Yang Nyata-Nyata Saja, CBR 250RR atau GSX-R150 ?


cbr-250rr-and-gsx-r150

Assalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh

Salam sejahtera buat kita semua semoga kita semua selamat di perjalanan sampai ke tujuan


Bagi rider yang selalu ingin meng-update tunggangannya, tentunya menjadi suatu godaan jika ada motor baru. Dua motor yang terpampang di gambar judul di atas, adalah dua motor sport beda kelas yang baru saja dirilis pabriknya. Karena beda kelas makanya motogokil tidak menulisnya dengan “vs”. Hanya saja cukup menarik untuk dibandingkan, karena bisa jadi referensi bagi calon konsumen untuk meminangnya.

Dua motor ini, benar-benar menarik perhatian motogokil. Bukan dari tampang dan fitur-fiturnya, akan tetapi dari engine dan performanya. Konstruksi engine dan potensinya cukup menggoda, dan kebetulan untuk saat ini (perhatikan per 13-02-2017), performanya di atas semua rival-rivalnya. Jadi tentunya akan menarik perhatian juga bagi para rider motor sport untuk menjadikannya pilihan yang tidak mengecewakan.

Barangkali nanti ada pembaca motogokil yang bertanya, mengkritik atau bahkan mecibir, “Kok motor sport full fairing 150 cc dibandingkan 250 cc, kan tidak setara, alias tidak ‘apple to apple’ ?”. Pertanyaan tersebut wajar saja, karena dua motor ini beda kelas juga beda harga. Oleh karena itu motogokil bukan membandingkan harganya dan juga performanya secara head to head, akan tetapi sisi lain yang mungkin berguna bagi calon konsumen. Mari kita lihat sisi lain tersebut

Untuk saat ini (lain waktu bisa beda, karena harga gsx r150 masih promo), beberapa spesifikasi yang pas untuk dikomparasikan adalah sebagai berikut

cbr-250rr-vs-r150

Lho kok cuma sedikit spesifikasi yang dibandingkan ? Menurut motogokil, inilah spesifikasi motor beda kelas yang cukup memadai untuk bahan perbandingan. Dan setelah diolah akan menjadi seperti ini

cbr-250rr-vs-r150-value

Jika hanya melihat besarnya power, maka lebih baik membeli cbr 250rr. Akan tetapi jika ingin motor yang powerfull tapi duit cekak, maka pilihlah gsx r150. Karena meskipun powernya kecil, gsx r150 ternyata punya value for money yang lebih di sisi power dibandingkan cbr 250rr. Yaitu dengan uang 1 juta bisa mendapatkan 0.68 ps, sedangkan cbr 250rr hanya mendapatkan 0.612 ps.

Akan tetapi bagi rider yang tidak mempedulikan harga, pokoknya gue bisa kenceng, maka cbr 250rr menjadi pilihan yang tepat. Karena meskipun berat, ternyata PWR cbr250rr masih jauh lebih besar dibandingkan gsx-r150. Artinya, jika rider sama berat, saat adu drag, cbr250rr akan tetap unggul dibandingkan gsx r150, meskipun bobot gsx r150 lebih enteng 31 kg.

Dan ternyata optimasi pembangkitan tenaga cbr250rr memang jauh lebih besar dibandingkan gsx r150. Perhatikan nilai power/volume nya, cbr250rr 0.155 ps/cc sedangkan gsx r150 0.13 ps/cc. Jadi memang kalau urusan power, sepertinya cbr 250rr sudah mendekati limit power maksimum untuk motor harian.

Kemudian dilihat dari tinggi jog dan bobotnya, seorang rider harus mawas diri. Jika badannya kecil, kurus dan pendek (mohon maaf), maka meskipun tajir dan bisa membeli cbr 250rr, membawa motor ini cukup menyulitkan. Karena bobot cbr250rr sangat berat yaitu 172 kg, dan jika tinggi, kekuatan rider pas-pasan, tentunya saat atret ataupun selap selip di jalan macet akan menyulitkan. Apalagi wheelbase nya cukup panjang, lebih panjang sekitar 9 cm, sehingga untuk bermanuver membutuhkan radius putar yang lebih besar. Jadi kalau rider tingginya di bawah 160 cm, dengan bobot 45 kg dan sering lewat jalur macet, saran motogokil mending pilih gsx-r150, lebih menyenangkan untuk dibawa.

Sedangkan untuk urusan power gsx-r150 yang jauh lebih kecil dibandingkan cbr 250rr, ya wajar, karena beda kapasitas/cc juga beda harga. Tapi jangan khawatir, karena jika mengacu pada capaian cbr 250rr dengan nilai 0.155 ps/cc, maka power gsx r150 masih aman untuk ditingkatkan lagi mencapai 0.155 x 147.3 = 22.83 ps. Pada tingkatan ini, menurut motogokil mesih gsx r150, masih sanggup mencapainya tanpa perubahan yang banyak, dan pwr-nya naik menjadi 0.174 ps/kg. Lumayan tambah gesit dibandingkan sebelumnya.

Sementara itu dulu komparasi yang tidak apple to apple dari cbr250rr dan gsx r150. Kalau ada salah dan kurangnya mohon maaf. Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum wa rochmatullohi wa barokatuh.

Advertisements

$where = 0;

41 responses to “Yang Nyata-Nyata Saja, CBR 250RR atau GSX-R150 ?

  1. Klo vega rr saya bisa di optomalkna gak mas admin.perlu ganti part apa tanpa ubah mesin

  2. emang bnr tb 160 cm ga pas naik 250 cc…!!! tp byk tuh yg punya moge nyaman2 aja…. kang topik tmc jg pake er6 n tuh…oke2 aja…!!!

  3. CS1 ane sekarang ngga langsam. Ane gedein puteran gas ya yang ada di karburator kalo sudah panas stasionernya jadi naik 1600 RPM.

    Om gokil, ane mesti gimana? udah saya servis di bengkal andalan masih sama apa ada yang perlu di ganti.

    Lumayan lah udah 8 tahun punya motor ngga rewel.

    Thx

  4. klo berat cuma 45 kg mending pake FU aja..

  5. pada intinya semua tergantung duit. yg punya duit lebih memang paling worth cbr250rr di rentang cc mntok smpe 250cc.. fiturnya dapet, desain selera, power ?? coba aja sendiri, rasakan sendiri sensasinya putaran atasnya.. yg jelas jika dibanding r25 sm ninfi pake mode sportnya cbr250rr udh menang banget.. terutama putaran menengah atasnya..

  6. berat kosong 172 bukannya ninja ya?
    cbr250rr mah gak sampe, enteng tuh motor..
    mau adu berat basah juga ninja yg paling berat.. lha wong tangki nya 17L, oli jg lebih banyak..
    ..
    klo dah pegang k45 mainin cbr250rr mah kecil om.. gak butuh penyesuaian di masalah berat. Just nunduknya aja yg mirip r15 v.2
    ..tp klo dr k45 ke ninja, nah ini yg butuh olah raga dulu..
    ..
    so far klo dijalan mah gak beda jauh feel nya, ane dah coba da temen yg punya anak sulfat. Malah mnurut ane klo buat dalem kota lebih beringas R25, seriuusss.
    Tp klo buat touring lebih nyaman ninja kemana-mana dari kedua nya.. ini jg seriuss! hahaaaa,, 😀
    ..
    gsx-r ,, hmm.. no comment 😀 belum pernah jajal..

  7. Artikel mearik yang enggak kepikiran 😀 keren om.

  8. di tmc cbr250rr cuma ganti knalpot sportisi power naik 10%. brrti potensi cbr jd blm limit

  9. Dg siklus produk spt akhir2 ini, mungkin komparasi “tidak apple to apple” ini perlu di-update setiap 6 bulan ya? 😀


  10. daripada beli
    motor harga 60 jt
    mending beLi
    gsxr 150

    sisa duitnya
    dijadikan depe
    beli pickup
    buat ngangkut
    gsxr 150 ke rumah
    sekalian buat usaha

  11. kalok dari yg ane rasain ya om, dari 3 motor sport fairing 250cc, paling nyaman ergonominya ninfi, r25 dan paling racy emg cbr250rr. Handling paling enak cbr250rr, r25, ninfi. Stability dan juga untuk kontrolnya cbr250rr, r25, ninfi. Untuk mesin cbr 250rr paling cepet melejit rpmnya tenaga baru keluar di rentang 8k-9k baru keluar powernya, dan powernya terus ngisi sampe rentang 13k rpm lebih. r25 power mulai keluar emg di putaran yg lbh rendah dibanding cbr250rr dah mulai kuat dorongannya di rentang rpm 7k udh mulai berasa dorongan powernya, tp dorongan atasnya gak sekuat cbr250rr, sekitar 12k rpm an keatas dorongannya gak sekuat sblmnya, berasa flat disini powernya. ninfi dorongannya paling kerasa di banding ke 2 kompetitornya, dari awal tendangan power dan torsinya udh paling terasa di banding ke 2nya, tp kalah di putaran atasnya dibanding ke 2nya. kalok untuk urusan pemakaian harian sih lbh sreg r25 memang, bobotnya enteng tp putaran bawah menengah gak kedodoran banget masih lumayan ngisi.. kalok ninfi kalah di bobotnya.. kalok cbr kalah di peaknya, dan memang feel yg ane rasain sendiri juga begitu baru keluar powernya di rpm yg cukup tinggi. semuanya murni berdasarkan feel yg ane rasain sendiri yak. untuk kondisi motor r25 dan ninfi yg ane tes sudah knalpot racing (ninfi slip on, r25 fullsystem) sedangkan cbr 250rr full standart mode sport

  12. tachibana@ kalok dari yg ane rasain ya om, dari 3 motor sport fairing 250cc, paling nyaman ergonominya ninfi, r25 dan paling racy emg cbr250rr. Handling paling enak cbr250rr, r25, ninfi. Stability dan juga untuk kontrolnya cbr250rr, r25, ninfi. Untuk mesin cbr 250rr paling cepet melejit rpmnya tenaga baru keluar di rentang 8k-9k baru keluar powernya, dan powernya terus ngisi sampe rentang 13k rpm lebih. r25 power mulai keluar emg di putaran yg lbh rendah dibanding cbr250rr dah mulai kuat dorongannya di rentang rpm 7k udh mulai berasa dorongan powernya, tp dorongan atasnya gak sekuat cbr250rr, sekitar 12k rpm an keatas dorongannya gak sekuat sblmnya, berasa flat disini powernya. ninfi dorongannya paling kerasa di banding ke 2 kompetitornya, dari awal tendangan power dan torsinya udh paling terasa di banding ke 2nya, tp kalah di putaran atasnya dibanding ke 2nya. kalok untuk urusan pemakaian harian sih lbh sreg r25 memang, bobotnya enteng tp putaran bawah menengah gak kedodoran banget masih lumayan ngisi.. kalok ninfi kalah di bobotnya.. kalok cbr kalah di peaknya, dan memang feel yg ane rasain sendiri juga begitu baru keluar powernya di rpm yg cukup tinggi. semuanya murni berdasarkan feel yg ane rasain sendiri yak. untuk kondisi motor r25 dan ninfi yg ane tes sudah knalpot racing (ninfi slip on, r25 fullsystem) sedangkan cbr 250rr full standart mode sport

  13. Saya baca 2x artikel ini,tetap aja gak mudeng.

  14. Fix blogger baperan. Silahkan aja cuap2 sampai berbusa pd akhirnya konsumen yg pegang duit beli yg mereka mau. Salam silent reader

  15. Pingback: Nunggu GSX R150 Datang, Warna Apa yang Paling Keren Menurut Bro Sekalian? | motorgoodness

  16. Uang 63 juta bukn cuma beli power 38 ps,, ada pride,,sensasi berkendara,suara 2 silinder, gengsi, status sosial, modal gat cewek, harga diri, kepuasan rider sejati..

    Klau gsx150 iya murni cuma soal power

Semoga tercerahkan dan komen mas bro juga ikut mencerahkan