Jika Seperti ini Jalanan Kita, Pilih Power Besar atau Handling Mantab???


power vs handling on the street

Assalamu’alaikum wR wB

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat diperjalanan sampai ke tujuan


Tahun 2014 ini bener2 memanjakan pencinta motor sport, pasar motor Indonesia seperti sedang digelontor motor sport dari berbagai kelas dan berbagai pabrikan, baik jepang, india maupun eropa (Indonesia mana nih). Yang mana masing motor yang ditawarkan memiliki bergamam spek, yang terkadang membuat pikiran kita galau, seperti seorang pria yang sedang “jatuh cinta” , tetapi sang wanita bilang “saya pikir2 dulu ya bang”.

Terkadang emosi, nafsu dan hasrat kita menutupi fikiran sehat kita, sehingga kita tidak dapat lagi berfikir dengan “lebih” jernih dalam menentukan pilihan, motor sport mana yang memang cocok buat kita.

Motor ini ane beli, apa nggak ?…Motor ini ane perlukan, apa nggak ?…Motor ini cocok buat ane dan aktifitas, ane apa nggak ?

Sebelum kita ngobrol lebih jauh, mari kita batasi pada salah satu parameter saja, yaitu

” KONDISI JALAN HARIAN YANG KITA TEMPUH ”

yang kita pertimbangkan ketika kitaakan membeli sebuah sepeda motor yang kita idam2kan…

Menurut ane nih, kondisi sebahagian besar jalan di Indonesia adalah

  1. Macet jika di perkotaan
  2. Rusak, bergelombang, berlubang dll baik di desa maupun di kota

Akan tetapi bisa saja da sebagian saudara kita yang terbebas dari masalah2 jalanan tersebut, nggak macet juga bagus jalannya.

Dengan kondisi ini maka kita bisa memilih dengan benar motor dengan karakter seperti apakah yang cocok dengan kita. Cocok dalam artian kita nyaman menggunakannnya, untuk aktifitas harian tanpa melakukan banyak ubahan/modifikasi.

  1. Torsi puncak, ada di rpm tinggi vs rendah
  2. Power puncak, ada di rpm tinggi vs rendah
  3. Posisi duduk, tinggi vs rendah
  4. Panjang sumbu roda, panjang vs pendek
  5. Diameter putar stir/kemudi, panjang vs pendek
  6. Bobot, berat vs ringan
  7. Dan lain sebagainya.

Setelah ditentukan karakter yang cocok dengan postur, kegiatan dan kondisi jalanan kita, barulah kita pilih motor sport yang cocok, ada ???  Tentu nggak ada bro.

Oleh karena itu carilah motor sport yang paling sedikit penyimpangannya dari karakter yang sudah kita tentukan tadi. Agar modif yang kita lakukan minimalis dan murah

Kalo buat ane, terkait dengan bodi umumnya rider Indonesia dan jalan Indonesia yang rusak, pilihan ane adalah; power dan torsi di rpm rendah, posisi duduk paling pendek, sumbu roda pendek, diameter putar stir pendek, bobot ringan.

Nah buat bro2 semua tentunya berbeda…silahkan dianalisis kebutuhannya baru dibeli motornya.

Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wR wB

 

 

Advertisements

26 responses to “Jika Seperti ini Jalanan Kita, Pilih Power Besar atau Handling Mantab???

  1. sip,,kalo di jogja sih masih agak lenggang, meskipun daerah kota ya lumayan macet sekarang

    ————————————————————————
    Ninja mono upgrade knalpot 1’58 detik…tambahin piggyback jadi 1’53 detik, sesuatuuhh…

    http://lovemotobike.com/2014/04/23/wow-cuma-bermodalkan-piggyback-dan-knalpot-laptime-ninja-rr-mono-di-sentul-tembus-1-menit-53-detik-an/

  2. Dengan sangat terpaksa ane pilih handling mantab.. :mrgreen:
    #tetep vote power besar di dunia nyata.. 😀
    http://komputermotor.com/2014/04/23/jadwal-motogp-argentina-lengkap-semua-sesi-tripple-begadang-d/

  3. Tentukan sesuai kebutuhan untuk motor harian.
    Klo untuk motor koleksi, boleh pilih yg power besar, tampilan eksotis.
    Salam kenal mas, dari prasetyo 676.

    Sekalian nitip, https://prasetyo676.wordpress.com/2014/04/23/honda-k45-cbr150r-versi-lokal-akan-lebih-keren-kalau-pakai-led-headlamp/

  4. mungkin ini mengapa matic menjadi motor y paling luaris saat ini,ringan,lincah,cvt menyalurkan tenaga merata.
    tp enaknya punya matic overstroke buat dikota y macet tp mulus,punya bebek square di kota kecil,punya sport overbore buat turing.

  5. kalau liat motor laki ganteng ya ngiler, tapi habis itu palingan balik lagi ke bebek or matik.

  6. Waduh kalo kayak gitu mending tidur di rumah 😀
    Tapi yang jelas terpaksa pilih handling mantab tapi shocknya empuk 🙂

    http://4g92mivec.wordpress.com/2014/04/23/gila-nih-toyota-baru-saja-keluarin-all-new-yaris-2014-eh-sudah-di-facelift-lagi/

  7. pengguna shincan

    mau ngebut dimanaaaa….???

    ngahahhaha….. 😀

  8. Klo lihat kebutuhan harian sih skutik paling ideal.

  9. Jawabanya sederhana bro..
    “pake honda”

  10. Handling mantab dong… tapi torsi jangan kegedean. Susah kang kaya pio sy. Malah gak nyaman. Enakan ya emang motor 150cc’an gini.

  11. ra milih ra ndue duit..
    wkwkwk 😀

  12. KOMedi-pUTER ngiler di parkiran Sentul

    Itulah kenapa matic booming…

    pake Beat di kemacetan, nyamaaan buanget

  13. pilih yang torsiya besar dong,kalo handlingnya bagus emang mau ngindarin lobang gede mulu?walaupun lagi high speed? :P.kalo torsi badak kan kalo macet bisa jalan diatas mobil 😛

  14. Udah dapet, sumo dtracker velg 17, 100/120

  15. itulah kenapa gw milih nupiksen, torsinya enak di kemacetan dan berhubung project gw banyak di daerah perbukitan ya makin manteplah milihnya. bege aja yang bilang hanya orang bodoh yang beli nupiksen. toh gw udah nyoba cbr dan fu buat perjalanan gw dan ga enak bangett..

  16. saya pilih power n torsi di rpm tinggi. setidaknya tenaga keluar ketika RPM nyentuh 7000-8000 keatas.

  17. lek aku sih cbr250, nendang dan ringan meliuk liuk di “rapatnya” (bukan macet lho…) jalanan ibukota…jiaaaah…

  18. ane si pilih handling mantap, torsi lembut d rpm bawah, power ganas di rpm atas. di pake pelan dan macet nyaman, dipake ngebut siap, buat hindari lobang lincah

  19. nyaman, matic helm in
    nyaman tur knceng nc 700, sport &helm in
    🙂
    kali aj ahm dnger ud gtu next tiger helm in dsain ky ky nc/ncx 700, wlw skdr utk yg half face helmet

  20. juaranya ya matic kang dosen.. kalo untuk jalanan jakarta sbenarnya motor sport comuter tuh capek karena pegang kopling mulu.. jadi ane saranin pilih matic aja..

  21. Kalo bisa milih sih, yang handling mantap dan powernya mantap juga 😀

Pemirsa motogokil yang terhormat, jika ingin komentar mohon subscribe ulang, karena baru migrasi self hosting