Hasil Riset Balap Membukatikan Bahwa Komponen Standar Masih Mumpuni


Assalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh

Salam sejahtera buat kita semua, semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan


Balap adalah suatu kegiatan yang ekstrim, apapun balapannya. Motor untuk balapan tentunya harus dimodofikasi (upgrade) performanya. Kalau bisa se-ekstrim mungkin, dengan tujuan menjadi yang tercepat sampai ke garis finish.

Modifikasi  ekstrim, seperti pada motor balap prototipe, bisa dikatakan tidak ada part standar, semuanya prototipe. Sedangkan event balap di bawahnya hampir tidak menyisakan (hanya sedikit) part standar yang melekat pada motor tersebut. Kalaupun ada itu hanya casing-nya, dalamnya sudah ganti part racing semua.

Ada yang menarik pada penampakan motor balap bebek 125 cc di atas (gambar judul), sepertinya masih ada part standarnya, apa ayo ?

Part tersebut adalah rem belakang yang masih tromol, terlihat dari stud penariknya

Mneurut perkiraan motogokil jika motor balap sport/bebek dengan kubikasi 150 cc powernya bisa tembus 30 hp, maka dengan kubikasi 125 cc sudah di atas 20 hp. Ternyata rem belakang tromol masih mumpuni untuk digunakan, untuk balap. Memang fungsinya tidak terlalau siginifikan dibandingkan rem depan, atau digunakan hanya sebagai bantuan terhadap pengereman utama (rem depan).

Hal ini menunjukkan bahwa motor-motor harian yang performanya di bawah motor balap 125 cc ini, tentunya tidak masalah menggunakan rem tromol. Meskipun kelas sport, jika powernya di bawah 20 hp, digunakannya hanya untuk harian, cukup tromol tidak perlu cakram. Dan yang seperti itu masih banyak digunakan pada motor-motor sport besar di luar negeri sana.

Lalu bagaimana dengan motor yang performanya lebih rendah yang mengaplikasikan rear disk brake (rdb) ? Secara performa pengereman tidak terlalu signifikan perbedaannya dibandingkan dengan tromol. Akan tetapi keunggulannya ada pada :

  1. Penampilannya lebih racy
  2. Penggantian kampas rem lebih mudah

Jadi motor-motor harian yang masih tromol, tidaklah perlu ganti rem cakram hanya untuk meningkatkan performa pengereman. Mohon maaf jika ada salah dan kurangnya, semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh.

 

Advertisements

$where = 0;

6 responses to “Hasil Riset Balap Membukatikan Bahwa Komponen Standar Masih Mumpuni

  1. Wah udah nyampe kemana2 mikirnya pas baca judul. Eehhh trnyata rem tromol
    Tp ini emang good point, 20dk ++ aja masih tromol, apalagi yg dibawahnya. Nah

  2. Paling gak suka dari rem tromol itu bunyi ciit ciiit kalo abis keujanan

  3. mending cakram laaa… klo tromol kena banjir mendadak ada tikus dan terlalu pakem.

    • kagak berani komen di blog mbah dukun ya?

      umpet dimari .. apakabar yang mo jilat ludah kemarin ngebully all new pcx …

      uhhuuuyy padahal dari awal sudah diinget.in gak usah koar koar kalo gak tahu ujudnya masih aja ngemot rem tromol mulu …

  4. wkkk ngeles mulu ..

    waktu dan tempat di persilahkan…..

    tunjukan.. klo elu gak cuma koar2 doanx tunjukan nyalimu …

    masa ngku ngaku speedlover mental cemen …berani ngebuli pcx segitu berbusa setelah keluar ujud aslinya mingkem kagak berani komen .

    malu lah ngaku ngaku speed lover tapi kulut lebih kenceng dari speed motornya

Semoga tercerahkan dan komen mas bro juga ikut mencerahkan