Era Baru Motor Listrik, Ditemukan Batere Li-CO2 Charge Hanya Butuh 90 Detik

Diposting pada

motogokil.com – Assalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan.

Salah satu kendala perkembangan dari kendaraan listrik (electric vehicle) adalah masalah batere. Karena umur batere tidak setangguh umur mesin bakar, dan selain itu pengisiannya juga membutuhkan waktu yang cukup lama, mulai dari puluhan menit hingga beberapa jam. MAHLE Powertrain dan Allotrope Energy baru saja meluncurkan teknologi baterai baru untuk EV kecil. Teknologi batere ini menggabungkan superkapasitor dengan baterai lithium-ion untuk menawarkan pengisian daya ultra-cepat ditambah dengan kepadatan daya yang baik. Sehingga  baterai berkapasitas kecil yang murah yang dapat diisi ulang di antara pemberhentian hanya dalam waktu 90 detik.

Teknologi Allotrope menampilkan anoda tipe baterai tingkat tinggi dan katoda gaya kapasitor lapis ganda listrik (EDLC) berkapasitas tinggi, dipisahkan oleh elektrolit organik. Perusahaan mengatakan sel baterainya tidak mengalami efek degradasi termal yang mengganggu baterai berbasis lithium tradisional.

“Stabilitasnya, bahkan pada suhu tinggi, memungkinkan pengiriman arus tinggi dan pengisian ulang yang cepat, semuanya tanpa memerlukan pendinginan eksternal yang rumit atau sistem manajemen baterai yang rumit.”

Allotrope mengatakan “katoda gaya kapasitor” baterai memungkinkan masa pakai lebih dari 100.000 siklus, tidak menggunakan logam tanah jarang (rare earth metal), dan sepenuhnya dapat didaur ulang.

MAHLE Powertrain telah melakukan survei mengenai skenario moped listrik yang digunakan untuk pengiriman makanan, dengan jangkauan 25 km. Baterai lithium-ion konvensional 500 Wh akan membutuhkan pengisian ulang selama 30 menit pada pertengahan shift, dan pengisian cepat yang sering akan mempersingkat masa pakai baterai. Namun, paket lithium-karbon dapat diisi ulang pada 20 kW dalam 90 detik—cukup waktu untuk pengiriman berikutnya dikumpulkan.

“Dengan pengisian daya ultra-cepat, ukuran baterai dapat dioptimalkan agar sesuai dengan skenario penggunaan kendaraan, dan itu tidak hanya menghasilkan penghematan berat tetapi juga pengurangan biaya,” kata Dr. Mike Bassett, Kepala MAHLE Powertrain Riset. “Tantangan sebenarnya datang dalam merancang arsitektur kelistrikan yang mampu menyerap tingkat muatan yang begitu tinggi. Selain itu, tanpa sistem pengisian daya yang sesuai di pasar yang dapat memberikan tarif biaya ini dari pasokan domestik, kami membuat desain pesanan kami sendiri.”

Solusi yang dibuat oleh tim Bassett menggunakan penyimpanan energi berbasis kapasitor bawaannya sendiri untuk menghadirkan pengisian daya ultra-cepat hingga 20 kW dengan menambah daya dari koneksi fase tunggal 7 kW, sehingga mengurangi biaya dan kerumitan sekaligus menghilangkan kebutuhan akan peningkatan koneksi jaringan listrik yang mahal.

Reaksi elektrokimia pada katoda CO2 bersifat kompleks dan terjadi dalam beberapa fase massal gas, cair, dan padat, juga seperti pada antarmuka gas-cair, cair-padat, dan gas-padat. Awalnya, baterai Li–CO2 ditemukan saat mengoperasikan Li–O2 baterai. Oleh karena itu, mekanisme reaksi O2/CO2 katoda campuran pertama kali dijelaskan dalam bagian ini. Secara sederhana proses chareg dan discharge batere LiCO2 adalah seperti gambar di bawah ini.

Jadi batere seperti ini akan memudahkan bagi pengguna motor listrik tipe kecil yang biasa digunakan sehari-hari di dalam kota. Terutama yang digunakan untuk pelayanan yang membutuhkan waktu lebih dari 90 menit, yang mana waktu tersebut dapat digunakan untuk men-charge batere, sehingga siap untuk digunakan kembali. Kedepannya sepertinya teknologi ini akan terus dikembangkan guna mendukung kecepatan pertumbuhan jumlah kendaraan listrik di dunia.

Baca juga :

Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh

One thought on “Era Baru Motor Listrik, Ditemukan Batere Li-CO2 Charge Hanya Butuh 90 Detik

Semoga tercerahkan dan komen mas bro juga ikut mencerahkan