Sesungguhnya Siapa Sih yang Menciptakan Trend ? Kita atau Pabrik Motor ??

Diposting pada

motorbike trend6

Assalamu’alaikum wR wB

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan

Jika diantara bro semua yang sempat mengalami naik motor sejak lama (ane mulai naik motor tahun 80-an), akan merasakan perubahan trend. Mulai dari bentuk, kegunaan, performa dan lain sebagainya berubah dari sederhana sampai yang ekstrim kemudian kembali ke bentuk sederhana lagi, mirip musim buah-buahan yang berputar sepanjang tahun. Sedihnya…sepertinya konsumendi negeri ini tidak berdaya untuk menolak, jika mau ikut  trend ya beli motor baru.

Kadang ane bangga dengan bro-bro yang memiliki trend dan model sendiri (khas). Tidak terpengaruh oleh perubahan trend di dunia permotoran. Kondisi ini akan sangat bagus bagi identitas dan peningkatan kualitas, semakin lama semakin keren dan bagus tanpa keluar dari pakem. Akan tetapi banyak diantara kita yang sangat terpengaruh, apalagi ketika mencari identitas diri sehingga apa yang dibuat pabrik motor seakan-akan menjadi trend yang harus diikuti, ahirnya konsumen “terlalu” dikendalikan oleh pabrikan.

Akankah kita akan terus ikut pabrikan, sehingga kita bangga mengikuti trend dengan menanggung beban dan penderitaan ?? Perhatikan gambar ini

1985 trend

Ketika kebanyakan motor berjalan dengan kecepatan rendah. Bapak menggonceng ibu dengan santai, ibu duduk menyamping tanpa khawatir jatuh, maklum jalan santai. Jaman vespa dan motor bebek

1995 trend

Boncenger sudah nggak bisa duduk nyamping, karena motor sudah semakin kencang, ngeri dan takut terlempar. Akan tetapi rider dan boncenger  masih dalam posisi rileks dan santai meskipun laju motor lumayan kencang. Jamannya tiger, rgr dan rxz serta yang sejenisnya.

2005 trend

Posisi rider lebih sporty, boncenger semakin tinggi sadelnya. Dan karena motor semakin kencang, maka boncenger harus berpegangan lebih erat dan lebih rapat pada badan rider. Jamannya ninja dan vixion.

2015 trend

Jaman nya motor tahun ini (2015), sudah tahu kan yang seperti ini.

Akankah tahun 2025 akan menjadi seperti ini, dan kita akan juga mengikuti trend ini

2025 trend

Bisa jadi kita akan mengikuti trend ini, meskipun kita (rider) dan boncenger mengalami penderitaan saat menaikinya. Dan yang sudah membuat model ini sudah ada lho

trend njengking

Atau kita yang mendikte pabrikan untuk mengikuti trend yang “cocok” buat kita, bisakah ??

Semoga menginspirasi, wassalamu’alaikum wR wB.

 

37 thoughts on “Sesungguhnya Siapa Sih yang Menciptakan Trend ? Kita atau Pabrik Motor ??

  1. biasanya ikut trend itu anak yang masih mencari jati diri (anak alay?)
    meskipun riding position gak nyaman pun, kalo udah tren ya dijalani

  2. Ha ha ha. bener2 tuh. cuma gambarnya masih ada yg kurang, sekarang banyak yg pakai rok pendek dibonceng ngangkang.
    Sama satu lagi jaman dulu jarang2 saya naik motor disalip cewek, kalau sekarang disalipin terus sama remaja2 putri.

  3. Sbenarnya motor yang ideal tuh mesin awet,bandel,irit dan nyaman di sgla kondisi jalan tp motor” skrang hanya mengutamakan style dan tampilan yg ciamik kualitas motor skarang gk stangguh motor jaman dulu

    1. Tangguh motor jaman dulu karena tak secepat sekarang dan putaran mesin tak setinggi sekarang. Selain dari bahan material yg bagus (untuk jamannya). Karakter kendaraan buatan asia sekarang bahan ringan ( modern composite ) putaram mesin racing ready soal durabilitas udah ada pada manual asal pemakaian normal

    2. ada benernya om raito yagami…
      tapi kalo dulu motornya masi buatan jepang dan partnya asli jepang, kalo sekarang udah beda…

      btw kalo motor yg irit bandel dan nyaman ya pasti honda c70… setelah itu udah beda… hehehe… dulu ane belajar motor ya pake itu… hehehe

      1. Pabrikan mana pun skarang tetep bisa bikin motor yg awet tapi msalahnya harga jual ke konsumen akan tinggi dan MS mereka akan berkurang,beres redup,penjualan part akan anjlok menurun

  4. ini pasti nyindir r15 yg nungging itu ….

    kenapa kau benci yamaha pak cakil ????

    silahkan di share !

  5. Kita bicara soal fungsi brow bukan performa motor yang racing ready itu motor apa >250cc???? Yg di butuhkan orang tuh motor yg berkualitas bukan mtor yg asal keren doang buat apa tiap tahun mesti ganti motor?

  6. Bang…mantap dah..hehe oiya bang ..islam terpecah mnjdi 73 golongan ..golongan mana ya bang yg baik dan paling benar?..butuh pencerahan nih..hehe..

  7. Di India, ada beberapa pabrikan asli india, dimana rnd dilakukan di sana juga. Jadi jelas keinginan orang india bisa terfasilitasi. Lha disini kan rata2 rnd ga dilakukan disini, meskipun penjualannya yang paling gede sedunia.

  8. berarti yg katagori nyaman dari zaman baheula ampe sekarang cuma motor HD ama GW

    🙂

    soal keren jangan ditanya
    hehehehe…

    yg mo nambahin monggo

      1. bukan nya kl leasing itu pake bunga semua y, ada yg bilang waktu akad akan membeli sebaiknya kita ga usah hitung2 total berapa selisih kredit sm cash
        mis. ana mau kredit motor 1thn dgn biaya perbulan 200rb, ckp spt itu aja jgn di cari2 brp selisih nya kl cash

  9. Bang.. syaikh al bani tuh siapa ya bang… beliau mendhoif kan hadist bukhori ..mnurut abang gimana..

    1. Syeikh albani rh adalah peneliti hadis abad ini, apa yang ia putuskan bisa betul bisa salah, tergantung hujjah (argumen) dalam hal rawi, matan dan lain-lain dari ilmu hadits. Mengenai adanya hadits dalam shahih buhkori yang ternyata dloif, itu sangat mungkin. Karena kitab tersebut meskipun disusun dengan kehati2an yang sangat tinggi, tetap saja bisa salah karena yang menyusun adalah manusia. Yang tidak mungkin salah hanyalah AL Qur’an AL Kariim

  10. Kemungkinan besar adalah pabrikan. Mereka/pabrikan selalu berinovasi itu tentunya demi bisa eksis.
    Pertanyaannya,apakah pabrikan bisa mendikte calon konsumen? Jawabannya bisa ya bisa tidak. Kita lihat saja motor2 yg tidak laku: Nouvo,blade,new mega pro,new scorpio,dsb. Motor2 tsb tidak laku berarti krn tidak diterima konsumen. Dalam arti,pabrik gagal mendikte calon konsumen.

    Lalu soal motor2 dg teknologi baru,itu semua terkadang karena desakan regulasi. (Hemat energi,rendah polusi,dsb).

Semoga tercerahkan dan komen mas bro juga ikut mencerahkan