ganti-oli-bloger

Kawasaki Terpantau Sedang Mengembangkan Quickshifter Generasi Terbaru

Diposting pada

Assalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh
Semoga Allah senantiasa menganugerahi kita semua kesehatan dan keselamatan di manpun kita berada.

Sesungguhnya quickshifters dikembangkan untuk kompetisi (balapan), akan tetapi belakangan ini teknologinya telah menyebar ke banyak sepeda motor produksi masal (harian). Karena pengaplikasiannya sangat berguna pada kecepatan tinggi. Dalam beberapa kasus sistem ini menunjukkan batasannya selama berkendara sehari-hari, kebanyakan rider merasakan pergantian gigi yang tidak selalu mulus. Kawasaki sedang bekerja untuk memperbaikinya dengan kopling “otomatis”, yang dirancang untuk secara mandiri memutuskan kapan harus mengganti gigi.

Teknologinya relatif mudah: quickshift yang paling sederhana hanya bekerja pada pemindahan gigi, merasakan gerakan tuas pemindah gigi dan menghentikan (cut) pengapian untuk mengurangi torsi engine sesaat dan memungkinkan pemindahan gigi dilakukan tanpa menggunakan kopling. Teknisi kawasaki mengatakan :

“Sejak munculnya throttle ride by wire, kami telah melihat teknologi quickshift secara dinamis semakin banyak digunakan pada sepeda motor kelas atas, dengan ECU yang dikonfigurasi untuk menyesuaikan rpm engine dengan kecepatan sepeda motor kelas atas. Downshift tanpa kopling. Tetapi sistem ini masih diarahkan untuk trek, di mana putaran mesin tinggi, dan pada kecepatan rendah dan putaran rendah seringkali kurang dari ideal, dengan pemindahan gigi dan guncangan yang mengagetkan di drivetrain. Alhasil, meski dengan pemindah gigi cepat, ada kemungkinan besar Anda masih akan menggunakan kopling saat berkendara keliling kota karena takut dikejutkan.


Kawasaki menyadari kelemahan ini dan sedang mengerjakan quickshifter yang dikombinasikan dengan kopling otomatis, yang menyesuaikan dengan gaya mengemudi dan membuat keputusan sendiri tentang cara terbaik untuk melakukan setiap pergantian gigi. Permohonan paten baru-baru ini diajukan oleh merek Akashi, dan menjelaskan sistemnya, yang menggabungkan quickshifter modern dengan aktuator yang beroperasi langsung pada kopling saat diperlukan. Pada paten ini, sistem ini diadaptasi pada Ninja 1000SX.

Sistem ini menggunakan quickshifter sendiri tanpa melepaskan kopling pada kecepatan tinggi dan putaran tinggi. Dan pada kecepatan yang lebih rendah, ia juga secara otomatis menggunakan kopling untuk memungkinkan pergantian gigi yang mulus pada kecepatan berapa pun. Paten baru ini berfokus secara khusus pada perubahan gigi yang dilakukan saat bergerak, tetapi perlu dicatat bahwa gambar Kawasaki dengan jelas menunjukkan motor tanpa tuas kopling di setang, menunjukkan bahwa sistem baru ini juga akan dapat menangani suplai kopling secara otomatis saat kendaraan tidak bergerak.

Dengan demikian, unit “shift control” yang terhubung ke ECU memantau kecepatan engine, menggerakkan gigi, pergerakan tuas pemindah, pembukaan throttle dan kecepatan kendaraan, serta kecepatan kendaraan, suhu cairan pendingin, dan bahkan tekanan atmosfer untuk memutuskan pada kecepatan engine berapa kopling harus digunakan dan pada kecepatan berapa pergantian gigi dapat dilakukan dengan mulus tanpa harus melepaskan diri.

Meskipun pengajuan paten jauh dari jaminan bahwa sebuah teknologi akan mencapai tahapan tersebut. Gagasan Kawasaki tampaknya lebih memungkinkan diwujudkan untuk menjadi solusi keadaan saat ini.

Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh.

 

Sumber : paddock gp