Merekahnya Gaung Suzuki Semakin Terasa…Harus Bersiap Menghadapinya


Assalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujan


Semakin sering melihat motor sport suzuki di jalan sekitaran wendit malang sampai universitas brawijaya. Baik itu gsx s150 ataupun ataupun gsx r150, tapi sepertinya gsx r150 lebih sering terlihat. Dan hal ini bisa dijadikan indikasi, bahwa motor suzuki, khusus nya gsx sudah mulai diterima masyarakat luas.

Beberapa event yang cukup meriah seperti suzuki bike meet, kultur dan touring suzuki bersatu bisa memicu perhatian masyarakat. Dan hal seperti ini sangat penting bagi publikasi produk suzuki. Apalagi didukung oleh beberapa data riil berupa pembuktian di ajang balap, baik resmi maupun liaran, suzuki semakin menampakan kedigjayaannya.

Yang resmi seperti suzuki asian challange sedangkan yang liar bisa dijumpai di medsos atau youtube. Dan jika disimak dari pembukatian tersebut suzuki gsx r150 adalah motor paling powerfull di kelas 4tak 150 cc full fairing. Berkat beberapa spesifikasi yang diusungnya yaitu :

  1. Engine overbore
  2. Limiter tertinggi di 13000 rpm
  3. Bobot paling ringan
  4. Sangat aerodinamis, dll

Seperti pembuktian di video ini, suzuki gsx r150 vs honda cbr 150r

[sumber]

Dan video adu drag antara suzuki gsx r150 dengan yamaha all new r15

[sumber]

Nah selanjutnya adalah bagaimana hal ini bisa disikapi positif baik oleh suzuki sendiri maupun kompetitornya. Suzuki harus memanfaatkan momentuk keunggulan performa gsx r150 ini untuk menggeret naik produk-produk lainnya. Produk lainnya juga harus memiliki aspek performa yang sama, yaitu lebih powerfull. Tentunya dengan tidak melupakan beberapa aspek yang disukai konsumen, agar tidak speknya dari kompetitor seperti style, harga dan efisiensinya serta pelayanan after sales-nya.

Sedangkan kompetitor harus mewasapadai pergerakan suzuki ini. Suzuki memang masih kecil dilihat dari market share yang dibandingkan penguasa roda dua saat ini. Akan tetapi suzuki memiliki potensi yang cukup besar untuk mampu menyusul para kompetitornya. Jika tidak diantisipasi dengan baik maka jangan kaget jika nantinya motor suzuki di segmen sport 150 cc dan skutik gambot akan menggerogoti kompetitornya.

 

Advertisements

8 responses to “Merekahnya Gaung Suzuki Semakin Terasa…Harus Bersiap Menghadapinya

  1. Saya penasaran, gsxr vs cbr k45a. Udah jajal sendiri betot k45a vs r155 vva menang k45a. Diadu 2x tetep menang 2-0 dijalur yg sama (r155 pake knalpot resing malahan). Tp kalo k45a ternyata kalah dari gsxr sih ya wajar, lah wong bobote nggilani pak 140kg an (143 apa ya, belum bensine), limiter jg 12.000rpm dah batuk2 hehehe. Kalo gsxr rpm udah menang 13000, bobot jg 11-12 dgn cbr k45g. Tp kenapa ya fu karbu (udah pake pe28, cdi ori fu thailand limiter 13000 rpm). meski enteng kalah jauh sama cbr k45a ya? Sama2 punya sendiri sih. Cuman emang menang jarak pendek, jauhan dikit ditinggal jauh fu nya. Jd penasaran kalo dikasi rasio transmisi nya versi fi (atau punya gsxr sekalian dah).

    • tolong bedakan antara motor sport faring VS sport naked atau bebek super.
      karakternya keduanya berbeda.

      FU karbu itu karakternya akselerasi, sekat silincer kecil, reduksi ringan (itu semua satu paket) beratlah bro ngalahin motor faring CBR150R

      kecuali reduksi FU diperberat otomatis ngerubah karakter torsi rpm bawah supaya kuat, rpm atas karakter akselerasi jadi CDInya musti dual band, karbu minimal 30mm ini mempengaruhi peak torsi, panjang header+silincer ganti punya old cbr lokal,
      *merubah karakter torsi butuh pendinginan yang baik, agak sangsi sih sama kemampuan oli cooler nantinya.

    • Nah itu dia makanya ada pikiran kalo ganti pake punya versi FI gimana, krn stlh buka2 artikel lama memang lbh berat punya fu fi. Yah emang bener karakternya akselerasi enteng jarak pendek nih fu karbu, makanya bener ente berat bener kalo hrs kejar sport apalagi fairing krn beda karakter sekalipun pake karbu 30mm dan silincer bobokan (udah ane coba sendiri bahkan udah bore+stroke up msh puas k45a masbro, tp sekali lg emang karakter akselnya nampol disini kalo gk ganti final gear).

  2. Limiter bukan 13.000 RPM tapi di 12.400 kata otomotifnet yg udah mengetestnya di mesin Dyno

  3. lucunya ya CBR150RR, udh ganti Juken + Knalpot Freeflow masih keok juga ama R155 VVA, padahal tau sendiri kan R15 VVA cuma nambah 5cc tp kem cuma 1, yg DOHC udh ganti ECU + Knalpot masih keok juga

    DOHC kok keok ama SOHC… malu ah

    • Itu k45g masbro. K45a berkata lain. Saya udah coba 22nya. Lah dagelan emang itu k45g cuma dikondisikn power segitu (pdhl bisa dibuat lebih)

    • Dan 1 lg, kalo smpeyan paham komponen mesin pasti tau kenapa mesin keluarga vixi dan r15 lbh superior (apalagi ketambahan vva) drpd cbr/cb yg sekarang. Pdhl stroke udah dibikin mirip, cm beda bore dikit. Tp kenapa bisa kalah? Keunggulan vva (dimana noken cbr atau gsx sekalipun hrs milih salah satu karakter mesin, tp vva bs nutupi kelemahan di posisi yg lain dlm 1 rangkaian), alur porting (kaitannya dgn flow gas), dn jg lobe noken as (ini selain nentukan karakter mesin jg sekaligus irit borosnya motor), sampe kitiran mesin r155 disini dioptimalin sampe limit piston speed harian (21ms), bandingin cb/r k45g? Spek dohc tapi dipaksa irit (liat lobe nokennya), dkk. Tp dgn superiornya sohc disini bkn tanpa kelemahan, dgn spek kk gt btuh material kualitas tinggi (disini good pointnya Y lbh baik drpd H, gk heran sama2 dituning malah jeblok krn tujuan utama bkn buat spek kompetisi), justru butuh proses pendinginan yg ekstra, harusnya sih radiatornya lbh gedean lg dr yg disodorin yamaha skrg biar lbh optimal lg (kerugiannya ya kudu dipanasin agak lamaan dikit biar smpe suhu kerja optimal). cb/cbr? Saking iritnya bikin mesin cepet panas, positifnya dipanasin bntar udah cepet optimalnya (entah ini emang tujuannya rnd jg atau gmn?). Oli cepet nguap pun jg gk heran krn efek kepanasan ini jg (selain jg mutu material ring piston n sil klep jg sgt menentukan disini). Ini baru sebagian kecil aja ya,byk hal lain yg trlalu panjang ditulis disini dan ane yakin smpeyan jg lbh paham drpd ane.

Pemirsa motogokil yang terhormat, jika ingin komentar mohon subscribe ulang, karena baru migrasi self hosting