Monthly Archives: May 2012

MotoGP Estoril – Racing Line Stoner Susah dilewati Lorenzo

Kemenangan Stoner di MotoGP 2012 di Estoril, udah banyak dibahas para blogger. Sekarang ane mencoba menganalisis (ngawur mode on) dari sisi lain, kenapa Lorenzo nggak juga brani nyalip Stoner, meskipun udah deket banget ( biasanya kalo dah kaya’ gini sebentar aja dah lewat stoner).

Beberapa lap menjelang finis Lorenzo semakin mendekati Stoner, karena Stoner sangat ketat menjaga racing-line, sering Lorenzo mencoba meng-overtake Stoner dari luar. Akan tetapi karena masing2 tunggangan udah pada lumer bannya (meskipun stoner lebih parah) Lorenzo cukup berhati2 dan waspada bisa2 juga ikut slide saat maksa di luar race-line. Bukan cuma itu, yang paling penting adalah gaya cornerring-nya stoner yang pake ngesot2 ban blakang membuat racing line yang tertutup bagi Lorenzo semakin lebar, sehingga Lorenzo harus lebih keluar lagi untuk meng-overtake Stoner di tikungan. Dan yang paling ditakuti Lorenzo gaya sliding-nya Stoner kalo terlalu deket bisa membahayakan, kalo pas di-overtake Stoner juga ngotot, dan sliding, yah pasti dlozzor dua2nya.

Kira2 gitu analisis ngawurnya, giimana pendapat bro semua,..ngngeeeengggggg..

Advertisements

CS1 vs Vixion

CS1 vs Vixion

Lagi-lagi CS1 vs Vixion. Gak apa2 sekedar share aja ketika ane silaturakhim ke Bondowoso.

Beberapa bulan setelah ane pegang CS1 tahun 2009, ane diajak jalan2 adik yang dateng dari kediri (bawa skywave) untuk silaturakhim ke Bondowoso. Kebayang bakal lewak Arak-arak, dengan tikungan yang manteb, lumayan buat tes handling CS1. Dulu tahun 90-an sering lewat situ pake grand93, emang bener2 mantab tikungan2nya.

Setelah silaturakhim kebeberapa keluarga, mapirlah ke tempat pakde, yang mana punya cucu (berati ponakan ane) yang baru beli vixion untuk operasional kerjaannya. Ponakan ane kemudian besok ngajak jalan2 ke pasir putih sitbondo, wah berarti lewat arak2 lagi nih. Wah pucuk dicinta ulampun tiba, ngetes  handling CS1 pas cornerring sambil balapan ama vixion.

Besoknya berangkat pagi2, langsung isi bensin (yah CS1 terpaksa minum premium, adanya itu doang dia daerah), lepas dari kota Bondowoso lancar memasuki jalan berliku pebukitan arak2. Yang heran CS1 nggak bisa ngudak vixion, padahal vixionnya dah pake ban gede (pelek power), goncengan ama bininya yang terbilang gemuk, ane pikir kenceng juga nih vixion.

Keluar arak2 gak bisa kenceng, karena jalanan rame, setelah sampe pertigaan belok kanan baru keliatan jalan mulus menuju pasir putih, hati terangsang buat betot gas mengeksplorasi CS1 untuk ngasepin vixion di jalan lurus-mulus nan panjang. Tapi lain hasrat, lain kenyataan, ternyata jalan yang keliatan lurus-mulus dan panjang menyimpan banyak lobang jebakan (cukup dalam/ kayaknya aspal yang terkelupas). Pikir2 daripada kejeglong (karena gak apal lobang), yang bisa bikin pelek peang, ya udah ikut vixion aja dari belakang. Lagian kasian ama adek ane, juga ada sodara yang ikut bawa vega-goncengan ketinggalan jauh. Wal hasil belon bisa ngasepin vixion.

Pulangnya lewat situbondo, hari dah mau sore. Sampe situbondo dah maghrib, wah alamat gak bisa ngejar vixion, soalnya lampu CS1 kurang terang bro (kriep2), mana jalanan banyak trek, pengendara gak sopan dan gelap gak ada penerangan. Yah udahlah biarin vixion lepas, kita cari selamet aja, pelan2 sampe rumah.

Kesimpulannya :

1. CS1 torsinya kalah jauh ama vixion

2. Jangan ngebut di jalan yang tidak kita kenal, apalagi tikungan buta (bikin cape’)

3. Kalo gak ada jalan yang lurus-mulus-panjang, jangan2 coba2 balapan ama vixion pasti kalah (pengalaman pribadi, nggak tau kalo rider lain yang bobotnya lebih enteng dan bensinnya pertamax-plus, khususnya suhu2 CS1,  mungkin kesimpulan ini nggak berlaku)

4. Ati2 bawa CS1 malem2, jangan ngebut, lampunya kurang terang, apalagi kalo gak ada lampu penerangan jalanan. Sangat bahaya, sering ada orang nyebrang yang nggak keliatan.

 

Ada pengalaman penting, saat CS1 dah mulai panas (di atas 100km, siang2 panas) dan jalan mulai ancur, ketika memasuki jalan mulus kok aneh ban belakang geol2. Turun di probolinggo trus periksa ban, klaher ok, ban juga gak kempes, jalan lanjut. Masih geol2 terutama saat kecepatan stabil, kalo pas akselerasi gak terasa, wak bahaya nih kalo cornerring. Yang punya CS1 ngalamin kaya’ gini nggak???

Eh pas ane ganti ban mizzle, ilang tuh geol2 nya. Pas ban ex CS1 dipasang di smash, trus pas stel peleg, katanya mekaniknya ” Mas bannya melintir mas, jadi kita stel peleknya agar bannya terasa ga mlintir”. Hahhh…aneh padahal ban masih 80%.

Bagi rider CS1 maupun Vixion monggo kita berbagi pengalaman, ngeeeenggggg…