[MotoGP] Awal Kejayaan Vinales-Yamaha Dimulai


Assalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan


Lagi-lagi duo movistar yamaha merebut podium, maverick vinales (mv25) podium-1 dan valentino rossi (vr46) podium-2. Sementara honda sebagai konstructor terselamatkan dengan tampilnya carl crutchlow sebagai pengisi podium-3. Hasil ini sungguh sangat menggembirakan bagi tim pabrikan yamaha, karena 2 kali berturu-turut menempati posisi 1-2 di awal musin 2017 ini (motogp qatar dan argentina).

Melihat performa mv25 dan juga yamaha pada dua seri ini, menunjukkan tim pabrikan yamaha sebagai kandidat kuat juara dunia, sekaligus tim dan konstruktor. Pasalnya dari dua balapan di awal musim ini, terlihat motor sangat bagus, tim sangat solid serta atmosfer di pit stop juga kondusif, sehingga menjamin kenyaman para pembalapnya untuk konsentrasi pada balapan. Selain itu para rivalnya manampakkan masalah yang cukup berat, di ducati ada pembalap anyar (jorge lorenzo/jl99) yang masih berkutat pada adaptasi dan di honda ada motor model baru yang masih mencari setting terbaiknya.

Berikut ini hasil balapan di rio hondo argentina tadi malam…

Dan klasemen sementara rider, konstruktor dan tim

Klasemen sementara tim dan konstruktor

[sumber]

Marc marquez sebagai pole siter balapa di rio hondo argentina, bernasib sial. Balapan baru berjalan 3 putaran, sudah ndlozor, alias crash karena kehilangan grip ban depan. Padahal saat itu ia sedang memimpin balapan di posisi-1. Sepertinya usaha maksimalnya untuk memjauhkan diri dari vinales terlalu maksa, sehingga crash di tikungan ke-2 lap-3.

[sumber]

Untuk sementara dua tim musuh bebuyutan (movistar yamaha dan repsol honda) dipisahkan dengan jarak yang sangat jauh. Yamaha terus menanjak, sementara honda semakin terpuruk. Memang masih 2 race dan tersisa banyak race, yang bisa merubah keadaan. Akan tetapi hasil dua race di awal musim ini seakan ingin menunjukkan awal kejayaan maverick vinales dan juga motor yamaha m1 serta tim movistar yamaha factory.

Mohon maaf jika ada salah dan kurangnya, semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh.

Advertisements

$where = 0;

30 responses to “[MotoGP] Awal Kejayaan Vinales-Yamaha Dimulai

  1. pertamax dulu ah… sebelum rame yg biasa ribut… wkwkwkwk…

  2. memang sepertinya… th ini tahunnya vinales…

    sayang jagoan ku dlosor duluan!!!
    mm93…kenapa kau terburu2??? why!!!??????

  3. go zarcoooo

  4. Di Qatar yamaha finish 1 dan 3 mas, koreksi dikit

  5. pak Dosen, nanya lagi dong. berhubung pertanyaan waktu itu belum dijawab juga yg soal VE.

    kalau jupiter mx bore up vixion buat harian, secara teori, sebenarnya tarikannya lebih oke kalau pakai karbu skep venturi 28 atau 26? kondisi head standar. kan kalau kebesaran juga ga oke kan…

    terima kasih

    • Pake PE 28 bro, kubah head juga di besarin walau klep standar, bawa ke tukang bubut besarin lingkar kubah jadi 58-59 mm klo pake pistonnya vixion dan derajat sudut kubah samain aja derajatny dgn yg standar. Injector tuker pake pnya mx king. Jos ituuu…

      • Ya elah kok ngetik injector wkkwwk sorry, salah ketik. Ralat

        Pake PE 28 bro, kubah head juga di besarin walau klep standar, bawa ke tukang bubut besarin lingkar kubah jadi 58-59 mm klo pake pistonnya vixion, klo pake piston 62 mm bikin jadi 63 mm kubahny biar ga knocking, dan derajat sudut kubah samain aja derajatny dgn yg standar. Cdi pake brt hyperband aja. Koil ttp standar. Leher knalpot gedein silencer ttp standar biar tenaga atasnya ga tercekik.
        Selamat mencoba.

  6. aneh memang MM93 ini, bukankah dia pembalap berpengalaman? apakah dia ngga tau yang namanya lap-lap2 awal itu ban masih belom panas apalagi dia pake ban depan keras, tentu selanjutnya yang jadi pertanyaan adalah, Mengapa MM93 musti ngotot ngaciirr kaboorr duluan di Lap-lap2 awal? takut dikejar sama rombongan MVK25, CC35, & VR46? Gak berani dog-fight karena tau pace race simulation MVK25 yg bagus? atau malah grogi karena di kinthili duo Movistar? hwehehehe….
    jangan pada komen karena apes gitu yeee….
    yg terjadi semalem IMO bukan apes ane kira, mungkinkah MM93 merasa terganggu dg adanya Duo Movistar yg nginthili di belakang sehingga jadi kurang fokus?

  7. Pasca Seri Argentina, berikut pengisi puncak klasemen championship sementara, Marc Marquez terlempar dari 5 besar!

    http://elangjalanan.net/2017/04/10/catatan-perolehan-championship-sementara-motogp-2017-pasca-seri-argentina/

  8. “pak Dosen, nanya lagi dong. berhubung pertanyaan waktu itu belum dijawab juga yg soal VE.kalau jupiter mx bore up vixion buat harian, secara teori, sebenarnya tarikannya lebih oke kalau pakai karbu skep venturi 28 atau 26? kondisi head standar. kan kalau kebesaran juga ga oke kan…terima kasih”

    Bantu jawab ye mzbro kt610-lover :

    Untuk menentukan berapa besar diameter venturi ada rumusnya, konstanta, variabelnya ada berapa cc kubikasi engine dan di RPM berapa power puncak yg ingin diraih.
    misalnya ente punya Vixion pengen bore up pake piston diameter 62mm jika dikalkulasikan dg strokenya 58.7mm maka kubikasi bakal jadi 177, sekian cc (kita bulatkan saja jadi 180cc biar mudah). Lalu puncak power ditaruh misalnya di RPM 10.000. maka perhitungannya adalah :
    Rumusnya :
    D = K x √(C x N)
    D = Diameter Venturi Karrburator/Throttle Body untuk injeksi
    K = Konstanta (nilainya antara 0.6 – 0.9, lebih tinggi angkanya untuk balap begitu pula sebaliknya)
    C=kubikasi engine dalam Liter
    N=RPM puncak dari power yg diinginkan

    Ok dari variable diatas mari kita masukkan rumus, untuk konstantanya karena untuk bore up dg tujuan street performance maka kita ambil tengah2nya yaitu 0.75 :
    D= K x √(C x N)
    D= 0.75 x √(0.180 x 10.000)
    D= 0.75 x √(1.800)
    D= 0.75 x 42.4
    D= 31.8mm (kita bulatkan saja jadi 32 mm supaya mudah)
    Jadi kesimpulannya, kalo ente pengen punya Jupie MX bore up 180cc dan power puncak di 10.000 RPM maka diameter venturi/throttle body nya 32mm, motor massal 150cc dimari yg udah pake trottle body segitu adalah Satria FU FI/GSX-Series, jadi kalo mau modif ente bisa pakai injector dari motor tersebut (kalo karburator ente cari yg venturi 32mm)

    • nah tuh sip jawabannya

    • Tergantung mainnya di RPM brp bro, 10 ribu rpm buat harian 180 cc itu udah tinggi, bakalan ga awet dan bahan bakar juga boros. Hitung2anny bener kok. Pake tb 30 aja punya mx king udah cukup. Atau karbu PE 28 reamer jadi 32 klo mo di modif pengapiannya.
      Bagusny main di 7000 – 8000 rpm untuk power puncaknya itu pas ama ukuran klep standar mx. Klo di 10 ribu kita kudu besarin payung klep jg. Klo untuk balapan biasanya main di 12500 rpm sampe 13500 rpm.

  9. koreksi, maksudnya Trottle body dari FU FI / GSX-Series

  10. hoheho kasian. nyalahin siapa lg ntar? bannya ianone? jok ketinggian? motor understeer?

  11. Kayaknya udah gak berharap MM juara dunia. dia selalu membuat kesalahan berulang. Pembalap ini kurang dewasa dan tidak bisa mengontrol emosi. Saatnya dukung yamaha tahun ini. Edisi mau beli aerox 155. Hehehehe.

  12. mungkin in awal kejayaan vinales, kalo rosi dah kemakan umur…

    coba lihat 2-3 seri kedepan yg merupakan favorit marques tahun2 sebelumnya, kalo MV bisa atasi markuez, alamat mmg jurdun bakal kepegang mv, tapi kalo gak, ya masih 50-50 lah, MM juga gak bs diriemehin koq,

  13. MM terlalu bernafsu kabur dari nemesisnya, padahal ngarep bakalan seru setelah MVK nyalip crutchlow, tampaknya MM tau cepat atau lambat MVK bakalan nyusul dia ngeliat kencengnya MVK sejak FP jadinya dia ngepush

  14. “.Tergantung mainnya di RPM brp bro, 10 ribu rpm buat harian 180 cc itu udah tinggi, bakalan ga awet dan bahan bakar juga boros. Hitung2anny bener kok. Pake tb 30 aja punya mx king udah cukup. Atau karbu PE 28 reamer jadi 32 klo mo di modif pengapiannya.Bagusny main di 7000 – 8000 rpm untuk power puncaknya itu pas ama ukuran klep standar mx. Klo di 10 ribu kita kudu besarin payung klep jg. Klo untuk balapan biasanya main di 12500 rpm sampe 13500 rpm.”

    itu mah cemen bro kalo Vixi/MX series korekan bore up power puncak cuman di taruh di 7.000-8.000 RPM doang (main2 noh ke blognya RATmotorsport Sidoarjo banyak artikel Bore Up mesin SOHC Overstroke Yamaha ini) apa bedanya dengan mesin standar klo gitu, Vixion/MX masih aman kalo bore up 180cc peak power ditaruh di 10.000 RPM dg catatan limiter ditaruh di 11.000 adalah batas amannya. Udah banyak kok pilihan piston bore up mesin minarelli ini dari yg murah sampe yg mahal, dan tentunya Boring pake bahan yg bagus supaya tahan panas dan tidak mudah ngebul, biasanya pake boring diesel. Lha kecuali kalo mainnya Stroke Up, langkah piston dinaikkan jadi 66mm misalnya, piston pake 65 mm, Bore up diatas 200cc, kategori bore up & stroke up, lha ini baru wajar power maksimal ditaruh ga tinggi2 cukup di 8000an RPM karena strokenya puanjang piston speed tinggi, dan pasti juga bakal main gear ratio yg diatur ulang, diperberat karena pasti torsinya sangat melimpah ruah, buat touring pasti mantan sekali karena power dan torsi yang buesar bisa dikail di RPM yg tidak begitu tinggi.
    Salah satu Kunci dari keawetan mesin Bore Up itu ada pada kata Rasio Kompresi mzbro, Karena berhubungan dg bahan bakar yg akan di minum dan panas yg akan dihasilkan, berani main Rasio 11.5 : 1? tentu BBM wajib Ron 95 keatas dan pasti bakal cepet panas dan tidak awet. mesin2 Bore Up setau ane klo amannya bermain antara 10 : 1 hingga 11 : 1 Kompresinya.

    • Betul kata ente.
      Tp Saya menekankan ketahanan mesinnya.
      Ketika di bore up dan peak power di genjot di rpm yg jauh lebih tinggi dari standar, ketahanan material mesin berbicara lain.
      Makany di saranin cari peak di rpm 8000 aja klo untuk harian, biar part bisa awet. Bukan boring saja yg utama klo udah bore up. Jeroan head ama crankshaft gampang ambrol dan mlintir. Motor standar settingan pabrik 150 cc jauh beda dgn motor bore up 150 cc settingan luar pabrik/privateer. Beda ketahanannya. Piston speed jg beda. Rasio kompresi 10:1 rata2 peak power di 9000 rpm khusus overstroke. Klo jadinya overbore bisa sampe di 12000 rpm. Jika kompresi overbore di patok di atas 11:1 peak power bisa di rentang 13000 rpm. Contoh FU FI.
      Silahkan buktikan sendiri, jgn dengar rumor saja. Silahkan bore up jup mx mu dgn rasio kompresi di atas 11:1. Nanti test dyno liat peak power ny di rpm brp ? Pengalaman saya nanti pasti terletak di 8000-9000 rpm. Untuk touring motor 150 cc udah cukup. Ga perlu bore up tinggi2. Main di jeroan head ukuran klep, part pengkabut dan pengapian dah enak bgt. The last, mainkan di final gear. Seperti yg kita tau power 4 tak itu di head cylindernya.
      Saya sudah bikin kok jup z bore up 130 cc peak power di 13000rpm test dyno 21 dk. Spec kelas 130cc seeded. Race only.

  15. OOT

    baru aja ane hitang-hitung sana sini bahwa dengan mesin yg kubikasi tetap bawaan pabrik, diameter standar Trottle Body New Satria FU FI/GSX-Series (32 mm) ternyata masih sanggup untuk melayani peak power di putaran 13.000 RPM (padahal limiter standar aja kata otomotif mentok 12.400 RPM). Ini Luar Biasa men…!!!
    Pantesan Om Gokil begitu memuja-muji engine terbaru dari Suzuki ini, ternyata memang punya potensi yg menggiurkan, dan bisa dibilang Suzuki bikin mesin Balap yg dikebiri performanya untuk harian. Bahkan Om Swega punggawa RAT Sidoarjo pun mengagumi mesin Suzuki ini lantaran trottle bodynya besar klepnya udah di back-cut valve dari sananya yg membuat flow bahan bakar lebih lancar. Fixed, kalo Suzuki meluncurkan All New Shogun 150 pakai basis mesin ini, ane mau beli dah 😀

  16. bakalan juara musim ini kayanya

    Perbedaan motor yang dijual lokal dan ekspor
    http://rpmsuper.com/perbedaan-motor-pasar-domestik-dan-ekspor/

  17. Sepertinya MM ingin tahu berapa gap yg bisa dbuat dgn MV.dia biasanya mempelajari jg tunggangan lawan dgn push mtornya,artinya kedpan MM akan tahu batasan mtornya jg

  18. simple aja bro conoco. kalo niatnya udah bore up pemilik udah pasti kudu menanggung resikonya, kan sekalian test material standar pabrikan, seberapa tinggi batas aman potensi mesinnya, seberapa kuat ketika udah dikorek. New R15 aja berani kok bermain di 10.000 RPM peak powernya, takut mleduk saat dibore up? takut gak awet? yaudah klo gitu pakai motor standar dealer saja:)

  19. baru tau ternyata connoco ini juga termasuk tukang nimbrung bakar2an di kolom komentator blogger selebritis 😀

  20. Makasih banyak buat semua yang udah bantu jawab… Semoga selalu dalam kebaikan… 🙂 🙂

Semoga tercerahkan dan komen mas bro juga ikut mencerahkan