[MotoGP] Casey Stoner Memang Gila, Cuma Selisih 0,051 Detik

Diposting pada

stoner test sepang feb2016

Assalamu’alaikum wR wB

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan

Tadi siang, selasa 2 ferbuari 2016 test di sepang telah memperlihatkan kemampuan casey stoner dalam menjinakkan ducati. Pencapaian ini bisa dikatakan “gila” karena stoner sudah 2 tahun tidak ikut balapan di ajang motogp. Apalagi ia baru beberapa hari saja mengendarai/berkenalan dengan ducati gp15 yang tentu saja jauh berbeda dengan ducati yang dikendarainya dulu.

Hasil ahir dari tes sepang siang tadi, memposisikan stoner pada posisi yang cukup bagus, bahkan bisa dikatakan sangat bagus. Karena ia hanya sedikit di bawah pembalap utama pabrikan ducati yaitu Andrea Iannone, dan di atas pembalap utama ducati lainnya yaitu Andrea Dovizioso. Mari kita lihat secepat apa stoner pada tes tadi…

Berikut ini catatan waktu terbaik (best lap) semua pembalap yang melakukan tes

best lap cs day2 test sepang feb2016

[sumber]

Jadi selisih bestlap stoner hanya tertinggal 0.051 detik dibandingkan iannone. Sedangkan stoner labih cepat 0.62 detik dibandingkan dovizioso. Mungkin cuma stoner lah satu-satunya test rider yang bisa lebih cepat dibandingkan pembalap utama suatu tim pabrikan. Bagi bro-bro yang hobi balapan di sirkuit, tentunya bisa membayangkan bagaimana capaian stoner selanjutnya, seiring dengan semakin kenal dan enjoy nya dia pada gp15.

Gilanya lagi stoner (dalam daftar tersebut) yang merupakan test rider sengaja dipertarungkan dengan rider-rider lainnya. Dan dengan posisinya sekarang, tentunya stoner dapat mengancam. Baik mengancam posisi rider utama ducati, maupun rider-rider motogp lainnya (jika akhirnya stoner masuk squad pembalap utama/satelit).

Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wR wb.

18 thoughts on “[MotoGP] Casey Stoner Memang Gila, Cuma Selisih 0,051 Detik

  1. hebat nih stoner skillnya ternyata diatas pembalap pabrikan tim lain yang udah tenar sekalipun.yang ngambekan karena gagal jurdun

  2. Om motogokil ane request artikel donk kenapa motoGP gak pake konfigurasi head cylinder SOHC, kenapa malah pake DOHC kecuali ducati kalo gk salah pake sistem desmodromic, apa karena insinyur motoGP bodoh semua ya?

    Soalnya kata warung sebelah SOHC DOHC tuh sama aja malah ktanya kalo DOHC itu cuma pembodohan otomotif

    1. hahaha, gak akan pernah selesai om, kalau debat ttg SOHC vs DOHC, dr dlu sampai sekarang..

      tp kalo misalnya entah kapan tb2 yamaha (ane bilang yamaha soalnya slama ini yang keukeuh pakai SOHC ya yamaha) ngeluarin motor DOHC, baru deh, debatnya selesai,

    2. bantu jawab : desmodromic valvetrain jga tipe twin cam (DOHC) cuma klep ditutup dg tuas yang kontak dg camshaft lobe.

      klu debat DOHC-SOHC mnurut sy yg awam mah cuma habisin energi aja pak.

      untuk mesin di design khusus balap sperti mesin F1, motogp dll yg operasi kerjanya di putaran pernah sampai 20000 rpm idealnya memang Twin cam-DOHC. berat parts mesin yang bergerak secara reciprocal lebih sedikit. jdi lebih nyaman utk naik ke putaran sangat tinggi/ekstrim.

      kalau putaran skitar 75000 rpm mesin SOHC 4 klep bisa mencapai volumetrik efisiensi yg ideal. makanya mobil keluarga, city car tetap menggunakan valvetrain tipe SOHC. seperti Honda city, Freed dan merk lain. torsi putaran bawah dan tengah lebih optimal

      bgitu jga dg mesin motor jalan raya SOHC bisa mencapai VE yg tepat pada putaran mesin yg biasa digunakan di jalan raya, ada alasan yg sudh di researched utk memakai sisitim SOHC pd motor jalan raya. yaitu dri faktor efisiensi power/torsi, konsumsi bbm dll.

      teknologi Twin Cam DOHC sbenarnya udh lama eksis. moge kawasaki sdh aplikasi DOHC awal 70 an. lebih lagi mesin mobil katanya peugeot di th 1912 sdh pakai DOHC. jdi bukan sebuah teknologi canggih dan anyar.

Semoga tercerahkan dan komen mas bro juga ikut mencerahkan