 gegeran. tdk prlu saling menghujat atau adu domba gk ada manfaatnya. tdk perlu mnanggapi pernyataan2 yg brsifat provokatif, ingat semakin tinggi pohon itu semakin kencang angin mnerpa, untuk tumbuh pohon smakin tinggi butuh akar yg sangat kuat klu tdk mau tumbang. klu aq mau ikut2an saya bongkar semua bobroknya motor2 yg mereka banggakan tp apa??? tdk ada gunanya. tulisan kita itu mulut kedua kt dan efeknya jauh lebih brbahaya dr lesan kita sendiri (sabda Rosul)

    • setuju banget bro ,,, itulah kelemahn bangsa kita , mangkanya sangat dan sangat mudah untuk di adu domba ,,, coba saling menghargai akan lebih bermanfaat bagi kita semua

    • Bener banget Wak Haji…inilah pentingnya ilmu pengetahuan…biar wawasan dan cara berfikir kita terbuka tuk menerima ilmu2 baru sekaligus smakin mendewasakan kita. Ibarat padi semakin berisi semakin menunduk, beda dengan padi Gabuk yg terus mendongak karena gak ada isi.

  14. Anyway. Blog mas IWF sudah jadi salah satu referensi tersendiri (beda gitu loh). Selamat mas! Tapi ga papa kan disebut motocakil? (beda dikit kok) hehe piss deh

    • iye nggak apa2 dipanggil motocakil
      ane ambil hikmahnya : “motocakil” = “motocross” naik motor pake helm cakil, salah satu olah raga yang sedang digandrungi di Malang, termasuk ane, Tapi belum kesampaian

  15. selamat pagi semuaaa… naaah..adem gini kan enak yak, apapun motor kalian, pada dasarnya bisa di up-grade, dibikin kencang, sampek rontok tu mesin juga bisa. yg kebetulan belum beli yg “sport” kan sekalian untuk ref. biar dapet motor sport sesuai harapan, sesuai kegunaan, dan yg pasti menyesuaikan keuangan……

  16. Tukang psti bsa nguli, n kuli blum tntu bisa jd tukang, sma kek teori tnpa praktek.

    32hp teori blom tntu bsa 32hp, btui dana brapa juta tuh, 25 juta aja tampang biasa aja pke acara 32hp NGOAHAHAHA, sdgkan 6 dtik itu fakta praktek jdi teoriny pasti jOSS.

    Salam 6 dtik Ngoahahaha.

    • Seharusnya praktek di sirkuit bukan cuma di dyno doang

      NGOAHAHAH…..

    • ente bener bro
      tapi kalo boleh ane tanya nih, “ente tau nggak prakteknya ng-tune r15, sampe bisa unggul 6 detik dari cb150r+ECU racing+knalpot racing? Seberapa ekstrim modif dan seberapa besar biayanya?”
      kalo ente tau seberapa ekstrim modif dan seberapa besar biayanya, seharusnya r15 racing tsb bisa unggul diatas 10 detik.

  17. R15 di Sentul lebih cepet 6 detik dari OMR CBSF adalah FAKTA bukan TEORI..!!!

    Mengapa R15 bisa Lebih Cepat..???
    Jawabnya : karena Mesin R15 dah dioprek dgn spek Racing…!!!

    Yang Ngoprek Siapa..??? (Gk mungkin dong yg ngoprek para FB Alay yg bisanya cuma ngebacot doang)

    Yang ngoprek jelas para Mekanik handal yg bukan jebolan sekolah Perdukunan…tp mekanik handal jebolan Teknik jempolan, dan smua itu ilmu diproleh dengan belajar dan itung2an, bukan pake asal2an atau kira2…

    Apa para mekanik yg ngoprek R15 itu gk bisa ngoprek CBSF agar lebih kencang dari R15..?

    Jawabannya: Tanya Mbah Dar**…

    • woles aja bro ga usah pake emosi ,, toh bro iwan juga memaparkan teori berdsarkan ilmu dan litelatur yang terpercaya ,,, mari berbagi ilmu kalo kita lebih tau dan lebih pintar kritiklah yang membangun bukan menjatuhkan ,,, saya rasa akan lebih terasa manfaatnya ,,,

  18. Salam kenal mas iwan motogokil. Antara teori dan praktek memang harus jalan beriringan. Terkadang teori ada dahulu baru praktek, atau sebaliknya pengalaman praktek ditulis dalam bentuk teori. Dalam kondisi tertentu praktek biasanya memerlukan biaya yg tidak sedikit, karena itu para insinyur terus mengembangkan teori agar bisa mendekati hasil dari praktek dilapangan. Didalam formula suatu teori biasanya memiliki koreksi atau dan koefisien yg didapat dr hasil praktek2 terdahulu.

  19. Tetap berkarya pak…
    analisa yg ada mantap,, jarang2 ada blog seperti ini…
    walau belum paham.benar ttg dunia permesinan, analisa dan hitungan yg ada benar2 mantap.. mudah dimengerti walau bagi orang awam seperti saya…
    salut sama Bpk yg dapat tetap berlapang dada menghadapi semua komentar2 yang ada…
    tetap berkarya pak,,

  20. Waalaikumsalam warohmatulloh wabarokatuh,,,

    orang yg baik bukanlah orang tak pernah berbuat salah,
    tapi orang yang baik adalah orang yg sadar akan kesalahannya dan segera memperbaikinya,,,salut buat bro motogokil,semangat terus menyampaikan ilmu2 yg bermanfaat buat para peminat otomotif

  21. MasGokil, kalo dari teori kemudian tidak berhasil di lapangan itu tidak masalah yg ada feedback bisa dipakai untuk memperbaiki/mengembangkan teori..
    Ane fully respect & berterimakasih dengan blog ini yg secara konsisten berbagi hal2 teknis yg bermanfaat dan ane bisa membayangkan pastinya sangat menguras stamina dalam mempersiapkan tiap artikel teknis..
    *salam dari negri padang pasir

    • biasanya kegagalan menghasilkan performa yg diinginkan dengan menggunakan teori yang ada dipengaruhi oleh beberapa sebab :
      1. Salah ngitung
      2. Salah penerapan
      3. Ada perbedaan kondisi lingkungan, antara lingkunga saat teori dibuat dengan lingkungan kita. Dari sini kemudian muncul yg namanya “correction factor”.
      btw terimakasih atas dukungannya bro husni

    • Silahkan dicek dulu layout sirkuitnya masbro, kms combatoire iru ap gitu gw lupa namanya, yg jelas sirkuit tsb sirkuit kecil, panjang total cm 2,1km, trek lurus cm 1 itupun cm 250m, gw dah liat d youtube emg sirkuitnya kecil dgn tikungan2 yg gak gede, fmsci pake sirkuit yg kecil utk kejurnas r2 nya, imho sohc overstroke diuntungkan di sirkuit tsb. Makanya laptime cbr dan apache yg overbore blum bs menyaingi r15,cmiiw.
      Bandingkan dgn sentul besar yg 4km, trek lebih lebar, dgn trek lurus lebih banyak, yg terpanjang 900m. Yg jg pernah dipake buat balapan moge n mobil.Gw rasa mesin overbore dohc di kelas150cc punya kans lebih utk nunjukin performanya di sentul dibandingkan 150cc overstroke sohc.

  22. bro caranya ngitung panjang dan diameter pipa stage 1 dan seterusnya gimana ya?

Pemirsa motogokil yang terhormat, jika ingin komentar mohon subscribe ulang, karena baru migrasi self hosting